Sunday, April 25, 2010

banyak takutnya

...


sudah 10 jalan 11 minggu sekarang...
kemarin saya bertemu dia lagi, dengan centilnya dia memunggungi saya. baru kali itu saya benar benar sadar dia hidup, (walau secara islam katanya dia belum ditiupkan ruh nya), selama ini belum merasa ada yang bergerak di perut, bahkan kadang saya takut kalau jangan-jangan bulan kemarin salah, jangan-jangan saya sudah bohong ama semua orang. (terlalu banyak nonton Glee memang).

tanda tanda "isi" memang tidak sedrastis calon ibu yang lain. saya tidak morning sickness, tidak ngidam, tidak ada jendolan di perut, hanya lapar yang amat sangat. belom lagi ketika tau kabarnya saya sedang picthing klien penting yang membuat saya lembur sampai malam, bahkan masuk hari sabtu minggunya. dia pun tidak mengganggu aktifitas saya bekerja, hanya ketika pulang kantor saja dia mulai caper. kadang saya pun lupa kalo sedang isi, lari naik turun ke studio bawah, dan ngangkat ngangkat barang di set ketika shooting. tidak merasa apa-apa membuat saya merasa tidak punya feeling ke-ibuan.

saya bukan orang yang "ngemong" anak, saya tidak otomatis mendekati anak kecil ketika dia ada dekat saya. bahkan ketika pacaran sama deni, kita berdua ngajak ponakan deni ke kebun binatang, saya langsung warning sama deni, "i'm not very good with kids.." dia senyum dan jawab "i know." kalo ponakan saya naima sedang ke rumah, atau ada acara keluarga, dia langsung lari dan memeluk deni, bukan saya, saya tidak ragu kalo deni bisa jadi ayah yang baik, bahkan bisa jadi teman bermain. dia bahkan jauh lebih bisa sama anak kecil dibanding ke orang sebaya atau lebih tua. apalagi dengan daya khayal bermainnya.. :)

saya juga takut kalo saya tidak akan punya anak karena saya tidak "bisa" sama anak, karena ada dua tante saya yang tidak punya keturunan, dan keduanya memang tidak hangat dengan semua keponakannya, jadi saya berkesimpulan, Allah memang tau kebutuhan dan kemampuan kita, kalo memang tidak dikasih berkah anak, berarti mungkin ia tidak mampu. saking takutnya deni akan ninggalin saya kalo saya ga bisa punya anak, saya dengan konyolnya tanya sama dia waktu pacaran, kalo saya tidak bisa punya anak gimana? karena saya tau dia sangat suka anak anak. jawabannya membuat hati saya tenang waktu itu. walau kenyataannya dia nyengir nyengir melulu pas tau kalo positif, bahkan berkhayal nonton konser rock berdua anaknya.

saya juga tahu pasti nanti anak kami pasti lebih sayang sama deni, tapi gapapa juga sih, pasti dari salah satu orang tua kita ada yang kita paling sayang... hihihi.. denial banget sih. ah sudahlah berenti ngoceh, makin lama makin ga jelas...

yang jelas, saya tidak takut melahirkan, atau kesulitan-kesulitan lainnya di masa kehamilan, saya hanya takut membesarkannya, yah insyaallah yah nak... sayangin ibu nantinya ya walau ibu ga ibu sekeren ummi. ibu mau berdoa saja, mudah-mudahan feelingnya makin jalan seiring kamu membesar dan siap keluar. kecup cup...

picture taken from veer

Thursday, April 01, 2010

needless to say... it was magical

akhirnyaaa dia datang juga...
put a great finish on a hectic weeks of a big pitch,
i love you pretty quirky lady, thanks a lot for a surreal nite...

kunci masuknya...

penyihirnya...

yang senang...

my muse...