Monday, January 30, 2012

impian dalam sebentuk kompor

kami salah beli kompor. salah ngitung tempat, kirain bakalan muat. kami terlanjur beli kompor dengan 2 tungku, padahal kalo kami ambil kompor 1 tungku saja, bentuk dapur jadi lebih rapih (dan jauh lebih murah). rasanya tuh kompor pingin dijual, biar kami bisa beli kompor tungku 1 dan 1 lemari olimpic untuk menaruh dispenser air di sebelah kompor. selesai masalahnya.

mudah mudahan bulan ini ada dana nyempil buat beli pasangan itu, dan si kompor 2 tungku kami ungsikan sementara.

kalo dapur sudah kami urus dengan benar (maksudnya kami bikin dapur tertutup beneran), mimpinya sih kompor lucu ini. modena PRIMA - FC 7200, putih mungil cantik. bisa buat panggang kentang brokoli daging asap. nyam!
aslinya pake tutupan, saya buang diphotoshop.

Thursday, January 26, 2012

dua d

minggu lalu saya dan anggia pergi ke tempat recording studio buat final mixing tvc, studio ini milik sepasang suami istri, namanya dame dan doti, maka namanya twodees. lain dari studio recording biasanya, studio ini wujudnya rumah. lengkap dengan perabot rumah seperti layaknya rumah biasanya. hanya ada alat alat yang biasa kita liat di recording studio. jadi susanannya cozy. nyaman, sperti bertamu saja. rumah mba dame mungil, di daerah grogol, tapi ga berasa grogol sama sekali. penuh dengan koleksi, mulai dari buku sampai lukisan. pembagian rumahnya lucu, ada beberapa ruang yang terbagi hanya dengan level tinggi dan rendah, dinding dan lantainya belang belang. begitu juga dengan furniturenya. kata mba dame konsepnya ga matching. hihi... disana saya dan anggia duduk dilantai, yang disediain bantal bantal kecil. kelihatan sekali kedua pasangan ini sangat menikmati mengisi rumahnya.

mba dame dan mas doti ini punya 1 putri. kalo pikir pikir dari orang tua yang keduanya musisi anaknya pasti larinya ke kreatif juga walaupun bukan musik. tapi ternyata sekarang anaknya kuliah teknik mesin. dia pun cerita, bagaimana kagetnya dia ketika anaknya memilih untuk jadi engineer. ngeliat pasangan berdua ini sangat menikmati hidup. sekarang mereka berdua seperti pacaran lagi. putri mereka kuliah di sydney. mereka sering pergi nonton konser berdua, konsernya bukan davis foster tipikal orang tua. tapi malahan simple plan dan owl city. bukan selera musik saya sih, tapi punya jiwa yang masih mau terbuka itu menyenangkan rasanya. kayanya mereka berdua hidup cukup, karena anaknya hanya 1, mereka bisa memaksimalkan hidupnya. dari pendidikan anak, sampai kesenangan pribadi.

saya jadi ngobrol sama deni, enak juga kali ya kita bertiga saja sama sali. tapi kita bisa kasih buat sali yang maximal. buat kita berdua juga jadi lebih mudah menikmati hidup. tapi ya kita pikirkan lagi deh. :)

saya lagi gratak di ruang tamu mba dame

Friday, January 20, 2012

glove love

dikantor lagi super dingin, cuaca yang terus menerus hujan, belom lagi ac yang langsung mengarah ke tangan saya. jadi anak anak kantor pada mulai nyarungin tangan. saya sendiri ga punya, dimana sih cari sarung tangan yang lucu lucu gini?

teman seperjalanan

...

kalau saya cerita suami saya adalah teman sma saya, pasti semua nebak pacaran sudah lama. atau deni dulu pernah suka sama saya jaman sma. atau diam diam dia suka saya selama ini, atau sebaliknya, tapi terhalang pria atau wanita lain. ga juga. cerita yang ada antara deni dan saya hanya satu, kami sekelas dikelas 3. kalau pun ada sedikit yang diingat, saya cuman pernah sedikit tersentil sama tulisan deni di buku kelas kami, lalu saya konfront dia tertulis. tapi deni ga pernah inget kejadian itu. yang deni tau cuma yana yang suka merah pipinya yang bawa handuk kecil buat nyelepet orang. deni bagi saya cuma ketua kelas, temennya koming dan miring, yang biasa dipanggil mahmud.

saya ketemu deni lagi setelah 7 tahun terpisah karena lulus sekolah. pernah saya ketemu dia sekali (kalau itu yang namanya jodoh). waktu itu kami sekelurga lagi hadir di wisuda adik saya di ui depok. setelah puas foto foto di bunderan sekeluarga. saya celingak celinguk cari cari pria yang wisuda hari itu juga (pengganggu hidup saya :P) eh kok saya liat postur yang familiar, pas nengok.. eh bener. itu deni. ternyata dia juga lagi wisuda, saya ucapkan selamat dan saya kenalkan sama sekeluarga saya. habis itu ya sudah, kami berpisah.

kami kemudian ketemu lagi kira kira 7 tahun setelah lulus SMA. dimana? dimana lagi kalo ga di friendster. haha.. iyah kami korban norak site pertemanan itu. pertama tama saya ga liat niat apapun deni ke saya. yah paling balas balas testimoni. sampai jadi teman chatting, teman tukar musik, teman tukar link, teman ketawa ketawa ngaco. saya juga suka baca tulisannya di blog. saya ga ngeliat deni berusaha pdkt, beberapa kali memang dia ngajak makan nasi kucing. tapi saya ngeles terus. saya suka ketawa ketawa aja sama deni di ym, saya jadi lupa masalah saya. waktu itu mungkin waktu terberat keluarga kami, si papa sudah bertahun tahun sakit, depresi. dan 6 bulan sudah, keluar masuk rumah sakit. saya lagi protes besar sama tuhan. kenapa dia jahat sama ibu saya, yang begitu sayang tuhan. tapi saya ga pernah cerita apa apa sama deni. saya ga cerita, kalo pulang dari kantor, saya langsung ke rs. chatting sama deni kaya break buat saya, saya tunggu tiap harinya.

ternyata sampai waktunya si papa memutuskan untuk nyerah. kami sekeluarga antara sudah tau atau pura pura ga tau hari ini akan datang. saya kabarkan lewat sms sahabat terdekat saya saja malam itu, dan 2 orang pria, deni salah satunya. sampai usai pemakaman kedua orang yang saya harapkan ga datang. si pria 1 menelfon saya, minta maaf karena stuck di kantor. dia akan datang secepatnya. tapi deni, tidak ada kabar sama sekali. besoknya si pria 1 datang, dia menanyakan 1 pertanyaan yang beda dari semua orang yang datang. "how are you?" semua orang tanya soal papa, tapi dia tanya soal saya... tapi, kok rasanya bukan dia yang mestinya ngomong itu. orang lain. dan entah kenapa saya kesal sekali deni ga sedikit pun sms.

sampai setelah 3 hari, deni baru sms saya. katanya maaf, hp dia mati, dia baru baca sms nya. dia turut berduka. saya cuma bilang makasih.

ketika akhirnya masuk kantor lagi, deni menegur saya di ym. saya ga begitu selera chatting sama dia. dia tapi masih berkali kali ajak ngobrol saya lagi, bahkan ajak saya keluar.

saya sedang dalam posisi bingung habis ditinggal papa. saya dan papa ga pernah akur. tapi waktu mandiin papa terakhir sebelum dikubur, rasanya saya sayang sekali sama dia. dia cuma pria yang salah dimengerti. setelah papa ga ada, saya jadi seperti lost cause. saya hilang tujuan, tadinya apa pun yang saya lakukan itu buat buktiin ke dia, kalo i can did it my way, not his. sekarang dia ga ada, saya mau buktiin buat siapa?

saya perlu ngobrol, ngobrol lama. saya sms deni. i need a long walk, wanna join me? saya ditolak hari itu, deni ada di bogor. dia janji besok kita ketemuan di blok m.

saya tunggu dia di olala pasaraya hari itu. sambil pasang earphone, mainin mp3 di hp saya. tak lama deni datang, dandanannya sama persis seperti saya. lusuh, bertas selempang kecil, dan earphone di kupingnya. ga jauh beda sama deni waktu sma, bedanya dia berkacamata. dan mukanya ga secengar cengir dulu.

yuk katanya.. kita mau kemana? ke playground gw yuk, kita naik busway. nanti studi tour monas sama gw. karena kelamaan jomblo, saya doyan sekali jalan sendiri, bisa sampai seharian, lompat bis sana sini. jalan kaki kesana kemari. monas tempat yang lumayan sering saya pakai buat akhir hari, duduk di bangku panjang setel mp3, sambil liat orang main layangan atau bola.

kami pun jalan ke terminal busway, dan mulai ngobrol sotoy. di busway, cuma saya yang dapet duduk, deni berdiri di depan saya. kami ngobrol soal musik, saya cerita soal konser club 8 minggu lalu yang saya datangi. sampai akhirnya deni dapet duduk. anehnya dia menghadap ke arah lain, berusaha untuk ga menatap saya. kami pun turun di halte depan musium gajah, dan mulai jalan kaki. kami berdua jalan sambil berapi api cerita. begitu sepanjang hari itu.. kami melewati planet of the apes; tempat yang saya juluki buat tempat "pacaran" mas dan mba. lalu duduk di bangku, ngobrol, jalan lagi, liat atraksi air mancur. dari terang matahari sampai monas terang kembali karena lampu lampu. obrolan kami mengalir, mulai dari musik, pandangan pribadi, agama, keluarga dan topik yang tak terhindari, si papa. baru sekali saya bisa ngobrol seperti ini sama orang, rasanya tidak di judge. tidak ada yang harus, tidak ada yang mesti benar, tidak ada yang mesti sepaham. sebetulnya sudah lama saya khayalkan obrol ala before sunset ini sama orang lain. tapi rasanya 'benar' sama deni.

kami berenti ngobrol, karena ternyata perut udah mulai ikutan ngobrol, kami keluar dari monas, dan jalan kaki ke sabang. sambil ngobrol dan ketawa ketawa. sehabis makan kami pulang naik busway, karena searah, kami bareng naik 610. masih ngobrol juga di bis, saya sampai malu, deni bilang ketawa saya keras banget, orang di bis ngeliatin. kami pun jalan kaki ke rumah saya. deni langsung pamit pulang begitu sampai teras rumah. ga enak sama mama saya kalo masih nongkrong lagi. katanya baru jalan sekali udah mulangin anak perempuan sampai semalam ini.

setelah hari itu, deni ga pernah absen nongkrong diteras rumah sampai kami nikah. kami ketemu setiap hari.

saya dulu selalu tanya tuhan kapan jodoh saya datang. tuhan ternyata selesaikan dulu masalah hati saya, dan ketika saya menerima, dia biarkan semua mengalir jalannya. mudah akhirnya kalau benar rasanya.

kalau teman sma kami tanya, kenapa ga dari dulu? kalo masih yana dan deni yang dulu pasti ga bakalan jodoh. tuhan bentuk dulu saya jadi seperti apa, sebelum ketemu deni. begitu juga dengan deni. tanpa kesalahan dan masalah yang kita berdua hadapi, mungkin saya ga berjodoh sama deni.

Tuesday, January 17, 2012

selimut penuh cerita

...
sudah lama saya liat memory quilt ini waktu martha stewart berkunjung ke oprah. dulu saya belum punya anak, bahkan belum nikah. tapi idenya saya suka sekali. kita emang suka sayang buang baju yang ada kenangannya kan, apalagi punya bayi kita. jadi gunting gunting lah dan bikin selimut kenangan untuknya. cita cita saya mau bikin ketika punya anak nanti. sekarang sali sudah setahun. banyak sekali baju sali yang udah ga terpakai. kemarin saya intip laci sali, dan ngambil satu satu sambil inget inget waktu dia pakai dulu. tapi semua masih terlalu bagus dan bersih. ga ada noda makanan atau noda pemutih yang bikin baju baju itu sah buat digunting. jadi saya kembali melipatnya lagi. nanti deh, kalo memang benar benar tak terpakai dan saya sudah tega mengguntingnya. :)

kalo ada yang mau bikin ini ada linknya disini

nyarang dirumah

...
pekan lalu kami ga ngapa ngapain, cuman di rumah aja. beresin halaman depan sedikit. lalu keburu gerimis. saya bermain main dengan dapur lagi, hari itu saya masak sayur asem, goreng udang dan tahu, sama bikin sambel terasi. alhamdulillah kata deni enak banget.. dia bilang yanaisyana kita mesti bilang simama. trus dia nambah sampe ngabisin nasi di magic jar. (jadi ga yakin enak, ini pasti gara gara laper kecapean nanem tanaman.) bisa aja deni bikin hati saya seneng. sali pun ngebantu banget dengan makan abis. rupanya dia lagi bosan brokoli dan tahu bening yang saya bikin. tapi saya suapin nasi sama tahu goreng aja malahan mau. karena sepanjang hari kebanyakan hujan, kami pun ga bisa ngapa-ngapain selain ngerem dirumah. dan kami pun mati gaya, sali mulai kesel. deni gendong sebentar langsung tidur. dari jam 2 dia tidur sampai jam 6. kami gangguin soalnya udah maghrib. bangunnya seger, kami main main aja dirumah, sambil nonton dvd. habis deh pekannya..

make up tutorial from eMMa

she knows make up better than i do ;)

Thursday, January 12, 2012

rumah soklat

jadi.. akhir pekan lalu, kami bikin progres dikit sama di rumah. kami cat warna coklat, buat beda sama warna yang dikasih developer. lagian coklat rasanya adem. di dalam kami cat warna abu abu. lalu kami tambahkan penanda depan rumah kami, ayam ayaman yang kami beli sudah lama.

masih banyak pe er buat dandanin rumah, liat saja, semua rumput yang kami tanam waktu baru pindah hilang (sebelumnya berdiri alang alang yang bentuknya lebih mirip ladang jagung). kami cabuti, dan inilah hasilnya, rumput gajah mini yang sudah kami tanam lenyap. :P nanti kami mau tambah tanaman dari rumah mama, yang udah nungguin kami berbulan bulan.

pelan pelan deh.. nikmat juga rasanya kalo sedikit sedikit kok. :D

Wednesday, January 11, 2012

lwalwa.. sali's lil friend

saya dan deni takut sama anjing. bukan ga suka, tapi takut.
saya sendiri selalu punya sahabat yang pelihara anjing. waktu kecil saya ingat mesti naikin kaki tiap les dirumah imel, soalnya anjing poodlenya wara wiri sekitar kami. kalo ke rumah ika, saya selalu disambut "ramah" sama muffin dan braddy. jadi ika biasanya umpetin muffin dibelkang dulu, si braddy di iket didepan. belum lagi di rumah aya. dari mulai mba nyimo, shiba, sampai kira kira 20-an lagi (berlebihan) anjing aya, berusaha tidak dipertemukan sama saya. masalahnya anjing tuh tau, dia cium ketakutan kita. makin takut saya, makin bereaksi dia.

begitu juga dengan deni. deni pun takut anjing. jamannya belum punya motor. habis pulang malam dari rumah saya, dia mesti jalan dari depan kompleks sampai rumah. di depan kompleks dia nganbil batu kerikil kecil kecil. buat jaga jaga, nakut nakutin anjing yang keliaran di kompleksnya.

hihi.. iyah kami selompong itu. makanya saya ga mau sali takut sama anjing.

minggu lalu kami terbangun atas gonggongan anjing jam 3 pagi. pas ngintip di jendela, ternyata ada anjing kecil. sepertinya lagi kebingungan.. dia menyalak terus, sampai ada jawaban dari anjing lain dekat rumah. kayanya dia anjing tersesat, atau dibuang.

besoknya paginya si anjing sudah masuk halaman mama, mengais ngais cari makanan, sali pun tertarik keluar mau liat. dia pergi begitu sali datang. malamnya dia dia ternyata nongkrong di teras, pas depan pintu, tempat saya dan deni mesti masuk ke rumah mama, jemput sali. kami dengan lompongnya telfon si mama. si anjing pun lari lari kecil dengan tenangnya keluar. besok paginya, dia sudah kemabli masuk ke pagar rumah mama, kebetulan sali sedang makan. saya bilang ke sali, sali tuh ada anjing, liat yuk liat. maka diajaklah sama si mama keluar, mama tau kami berdua takut anjing. sali teriak teriak lwalwa.. lwalwa.. (lafalnya ga jelas antara l sama w).. asumsi kami dia namain itu si anjing kecil. sali pun makan sambil lempar makanan ke si lwalwa. sali makannya ga abis, lwalwa makannya abis. selesai makan sali masuk. lwalwa masih nungguin di luar pager minta diajak main. :)

buntutnya goyang goyang senang

fotonya dari jauh, soalnya ibunya ga berani :P

Sunday, January 08, 2012

sali dan sakit

tadinya saya sempet takut, sejak sali sudah campur susu formula, dia bakalan sering sakit. soalnya klaim forum forum menyatakan kalo asi itu jaminan jarang sakit. sampai akhirnya sali pun murni susu formula, saya lebih pasrah lagi. tapi kenyataannya sampai sali genap 1 tahun, alhamdulillah... baru pilek beserta deman 2 kali. yang pertama ketularan saya, yang kedua baru waktu dia hampir 1 tahun. kalau lagi sakit, paling saya kasih minum terus, dan saya balur baby vicks. ga berlarut larut, dia udah sembuh.

padahal kalo saya lihat timeline teman teman yang masih bertahan bisa kasih asi (di timeline cuman saya yang murni kasih formula), ada saja tiap hari yang laporan anaknya sakit. bahkan ada yang mengaku langganan batpil (istilah populer forum) tiap bulan sepanjang tahun, padahal full asi. bahkan ada teman saya yang anak anaknya udah pada sempat nginep dirumah sakit. adik saya yang berhasil kasih anaknya 2 tahun full asi juga bilang, ga ada jaminan asi itu lebih sehat, tergantung kualitas susunya. bisa aja kualitas asinya lebih jelek dari formula, anaknya pun ga dapet gizi yang dia perlu. saya ga bilang asi itu ga bagus, saya pun masih iri ga bisa kasih lagi ke sali.

cuman saya suka kasihan sama ibu ibu yang berpesta pora meledek susu formula, padahal laporan terus anaknya sakit. saya kangen @MamaYeah...

Thursday, January 05, 2012

akhir dan awal tahun

akhirnya setelah 5 hari ga ngantor, saya pun kembali di depan komputer. puas 5 hari sama keluarga kecil :). engga.. kami ga kemana mana yang berarti. hanya sekali ke lotte mart untuk belanja bulanan, dan ke pim buat ajak sali yang udah rada bosen umpel umpelan di kotak 38 m2.

tahun baru? hari sabtu itu kami pergi ke rumah pondok labu, disana semua udah kumpul. ada undangan ulang tahun dari tetangga ibu, zahra (yang beda 2 bulan sama sali) ulang tahun yang pertama. sali pun sudah siap bawa kado. tapi ternyata pestanya sudah kelar. sali telat, soalnya kami sebelumnya cari kayu buat bikin meja makan.

maka kami pun nunggu acara tahun baruan disana, rupanya kompleks si aki lumayan heboh menyambut tahun baru. ada layar tancep, resmi dengan bangku bangku. jadi kami semua pun nungguin acara layar tancep mulai, sambil main main di teras depan. sali yang udah gapai jalan, mulai menjelajah ke rumah tetangga yang emang dempetan. sali main sama kaka mega, kaka uchi, kaka caca, zahra, desta, fadil dan tentu saja kaka miko. sali masih seneng waktu kakak kakak main kembang api. tapi karena layar tancep kemaleman, sali pun ngantuk. kami pun pulang ke rumah mandala.

sampe dirumah mandala, ternyata si ummi sendirian. kasian ummi, anaknya pergi semua. untung kita nginep, sali pun tidur di kamar ummi. saya dan deni takut, bunyi petasan dan kembang api yang mulai curi curi, mengganggu tidurnya kalau dikamar atas. sali sempat 3 kali terbangun sebelum jam 12, saya puk puk lagi biar dia tetap pulas. dan ternyata... pas jam 12, kembang api menyerbu dari segala arah, dari depan rumah, samping dan belakang. kaya medan perang saja :P. yah udah ga mungkin nutupin kuping sali lagi, sali pun bangun. karena udah kadung bangun. saya ajak dia ke atas, ternyata deni udah nongkrong di balkon rumah, posisi paling enak untuk liat kembang api tiap tahunnya. rumah mama dekat sekali sama citos, jadi kami kebagian hebohnya kembang api citos, bahkan dari atas bisa terlihat kembang api dari arah cinere, dan karang tengah.

sali pun heboh tepuk tangan lihat kembang api...


selamat tahun baru semua.. :)

Wednesday, January 04, 2012