Thursday, February 28, 2013

sali's dollhouse ibu's project

saya ga berencana mengenalkan sali ke barbie dalam waktu dekat. biar karakternya tumbuh tidak dengan pandangan perempuan mesti "perempuan" banget. macam macam princess itu. biarpun saya juga tau, saya ga mungkin terhindar dari itu. lah emaknya aja kecilnya 'tuan putri'... hihihi.

tapi lalu... tada! suatu pagi sali dikirimi rumah boneka barbie bekas oleh teman dekat umminya. waduh si bocah langsung girang. tanpa dikasih tau, dia juga langsung sebut.. bebi! saya pun langsung bergidik begitu lihat rumah pink ungu itu.. tapi yah mau gimana lagi ya.

saya pun inget episode friends dengan phoebe yang bikin rumah boneka ala ala dia, lengkap dengan kamar aromatherapy. pokoknya saya siap kerja keras bikin rumah barbie sali jadi bukan "pink" lagi. yah siapa juga sih anak perempuan yang ga pernah mimpi punya rumah boneka. :P saya pun semangat cari referensi buat rumah boneka di internet. demn! banyak bener ibu ibu yang gila, saya pun semangat jadi gila juga. ini acuan rumah yang akhirnya saya pilih buat rumah rumahan barbie sali.


lengkapnya lihat dollhouse buatan mousehouse disini.

untungnya bonekanya ga perlu beli dulu, stok barbie punya saya masih disimpen mama, malahan sali ajak spiderman punya ompi ais gabung main rumah rumahan.

semoga ibu berhasil! project! *ala cher

Wednesday, February 20, 2013

wawancara sali (gagal punya)

niatnya mau bikin video ngobrol sama sali, idenya sih ga ori (nyontek punya bleubird vintage). cuman buat dokumentasi, biar ga ilang moment ngomong ngaconya sali. tapi yah, si bocah belom bisa diajak kerja sama :)

Wednesday, February 13, 2013

to sew or not to sew

biar juga sering mampir ke gandaria city, saya belum pernah berhasil ajak deni makan di nanny's pavilion. kalo liat liat ga tega juga sih. jadi waktu saya dan grup bencong berhasil kabur makan siang agak jauh bentar, kami pun langsung melipir makan centil... hihihi... pastel heart...


Tuesday, February 12, 2013

lantai 2 di mandala 2*


karena kemaren liat liat file dari hp lama. saya tiba di foto sali masih dibawah 1 tahun sedang main balon di kamar atas rumah mama. rumah kami bertiga, sebelum kami pindah. saya langsung flash back betapa nyamannya kami bertiga di sana. rasanya langsung mampir di hati saya. kalo inget rasa itu berat banget dulu mau beranjak dari rumah mama yang super nyaman itu. mau kemana mana dekat, tidak perlu bawa bawa sali naik motor setiap hari demi menitip, belum lagi lengkapnya fasilitas di rumah itu di kamar kami. belum lagi kebersamaan di rumah itu, dan obrol obrol lama kami di meja makan.

tapi ya, saya dan deni kan sudah janji. deni sudah minta saya dari tangan mama. keluar adalah wujud tanggung jawab kami berdua di depan mama. "untung"nya ibu saya bukan tipe yang bikin kami terlarut larut lama nyaman di comfort zone itu. bahkan anggia kemaren bilang, "hebat ya nyokap lo yan, dia kuat banget. kalo nyokap gw, masih yang maunya gw nempel terus sama dia." kami tinggal dan keluar dari rumah mama bukan tanpa konflik. justru karena ibu saya sadar, ini rumah tangga saya dan deni, dia memilih supaya kami pergi agar tidak memperbesar konflik.

yang mama, saya dan deni tuju ketika berpisah dari mama adalah kami mulai benar benar berpijak pada tanah. tau kemampuan, dan tau diri. mama bilang, "memang sekarang rumah kamu ga nyaman. tapi sedikit sedikit kamu berdua yang buat nyaman. memang rumah kamu belum lengkap, tapi kamu jadi tahu kekurangan." bikin keputusan, dan ambil resikonya. setelah 1 tahun lebih ini, saya dan deni memang masih merasa rumah kami jauh.. ihihi.. yah tapi itu kemampuan kami, dan itu juga resiko yang dulu kami ambil. dan pelan pelan apa yang mama bilang soal kenyamanan memang terbukti benar. kami memang masih seadanya, belum senyaman di rumah mama (yang emang ga nyaman lagi, soalnya begitu kami keluar, mama pastiin kita ga bakalan ngerasa nyaman lagi disana, dengan merubah kamar kami jadi kamar adik saya yang laki laki.. hihihi). walau dalam keadaan terpaksa kami masih suka menginap, yah masa ga tinggal lagi di rumah mama trus kami ngambek ga mau nginep lagi. tapi karena kondisi dalam kurung tadi kami jadi memang pingin pulang banget. haha...

makasi ya ma... yang udah ijinin kita memulai keluarga dengan ringan, dan tetap membiarkan kita tumbuh...

*saking nyamannya disana deni sampe ciptain lagu... lantai 2 di mandala 2 :P

Friday, February 08, 2013

potty training

kami sedang try out potty training sali beberapa minggu ini. ternyata ga sulit ajak sali kerjasama dengan urusan ini (beda dengan sikat gigi). apalagi kalo pake kata kunci, sudah besar. dan untungnya sali bukan tipe yang pipis malam hari, jadi kemungkinan ngompol malam sangat kecil. kalau siang hari, asal 2 jam sekali dia diajak pipis pasti dia mau. cuman masalah pupup aja yang kita suka kalah nego. mungkin karena udah keburu ga enak perutnya, dan ga mau berdiri lagi. tapi dengan sedikit lebih kenal ekspresi muka mau pupupnya, kita bisa antisipasi cepat, dan langsung bawa ke kamar mandi. sali juga nampaknya senang dengan proses ini. kalo liat mukanya puas berhasil pipis atau pup di kamar mandi, lalu dia bilang, udah gede ya sali ya bu *dengan senyum sumringah

dua kali akhir pekan, saya coba tanpa pampers (kecuali kalau pergi keluar). minggu pertama ada 2 kecelakaan. minggu kemarin tanpa kecelakaan sama sekali *ibu bangga. ternyata kalo kita niat bisa! ibu saya pun sangat support dengan potty training ini. makanya saya stok celana dalam sali yang banyak dan warna warni. sali sendiri suka dengan berbagai koleksi celana dalamnya. (kadang minta pake 2 lapis -_-). kalau lagi dititip di mama, saya kasih pampers 5 buah selama seminggu cuman terpakai 2. tapi lain kalau di ibu (mertua), walau sepertinya support, "iyah mau kok sali kalo ibu ajak ke kamar mandi" tapi jatah 4 pampers yang yang kasih setiap hari selalu habis, sedangkan jatah celana dalam 3 buah tak pernah tersentuh. mungkin ibu belum percaya kalo anak sekecil sali sudah bisa bilang, dan ga mau repot dengan akibat telat respon. yah memang susah menerapkan disiplin ilmu, kalo rumahnya sali ada 3 gini.. :)

untungnya sali ga lupa dan masih senang dengan trainning kami ini. jadi daripada pusing mikirin si ibu yang ga ikut sama pelatihan ini. mendingan saya dan mama tetep usaha. hasilnya.. sali ga terpengaruh. tadi pagi saja, padahal pake pampers (karena malamnya sebelum tidur sali minum air putih banyak, kami takut bablas ngompol tengah malam), sali bangun bangun langsung bilang sama saya, "sali mau pipis ibu" lalu saya bilang "yah udah pipis aja, sali pake pampers kok" dia malah bilang "ga mau, kamang mandi aja" lalu saya pun ajak dia ke kamar mandi, dan buka pampersnya. pampersnya kering. dia pun langsung pipis begitu ditaruh diatas toilet. "kaya pepi ya ibu, sali udah gede" kata sali.

Wednesday, February 06, 2013

Tuesday, February 05, 2013