Friday, January 20, 2012

teman seperjalanan

...

kalau saya cerita suami saya adalah teman sma saya, pasti semua nebak pacaran sudah lama. atau deni dulu pernah suka sama saya jaman sma. atau diam diam dia suka saya selama ini, atau sebaliknya, tapi terhalang pria atau wanita lain. ga juga. cerita yang ada antara deni dan saya hanya satu, kami sekelas dikelas 3. kalau pun ada sedikit yang diingat, saya cuman pernah sedikit tersentil sama tulisan deni di buku kelas kami, lalu saya konfront dia tertulis. tapi deni ga pernah inget kejadian itu. yang deni tau cuma yana yang suka merah pipinya yang bawa handuk kecil buat nyelepet orang. deni bagi saya cuma ketua kelas, temennya koming dan miring, yang biasa dipanggil mahmud.

saya ketemu deni lagi setelah 7 tahun terpisah karena lulus sekolah. pernah saya ketemu dia sekali (kalau itu yang namanya jodoh). waktu itu kami sekelurga lagi hadir di wisuda adik saya di ui depok. setelah puas foto foto di bunderan sekeluarga. saya celingak celinguk cari cari pria yang wisuda hari itu juga (pengganggu hidup saya :P) eh kok saya liat postur yang familiar, pas nengok.. eh bener. itu deni. ternyata dia juga lagi wisuda, saya ucapkan selamat dan saya kenalkan sama sekeluarga saya. habis itu ya sudah, kami berpisah.

kami kemudian ketemu lagi kira kira 7 tahun setelah lulus SMA. dimana? dimana lagi kalo ga di friendster. haha.. iyah kami korban norak site pertemanan itu. pertama tama saya ga liat niat apapun deni ke saya. yah paling balas balas testimoni. sampai jadi teman chatting, teman tukar musik, teman tukar link, teman ketawa ketawa ngaco. saya juga suka baca tulisannya di blog. saya ga ngeliat deni berusaha pdkt, beberapa kali memang dia ngajak makan nasi kucing. tapi saya ngeles terus. saya suka ketawa ketawa aja sama deni di ym, saya jadi lupa masalah saya. waktu itu mungkin waktu terberat keluarga kami, si papa sudah bertahun tahun sakit, depresi. dan 6 bulan sudah, keluar masuk rumah sakit. saya lagi protes besar sama tuhan. kenapa dia jahat sama ibu saya, yang begitu sayang tuhan. tapi saya ga pernah cerita apa apa sama deni. saya ga cerita, kalo pulang dari kantor, saya langsung ke rs. chatting sama deni kaya break buat saya, saya tunggu tiap harinya.

ternyata sampai waktunya si papa memutuskan untuk nyerah. kami sekeluarga antara sudah tau atau pura pura ga tau hari ini akan datang. saya kabarkan lewat sms sahabat terdekat saya saja malam itu, dan 2 orang pria, deni salah satunya. sampai usai pemakaman kedua orang yang saya harapkan ga datang. si pria 1 menelfon saya, minta maaf karena stuck di kantor. dia akan datang secepatnya. tapi deni, tidak ada kabar sama sekali. besoknya si pria 1 datang, dia menanyakan 1 pertanyaan yang beda dari semua orang yang datang. "how are you?" semua orang tanya soal papa, tapi dia tanya soal saya... tapi, kok rasanya bukan dia yang mestinya ngomong itu. orang lain. dan entah kenapa saya kesal sekali deni ga sedikit pun sms.

sampai setelah 3 hari, deni baru sms saya. katanya maaf, hp dia mati, dia baru baca sms nya. dia turut berduka. saya cuma bilang makasih.

ketika akhirnya masuk kantor lagi, deni menegur saya di ym. saya ga begitu selera chatting sama dia. dia tapi masih berkali kali ajak ngobrol saya lagi, bahkan ajak saya keluar.

saya sedang dalam posisi bingung habis ditinggal papa. saya dan papa ga pernah akur. tapi waktu mandiin papa terakhir sebelum dikubur, rasanya saya sayang sekali sama dia. dia cuma pria yang salah dimengerti. setelah papa ga ada, saya jadi seperti lost cause. saya hilang tujuan, tadinya apa pun yang saya lakukan itu buat buktiin ke dia, kalo i can did it my way, not his. sekarang dia ga ada, saya mau buktiin buat siapa?

saya perlu ngobrol, ngobrol lama. saya sms deni. i need a long walk, wanna join me? saya ditolak hari itu, deni ada di bogor. dia janji besok kita ketemuan di blok m.

saya tunggu dia di olala pasaraya hari itu. sambil pasang earphone, mainin mp3 di hp saya. tak lama deni datang, dandanannya sama persis seperti saya. lusuh, bertas selempang kecil, dan earphone di kupingnya. ga jauh beda sama deni waktu sma, bedanya dia berkacamata. dan mukanya ga secengar cengir dulu.

yuk katanya.. kita mau kemana? ke playground gw yuk, kita naik busway. nanti studi tour monas sama gw. karena kelamaan jomblo, saya doyan sekali jalan sendiri, bisa sampai seharian, lompat bis sana sini. jalan kaki kesana kemari. monas tempat yang lumayan sering saya pakai buat akhir hari, duduk di bangku panjang setel mp3, sambil liat orang main layangan atau bola.

kami pun jalan ke terminal busway, dan mulai ngobrol sotoy. di busway, cuma saya yang dapet duduk, deni berdiri di depan saya. kami ngobrol soal musik, saya cerita soal konser club 8 minggu lalu yang saya datangi. sampai akhirnya deni dapet duduk. anehnya dia menghadap ke arah lain, berusaha untuk ga menatap saya. kami pun turun di halte depan musium gajah, dan mulai jalan kaki. kami berdua jalan sambil berapi api cerita. begitu sepanjang hari itu.. kami melewati planet of the apes; tempat yang saya juluki buat tempat "pacaran" mas dan mba. lalu duduk di bangku, ngobrol, jalan lagi, liat atraksi air mancur. dari terang matahari sampai monas terang kembali karena lampu lampu. obrolan kami mengalir, mulai dari musik, pandangan pribadi, agama, keluarga dan topik yang tak terhindari, si papa. baru sekali saya bisa ngobrol seperti ini sama orang, rasanya tidak di judge. tidak ada yang harus, tidak ada yang mesti benar, tidak ada yang mesti sepaham. sebetulnya sudah lama saya khayalkan obrol ala before sunset ini sama orang lain. tapi rasanya 'benar' sama deni.

kami berenti ngobrol, karena ternyata perut udah mulai ikutan ngobrol, kami keluar dari monas, dan jalan kaki ke sabang. sambil ngobrol dan ketawa ketawa. sehabis makan kami pulang naik busway, karena searah, kami bareng naik 610. masih ngobrol juga di bis, saya sampai malu, deni bilang ketawa saya keras banget, orang di bis ngeliatin. kami pun jalan kaki ke rumah saya. deni langsung pamit pulang begitu sampai teras rumah. ga enak sama mama saya kalo masih nongkrong lagi. katanya baru jalan sekali udah mulangin anak perempuan sampai semalam ini.

setelah hari itu, deni ga pernah absen nongkrong diteras rumah sampai kami nikah. kami ketemu setiap hari.

saya dulu selalu tanya tuhan kapan jodoh saya datang. tuhan ternyata selesaikan dulu masalah hati saya, dan ketika saya menerima, dia biarkan semua mengalir jalannya. mudah akhirnya kalau benar rasanya.

kalau teman sma kami tanya, kenapa ga dari dulu? kalo masih yana dan deni yang dulu pasti ga bakalan jodoh. tuhan bentuk dulu saya jadi seperti apa, sebelum ketemu deni. begitu juga dengan deni. tanpa kesalahan dan masalah yang kita berdua hadapi, mungkin saya ga berjodoh sama deni.

10 comments:

  1. Wow nice story yan :D dan setuju! Gw juga ama dias temen sekelas pas smp. Ketemu juga karena uhm friendster (yang kini sudah entah gimana kabarnya) tapi gw rasa kalau jadian saat dulu masih smp...it won't last. cliche as it may sound..Semua indah pada waktunya...ziieeee :))

    ReplyDelete
  2. Pas lo mention soal Deni ... gue langsung tahu dia jodoh lo :P

    ReplyDelete
  3. Nice story, saya juga ngalamin seperti ending cerita. Tapi belum sampe ke jenjang pernikahan si.. tapi semoga aja sampai kesana. AMIN! mampir jg ya ke http://www.jepretanlelaki.com/ salam kenal :)

    ReplyDelete
  4. nisha : setuju.. setuju sama cliche yang akhirnya mesti ditelen juga. ihihi

    manda : ah kamuh...

    firdaus : salam kenal juga.. semoga sampai pada tujuan :)

    ReplyDelete
  5. masa aku terharu baca ini, yan.. -i-

    ReplyDelete
  6. i : ih kangen ih... haru? mungkin karena lo kenal deni juga sebelum kenal gw ya i :)

    ReplyDelete
  7. ndutyke6:42 AM

    sama.
    aku dan suami juga jadi dekat lewat inbox friedster :)
    padahal waktu masih pdkt kantor kami cuma selemparan bola basket, hahaha. literally. cuma dipisahkan lapangan basket aja.

    ReplyDelete
  8. ndutyke6:42 AM

    sama.
    aku dan suami juga jadi dekat lewat inbox friedster :)
    padahal waktu masih pdkt kantor kami cuma selemparan bola basket, hahaha. literally. cuma dipisahkan lapangan basket aja.

    ReplyDelete
  9. ndutyke6:42 AM

    sama.
    aku dan suami juga jadi dekat lewat inbox friedster :)
    padahal waktu masih pdkt kantor kami cuma selemparan bola basket, hahaha. literally. cuma dipisahkan lapangan basket aja.

    ReplyDelete
  10. @tyka hahaha... bisa gitu ya, deket banget tapi gara gara friendster baru bisa ketemu. itu namanya jodoh!

    ReplyDelete