Sunday, July 20, 2014

ke lima


tanggal 19 Juli kemarin saya dan deni 5 tahun perkawinan. saya ngga inget hari itu, yang inget deni. tumben... hihi.. jadi yah ngga ada rencana apa apa. hari itu rencananya kita ngabsen ke rumah nenek, dan rumah ummi, lalu kita lanjut belanja baju abah, abah mau lebaran... ngahaha.. padahal ibunya juga.

ternyata sampai rumah ummi, sali masih sakau umminya, jadi ngga mau ikutan ngedate ama abah dan ibunya. yah udah kebetulan ditolak, saya dan deni berdua ngedate dadakan, sambil keliling jakarta. pulangnya saya dan deni mau nyempetin cari "upeti" buat ummi lebaran, dan buat akinya sali. malahan jadi terdampar di citos pas jam maghrib. yah udah kita putusin untuk duduk sambil ngopi di sana.

karena handphone kami mati dibawa keliling tanpa dekat charger. kami pun jadi puasa gadget hari itu, ga ada pake foto minuman, photo selfie, posting ngapain, dimana, sama siapa... tidak ada dokumentasi. terasa tenang dan intim.. hihihi. dan mulai lah mengalir obrolan sotoy ala ala kami berdua, it's good to be here again. saya ajak deni toast pake gelas plastik dengan sedotan, ice caramel latte beradu sama salted caramel latte. happy 5th anniversary deni!

Friday, July 18, 2014

first camping trip: batu tapak

april lalu, kami ajak sali kemping-kempingan. waktu itu long weekend juga kalo ga salah. deni tadinya mau ajak kita ke tana kita, tapi waktu telfon ternyata full booked sampe 3 bulan ke depan. lalu browsing lagi ketemu batu tapak camping ground. waktu telfon sebenernya juga sudah full, tapi si mbak yang baik, berhasil masukin kami ke salah satu tenda, dan deni langsung booked. padahal kami belum tau caranya ke sana. malamnya kami hunting tiket kereta arah sukabumi, kami perlu turun di cidahu. seperti sudah tertebak, tiket habis. yah iyalah buat besok, long weekend pulak.

tapi deni tetep nekad, ngajakin kita naik kereta ke bogor, dan ngejer beli tiket di stasiun bogor. jadi pagi buta kami naik taxi ke stasiun depok baru, lanjut naik kereta ke bogor. sampai bogor, tiket tetep abis... hihihi... akhirnya kami sarapan dulu makan nasi kuning sama sambel kacang, sambil ngobrol sama si ibu yang jualan. "mau kemana dek?" "cidahu bu." "oh cidahu mah deket, naik angkot aja. emang mau kemana?" "batu tapak bu.. " " oh tempat kemping, cicurug ya?" "iya bu.." "naik angkot aja, deket itu.. 3 kali ganti angkot sampai." kami ajak sali sarapan di kfc dulu, baru kita ikutin saran si ibu. jadi juga deh kita backpacking ya sal.. belom ke vietnam kaya ompi sih, tapi mayan kan latihan... hihihi...

singkat cerita dari perjalanan angkot yang lama dan panjang, dan bikin pantat rata. kami pun sampai! sali ga sabar deh lari larian di udara segar... senangnyaaa.. *hirup udara gunung

segarnya udara bogor...
in to the wild.. ceilaaah
this is where we camp out

our home for the next 2 days
running around like crazy
mari menjelajah
jalannya menurun, dan lama lama makin terjal. ati ati ya sal..
ga keliatan di kamera, tapi diantaranya ada curug yang indah banget! kaya air terjun yang dipanjat merrida

pemandangan area camping yang di bawah
teman baru berbagi m&m's
namanya juga bocah, ga tahan liat air, biar juga bikin kaki beku
it's getting late... sali main main aja deket kemah
watching sunrise dengan muka ngembang...
abis sarapan, kita lanjut jelajah ke air terjun
anak kecil ngambek minta gendong, sampe nangis di hutan. katanya ada singa (kebanyakan baca dongeng)
akhirnya sali digendong singa.. *roaaarrr
setapak demi setapak
akhirnya! gorengan, minuman dingin, dan ciki 500-an
istirahat pantat, sebelum menuruni jalan ke air terjun
sampe deh kita!

batu tapak.. we nailed you! lets go home!


ngedit fotonya warnanya berantakan, abis males, jadi pake photo editor.. hihii.. dan fotonya masih banyak di deni, tapi males mintanya, bisa diintip di  thedaypackers.

Thursday, July 17, 2014

ibu ketemu teman lama, sali ketemu temen baru

nih foto buruk banget deh, ga ahli macam IGers, masak air butek dimasukin ^^

saya emang ngikutin banyak illustrator di instagram, yang tiap hari cuman ngiler aja sih ngeliatinnya. sambil mengenang hari hari kuas dan cat. tapi lama lama saya jadi ngiler ngeliat makin tekun temen temen saya mainan 'media jaman kuliah' ini, kaya aya dan tia. saya pun akhirnya ngumpulin nyali buat mainan lagi. akhirnya saya beli deh tuh cat dan kuas, ternyata rangenya udah banyak banget di paperclip ya, tapi saya pilih yang murmer aja (medit, soalnya baru coba coba).

waktu mau mainan di rumah, udah pasti sali mau ikutan. seharian saya ama dia ga berenti gonta ganti proyek buat dia. yang melukis, mewarnai, melukis di kipas.  setelah kering (kami jemur di belakang), karya sali saya pajang deh di dinding sebelah meja makan. kipasnya dibawa buat buka bersam di rumah inyiek, mau dikasih buat salma sepupunya. ini gambar bocah yang terlalu kesenengan liat cat dan kuas. dibanding saya, (yang cuman berhasil tekun seiprit) kayanya lebih sukses sali nih.



Monday, July 14, 2014

kelanjutan daycare sali...


ternyata keberhasilan sali yang sudah saya tulis di sini, adalah keberhasilan semu :D. sepagian ini saya lihat teman teman saya posting hari pertama sekolah dengan muka sumrigah. kejadiannya beda sekali dengan sali tadi pagi. sali ngotot ga mau sekolah (daycare), sampai lari lari nyeker mau naik motor lagi. lalu meronta ronta tidak mau masuk ke daycare. dia bilang mau ke rumah umminya aja.

ini udah kesekian kalinya dari minggu lalu, sejak dijemput mama saya hari jumat yang lalunya lagi. sudah ancur berantakan strategi kita selama ini sejak hari itu. senin setelah mama saya jemput, sali ga mau masuk (saya pikir, yah udah lah anak masuk PG juga biasanya 3 hari seminggu, ga sampai 5 hari full begini), jadi kami kasih dia break, boleh di rumah umminya. selasa saya bangunin pagi pagi, dimandiin dulu (biasanya engga) pake baju favorit, lalu kami berdua antar. waktu mau turun dia ngamuk, akhirnya saya tungguin sampai dia tenang, main sama teman temannya.

sejak hari itu, tiap pagi perjuangan buat kami. tiap di rumah kami pancing dia cerita, tapi tiap kami tanya tiap hari alasannya ganti ganti.. ada yang galak, ada yang pukul sali, sali malu ama mr. evan, ada yang tarik rambut sali, sali mau pindah sekolah. sebenernya testimoninya ini beda sekali dengan reaksi semua orang sama dia. bahkan tiap sali turun, temen temennya selalu panggil.. "sali, sali.." dari balik jendela sarapan. salah satu temannya keeva bahkan bilang ke teman satunya.. "itu kan sali, dia temenku lo." atau kalo kami jemput, dia super bahagia pamerin punya temen banyak, sambil pamit teman temannya. temannya juga pasti pamit sama dia. sofia dari boncengan motor teriak "bye sali..." queen buka jendela mobil sambil teriak "saliii... byeee.." ga ada reaksi reject dari semua temannya.

miss reni bilang, "she's very good. she's miss popular. she's a leader diantara teman temannya. tapi memang dia belum mau masuk kelas. saya biasanya biarkan saja, nanti lama lama mau. saya rasa, dia kaget, dia masih adjusting. saya nanti coba cari celahnya ya. yang pasti dia ga mau ikut program, dia masih keras untuk apa yang dia mau. ga mau ikutan waktu sarapan, waktu ke kelas, waktu tidur. masih seenaknya dia. kita coba liat ya, siapa tau lama lama dia mau masuk kelas."

barusan deni whatss app. bilang baru nelfon sali, katanya dia ga mau bobo, tapi katanya tadi pas kelasnya miss ann udah mau kelar, dia mau masuk kelas.. yey!
still heartbreaking though, deni bilang sali engga tutup telfon. deni sudah bilang dadah.. sali belum tutup juga... ayo sali kita harus tegar bareng bareng :*

Friday, July 11, 2014

Thursday, July 10, 2014

eco co co co...

akhir maret lalu kami jalan jalan ke Eco Park Ancol. udah lama direncanain ke sana tapi deni dadakan ngajak kesana pas long weekend. biasa deh deni, cari penyakit. kami ke sana naik trans jakarta, taruh motor di blok m seperti biasa, lalu lanjut ke harmoni naik TJ. tadinya kami mau terusin ke ancol naik TJ, tapi ngeliat antriannya yang parah, kami ga tega sama sali, akhirnya kami nyetop taxi. untungnya kami dapet taxi yang tau banget daerah sini. jadi kami ga diajak macet macetan dari pintu depan ancol. kami diajak mutar ke kemayoran dan lewat pintu samping yg jauh lebih lancar. tapi yah namanya ancol di long weekend, udah kaya semut rang rang deket pohon rambutan. kami minta berenti di pinggir yang ada trotoar beratap, jadi pak supir taxi ga perlu ngantri demi masuk pintu karcis ancol. kami pun jalan kaki, sampai masuk area dekat halte shuttle bus Ancol yang gratis itu. menunggu shuttle bus untuk menuju ke Eco Park.

seluruh ancol padat dan panas terik, tapi begitu sampai di eco park, adem banget. kami jadi betah lama lama disana biar juga muka dan punggung udah merah semua. eco parknya sendiri gratis, tapi banyak fasilitas disana yang bisa disewa. kita bisa sewa mobil golf mini, yang saya lupa berapa tarifnya, soalnya udah lama banget :P kita juga bisa beli pelet seharga 5000 buat kasih makan ikan di sana. ada juga sewa perahu, atau sepeda tapi saya ga tau berapa tarifnya. sekitar pinggi jalan ada pondokan pondokan yang tadinya sepertinya buat jualan F&B, tapi mungkin kurang laku, jadi bisa buat kita rebah-rebahan. banyak juga yang bawa tikar, bawa rantang dan pinik keluarga disana. biar juga ga begitu luas, tapi eco park lumayan rapih, dan lucu buat alternatif jalan jalan. kamar mandinya pun lucu dan bersih, macam villa di bali pake semi outdoor gitu.

dari eco park, udah menjelang sore sebenernya. rencananya kami mau nongkrong di Ancol Beach City, makan sambil sali bisa main pasir. tapi begitu kami jalan ke arah Atlantic, terlihat sudah macet ga bergerak, waduh gimana ini cara kita sampai ke Ancol Beach City yang posisinya di ujung ancol gitu. kami nunggu di halte shuttle bus di depan pantai. tapi begitu 1 shuttle bus lewat kami ga boleh naik lagi, karena udah terlalu penuh. akhirnya kami jalan kaki sampai pizza hut. untung sali such a good sport, ga rewel, jalan sambil seru main main. sampai di pizza hut kami mau cari ojek, kami tanya ke tukang parkir. eh si tukang parkir malahan bilang, "sama saya aja bu ngojeknya, saya carikan teman saya satu lagi." walah bagus deh. kami langsung cuss melewati kemacetan ancol yang super rapet itu, dan sampai di Ancol Beach City.

saya ga punya foto fotonya disana soalnya hapenya keburu abis batre. di sana sali sempat main pasir, tadinya ga boleh berenang sama saya dan deni, tapi ga tega. dan lagi dia pake bilang "ini kan pantai abah, tempetnya orang berenang." okelah sali, boleh deh. seperti tebakan kami susah sekali ajak sali udahan berenang. udah pake berbagai cara bujuk rayu, akhirnya baru berhasil ketika matahari mulai turun. setelah mandi, kami ajak sali makan. karena kecapean karena terlalu banyak aktivitas, sali makannya lahap. seporsi nasi hainam abis bis ampe tinggal tulang belulang. lalu kami pun bertiga nongkrong-nongkrong ngopi sambil menikmati suasana pinggir pantai dengan pemandangan perahu perahu berlampu. sambil menghela napas.. gimana ini caranya pulang... stressss... hihihi...


Wednesday, July 09, 2014

for people power

biasanya saya selalu menganggap pilihan pemilu itu pribadi dan rahasia. tapi saya setuju dengan surat terbuka di Jakarta Post ini, ini benar secara moral. pemilu kali ini berhasil bikin saya dan deni 'pasang badan'. ini penting untuk arti harapan, untuk arti adil, untuk no more premanisme dan intimidasi. untuk indonesia yang lebih baik.



jangan percayakan nasib bangsa ke satu-dua pemimpin, percayakan pada sistem yang transparan.
- Cak Nur

ps. siapa pun yang pakai tameng agama untuk mempengaruhi pilihan, will never get my vote...

Friday, July 04, 2014

dilema tuan putri..


"A lot of parents will do anything for their kids except let them be themselves. " - banksy 

deni selalu ingetin saya quote di atas. sali ternyata dalam periode princess yang parah, kaya ibunya sih :P. kita berdua ga nyangka karena mengingat perangainya yang jauh sekali dari lemah lembut seorang putri. bahkan sali sedang dalam periode ga mau pake celana jeans. saya dan deni sebenernya dilema banget, selama ini yah pastinya yang mengontrol pilihan barang barang sali ya kita berdua. selama masih bisa belokin baju polkadot kece kita bilang baju princess dia juga percaya.

sampai akhirnya dia bisa memilih sendiri, jadi ceritanya saya dan deni mau beliin dia sepatu keds, ada sepatu adidas biru yang lucu, dia suka waktu dia coba coba, tapi begitu dia liat sepatu ungu glitter bisa nyala, pilihan pun berbelok. entah ya.. kenapa anak kecil seneng banget sama sepatu nyala, beroda, atau berkilat. saya dan deni sudah bersikeras membujuk dia untuk pilih yang adidas, tapi namanya juga sali si kareh kapalo. saya langsung mikir, saya dulu juga pernah jadi anak kecil, yang meminta papa belikan saya sepatu LA Gear. jadi kami putuskan untuk setuju sama pilihan sali.. dia tampak bangga sekali dengan pilihannya.

lalu sali kan mulai masuk daycare bulan lalu, selama ini saya bawain dia tas canvas saja untuk perlengkapannya. terlihat tiap hari teman-temannya bawa tas sekolah. kami pun kepikiran untuk belikan tas sekolah buat sali, macam skip hop atau jansport (atau kanken.. amiin) tapi.. semua di sekolah pakai tas princess. saya dan deni dilema lagi. emang sih dia lagi kerajingan sofia, tapi apa kita mesti turutin maunya dia.

waktu saya sedang cari baju sali buat sekolah (daycare) kami melewati tempat penjual tas, bergelantungan lah di sana tas sofia dan frozen. deni penasaran, berapa sih harganya? eh ternyata ga mahal. gapapalah buat iseng iseng bikin anak seneng. kami pun mencari yang lumayan ga norak norak amat, beberapa toko kami liat ada kurang lebihnya. ada yang modelnya sederhana tapi ga ada gambar ambernya (sali suka amber). ada yang gambar amber, tapi warna hijau (pasti maunya pink atau ungu), ada yang pas, tapi gambarnya sofia jadi putri duyung. yah udahlah daripada maksa kami ga jadi beli.

lalu kami kembali lagi kesana lusanya buat tukar baju sali yg kekecilan (ga muat ukuran 3 tahun si sekel). kami pun kembali dengan dilema tas sofia..

deni: jadi beli ga?
yana: ga tau nih
deni: gw dilema nih, kaya gini bener apa engga sih, i want her to be kids her age
yana: iyah tapi apa kita setuju degan keseragaman itu, kalo cewe pake tas princess
deni: tapi dia pasti seneng kalo kita beliin itu
yana: lo yang seneng atau sali yang seneng?
deni: sali lah
yana: tapi kenapa lo yang excited? karena lo tau kan kalo lo punya power buat bikin dia seneng, jadi lo yang seneng atau dia yang seneng? hihihi
deni: iya sih, gw kebayang mukanya kalo ngeliat tas itu
yana: eh dimana ya toko tas tadi
deni: lah jadi beli?

yah begitulah argumen pasutri yang terlalu banyak menganalisa. akhirnya kami.. beli! kami pilihkan yang paling sali suka, warna pink, ada sofia dan amber, dan ada geretannya (oh tuhan, percaya ga sih yana ama deni bertransaksi beli ginian).

sampai rumah kami kasih sali, luar biasa senangnya sali.. dipandangin terus, minta beberes barang barang besok. leganyaaa... eh tapi "ibuk, ini kok sofianya gambar kartun dvd, tapi kok ambernya boneka?" waks ternyata kami kurang detail sedetail sali. tapi saya jadi tenang dia emang anak yang punya pilihan sendiri, bukan asal ngikut orang lain, bukan asal princess, dan bukan asal sofia.

waktu cerita tadi sama mama saya, "itu mah kamu banget, susah banget beliin kamu. ga mau diatur sama yang gampang." saya jadi inget, saya emang punya periode princess yang lebih parah dari sali, tapi waktu saya kelas 3 SD pernah mama saya udah beliin baju kembar sama adik saya, saya nolak. saya ga mau, saya ngotot hari ini pake kemeja flannel tangan digulung dan jeans. difoto sama mama saya dengan muka cemberut dan hati bangga luar biasa, hari itu hari fashion rebel buat saya :) jadi biar juga saya bakalan pusing sama pilihan sali nantinya, saya yakin dia mau perbedaan bukan keseragaman. :)


ini sali waktu akhirnya berhasil beli sepatu glitter ungu nyala nyala... gambar diambil dari instagram deni.

Thursday, July 03, 2014

hunger & daydream...


gimana puasa tahun ini? yah seperti tahun tahun sebelumnya.. ada aja waktu kita berdua ga kebangun waktu sahur. yah tadi pagi lah kejadiannya, jadi saya dan deni lagi curhat kelaperan berdua sambil ngayal ngayal di whatssapp.. gimana kalo kita targetin liburan ke cappadocia... hummm... *nabung recehan di toples kueh

picture borrowed from here


Tuesday, July 01, 2014

...

i learn the hard way that lack of commitment makes you loose opportunity,
coulda woulda shoulda...