Wednesday, November 30, 2011

mari berencana

beginilah blue print dari cita cita kita buat si rumah mini

halaman belakang ga ada, soalnya itu wilayahnya deni :P
jadi gimana progresnya sekarang.. masih 5 % aja.. ihihi.. yah pelan pelan lah

rini dan pak min

...
sebelum berangkat ke solo minggu lalu, saya diajak kencan sama deni, katanya dia bakalan kangen istrinya :P. bentar aja nonton di citos, titipin sali ama si mama. soalnya kami berdua penasaran sama sang penari, sebelum filmnya turun dari bioskop. deni mau menutup penasarannya, karena baca novel ronggeng dukuh paruk. dan suka sekali bukunya. saya sih ga baca, tapi kata deni, malahan gapapa, ekspektasinya jadi ga berlebih ke bukunya.

si pemeran utama, srintil sebenernya adik kelas saya dan deni di sma. dulu kita suka panggil dia adeknya rini. soalnya mirip banget sama rini, teman kita. jadi selama film saya ga bisa lepas sama image adeknya rini. sebenernya saya agak kecewa sama aktingnya, bagus sih, cantik sih.. tapi kurang rasus (dan cantikan rini :P). kenapa kurang rasus? soalnya rasus lebih bagus. saya pas pertama liat posternya lah kok si rapper ini ya. kaya apa yah mainnya. ternyata rasus lebih maksimal dari srintilnya. detik pertama waktu rasus dewasa mulai berdialog. saya dan deni langsung ketawa.. dan komentarnya sama, Pak Min! pak min itu tukang kebun rumah saya, asli tegal, yang setia dari saya kecil ngurusin halaman keluarga risman djamil, dari rumah kerumah. dari gesture, dialek, bahasa mukanya persis pak min. kayanya tuh kalo pak min muda dan ganteng, yah jadinya si rasus versi oka itu. :) (jadi tambah sayang ama pak min). dengan si rasus kaya pak min itu, saya berasa banget rasus mainnya maksimal. bisa bisanya cowo ganteng jadi pak min. keseluruhan film juga rasus lebih bisa mainin emosi kita dengan sedikit tindakan. belom pernah nonton film indonesia yang emosinya sedikit, tapi bikin kita diem sesaat.

secara keseluruhan saya suka filmnya walau rasanya antiklimaks sedikit. tapi film ini rapih. detil artistiknya juga cantik. perubahan masanya juga enak. intinya film ini patut ditonton.

Tuesday, November 29, 2011

...

hari ini saya patah hati


saya bersama semua penggemar rumah cantik jalan cik ditiro,
dan semua umat manusia yang masih punya rasa apresiasi,
pasti menghujat anak manja pak presiden hari ini.
terima kasih sudah menghilangkan cita cita kami.

tapi seperti bu sari berpesan :

“teruslah berharap, dengungkan cita-citamu dan peliharalah terus nyala api keinginan tersebut. niscaya itu akan datang kepadamu. namun jika Tuhan tak berkehendak memberi yang kamu mau, maka jangan berkecil hati. rangkailah semua yang ada di dekatmu, jadikan rumahmu nanti yang paling indah dari lingkungan sekeliling. hiasi pekarangan dengan bunga, rawat dengan cinta. jadi wanita harus kreatif. sentuhan wanitalah yang menjadikan sebuah rumah menjadi hidup.”
Link

dikutip dari blog mba eka

Friday, November 25, 2011

khayalan tingkat tinggi

masih soal sepeda... (gara gara dikirim ke solo sama kantor kemaren, dimana sepeda antik sliweran, saya jadi gemes lagi soal sepeda).. kalo mau ngayal ini sepeda impian buat kami bertiga.. ohoho

Wednesday, November 16, 2011

tak perlu kata rembulan











kemarin float ngetwit satu baris romantis, romantis definisi saya dan deni. kami berdua ngebahasnya dimotor waktu jalan pulang dari kantor. untungnya definisi romantis kami sama, bagi kami romantis ga perlu kata manis dan terpoles. cuma jujur.

jadi inget, dulu jamannya saya baru ketemu deni lagi, saya sering digombalin deni lewat sms atau sepotong puisi nyindir. gombalnya deni itu kaya (maaf) di lempar tai, bukan manis seperti bunga (saya pernah bilang sama sahabat2 saya). entah kenapa saya ternyata lebih suka dilempar tai (maaf lagi) daripada bunga. soalnya pada dasarnya saya ga suka dirayu.

makanya kemarin saya bilang sama deni, kalo aja dulu lo nulis buat gw pake kata rembulan atau gundah ya den, lo ga lulus.

Monday, November 14, 2011

their yearbook not ours


saya dan deni asalnya dari SMA pinggiran kota, mepet pasar. namanya SMU 34. kemarin adik saya, yang lagi nyiapin buku tahunan untuk sekolahnya bawa sample buku tahunan dari suppliernya, yang kebetulan SMA kami. wihiii... ga nyangka sekolah itu bisa bikin buku tahunan sekeren ini, mengingat buku tahunan kita yang kacrut itu *maaf panitia.

kami kagum kagum liat buku tahunannya yang dilayout satu per satu halaman dengan niat, sebenernya kami berdua ga familiar sama sekali sama foto fotonya kecuali 2 halaman saja. bagian guru! saya dan deni ketawa ketiwi, kangen kangenan, liat liat dan inget cerita ceritanya. pak djulimi, bu lestari, bu ezra, bu tika, pak yusran, pak imron, bu ilma :). sayang beberapa muka tidak ada lagi, ada yang sudah pindah dan ada yang duluan meninggalkan kita. bu darwati, pak edi, pak hutabarat, bu retno, dll :'(

jadi pingin kesana... nongkrong di depan lab, makan mie ayam (yang ga yakin itu ayam)