rini dan pak min

12:45 AM

...
sebelum berangkat ke solo minggu lalu, saya diajak kencan sama deni, katanya dia bakalan kangen istrinya :P. bentar aja nonton di citos, titipin sali ama si mama. soalnya kami berdua penasaran sama sang penari, sebelum filmnya turun dari bioskop. deni mau menutup penasarannya, karena baca novel ronggeng dukuh paruk. dan suka sekali bukunya. saya sih ga baca, tapi kata deni, malahan gapapa, ekspektasinya jadi ga berlebih ke bukunya.

si pemeran utama, srintil sebenernya adik kelas saya dan deni di sma. dulu kita suka panggil dia adeknya rini. soalnya mirip banget sama rini, teman kita. jadi selama film saya ga bisa lepas sama image adeknya rini. sebenernya saya agak kecewa sama aktingnya, bagus sih, cantik sih.. tapi kurang rasus (dan cantikan rini :P). kenapa kurang rasus? soalnya rasus lebih bagus. saya pas pertama liat posternya lah kok si rapper ini ya. kaya apa yah mainnya. ternyata rasus lebih maksimal dari srintilnya. detik pertama waktu rasus dewasa mulai berdialog. saya dan deni langsung ketawa.. dan komentarnya sama, Pak Min! pak min itu tukang kebun rumah saya, asli tegal, yang setia dari saya kecil ngurusin halaman keluarga risman djamil, dari rumah kerumah. dari gesture, dialek, bahasa mukanya persis pak min. kayanya tuh kalo pak min muda dan ganteng, yah jadinya si rasus versi oka itu. :) (jadi tambah sayang ama pak min). dengan si rasus kaya pak min itu, saya berasa banget rasus mainnya maksimal. bisa bisanya cowo ganteng jadi pak min. keseluruhan film juga rasus lebih bisa mainin emosi kita dengan sedikit tindakan. belom pernah nonton film indonesia yang emosinya sedikit, tapi bikin kita diem sesaat.

secara keseluruhan saya suka filmnya walau rasanya antiklimaks sedikit. tapi film ini rapih. detil artistiknya juga cantik. perubahan masanya juga enak. intinya film ini patut ditonton.

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Like us on Facebook

recent posts