Wednesday, December 29, 2010

sali berkunjung ke rumah kakak naima

...
karena si sali tiba tiba keluar sebelum tanggalnya, jadi lah si ibu belom berkunjung ke rumah si bunda yang baru pindahan. akhirnya long weekend kemarin si sali berjalan jalan ke rumah bunda monik , kakak naima dan pak de alvin.

liat kaka naima sudah menunggu kita di depan sambil main pasir..

sepedanya kakak naima yang lagi berjemur

hihihi.. berasa rumah sendiri ya.. nanti kita pindahan juga

panas diluar.. enakan dipangku ummi

dapur mungil si bunda lucu ya.. ibu juga mau yang kaya gitu

sampe kita mau pulang kaka naima masih aja main panas panasan
dadah kakak nai...

Thursday, December 23, 2010

asi dilemma

...

saya sudah niat pingin asi ekslusif seperti keberhasilan adik saya kalo kelak nanti punya anak. maka waktu hamil saya siap siap, gimana caranya biar bisa mewujukan cita cita ini, tanya tanya, baca baca... cari pompa yang sesuai karena tau nanti akan meninggalkan bayi untuk masuk kerja. semua alat asi sudah saya lengkapi, beli botol ASIP, juga termasuk benerin kulkas, agar tidak khawatir kulkas rusak ditengah jalan.

waktu melahirkan saya minta di IMD biar sali nanti bisa merangsang air susu keluar, dia pun dengan pintarnya mengisap. begitu juga 3 hari berikutnya ketika yang keluar masih colostrum. sebulan saya dirumah pemberian asi lancar, cuma sempat berkurang sehari karena saya malas makan, habis itu saya langsung cari cari daun katuk, dan makan yang banyak. kalo asi kurang, sali rewel luar biasa.

selama cuti yang hanya 30 hari itu, saya berhasil memompa ASI 19 botol, rasanya sudah banyak sekali waktu liat kulkas atas hari terakhir saya cuti itu. ternyata asi hanya bertahan 4 hari saja, selama saya kerja, sali bisa minum 4 sampai 5 botol. sedangkan ketika ngantor saya hanya sempat memompa sebanyak 2 botol, paling banyak 3. waktu 1 bulan memang tidak cukup untuk menyetok asi.

waktu mama saya bilang, ga mau di campur formula na? saya langsung sensi. sebenernya saya kecewa pada diri sendiri, kenapa sih ga bisa. saya tetep ngotot asi ekslusif, malahan jadinya nyalahin si mama, karena dia kasih susu-nya kebanyakan. tapi kalo cuman 3 botol yang dikasih, sali rewel sampai semalaman, nyusu sama saya jadi marah marah, dan ga mau lepas lepas.

akhirnya deni bilang, apa ga mau coba opsi lain? ditambah aja yan, kan lo tetep bisa nyusuin kalo ada deket dia, dan terus pompa, tapi kalo asinya kurang, ditambah susu formula. akhirnya saya pikir pikir lagi. soalnya kalo saya senewen takut kurang stok-nya, mompa jadi ga tenang.. akibatnya susu jadi sedikit yang keluar.

saya pun menyerah, asi ekslusif hanya bertahan 40 hari saja. tapi saya ga mau lepas semuanya. kita kasih dia susu formula maximal 2 botol sehari, sisanya asi, yang dipompa, atau menyusui langsung.

alhamdulillah sali doyan dan ga alergi susu formula, dan tetep doyan asi saya, tanpa perlu beli susu yang mahal. saya pun lebih tenang memompa, dan mencari jadwal yang enak buat mompa. pertama, pagi habis bangun tidur, 2 kali di kantor, sekali lagi ketika sampai dirumah.

sudah ibu usahakan sebisa mungkin, andai punya waktu lebih, mungkin bisa.. maaf ya sali, ibu ga bisa kasih kamu asi eksklusif.

Tuesday, December 21, 2010

...

berhubung suami baca blog saya...
suami saya mau ini buat ulang tahun.. :)
ama isinya juga ya

Monday, December 20, 2010

yes.. am talking to ya


sebulan pertama kami masih bingung, kok tidur, mimik, tidur, mimik, kapan mainnya ini... tapi sekarang. kami bingung kapan tidurnya. kaya wiken kemaren. dia menolak tidur, maunya main terus bahkan marah kalo diangkat. matanya melotot seolah olah ga mau ketinggalan. suaranya sudah sedikit sedikit keluar dengan kalemnya.. ou.. ou.. sambil mengoyang goyangkan tangannya.. kalo udah ngobrol.. bisa anteng sampai satu jam. :)

Thursday, December 16, 2010

Wednesday, December 15, 2010

...
my sister made this steam bolu for her daughter's birthday yesterday..
look at this cute traditional cupcake!

Happy Birthday NAIMA

...

Tuesday, December 14, 2010

Dahayu Sali Rachmat

waktu mulai deket sama deni, saya ditengah kebingungan membuka pintu atau tidak buat deni. saya pernah bilang.. namanya deni rachmat.. titik. dibandingkan nama saya yang dicantik cantikin, dihias hias.. isyana natalia risti, sepertinya seperti apaaa gitu bentuknya... tapi ini deni dengan i, diikuti dengan rachmat, saja. liat betapa sederhana doa orang tuanya.

saya ingin doa yang seperti itu untuk anak saya nanti..

sebulan pertama mengandung saya sudah rajin cari cari nama, dimana mana, di buku bayi, di internet, di nama tokoh di film.. tapi ga ada yang cocok. satu lagi saya ga suka nama yang berakhiran ia, dan huruf aneh seperti z, atau q, atau, v.

lalu deni lagi ngarang tulisan sambil buka buka thesaurus. lalu ketemu kata kata yang aneh, tapi artinya bagus.. humm ini aja buat nama anak ya...

pertama kami bertemu dengan kata SALI, artinya tegar. lalu kami cari kata kedua, yang kedua kami inginnya tidak terlalu berat karena arti sali sudah berbeban, maka kami pun bertemu dengan DAHAYU, artinya cantik. disambung dengan nama belakang deni, RACHMAT. maka doa sederhana kami buatnya adalah anak cantik yang tegar anaknya pak rachmat. :)

ada nama cowo yang kami simpan, nanti saja kalau kami punya rejeki anak kedua laki laki.. hihi

Monday, December 06, 2010

sali can't wait...

memang benar, bayi dalam perut bisa mendengar...

saya dan deni sedang jalan-jalan di pim malam itu, bertemu dengan teman kuliah deni, deden, dan istrinya ulfa, tanpa tahu kalau paginya kita berdua sudah jadi abah dan ibu dari bayi perempuan.

paginya saya bekerja seperti biasa, hari itu hari terakhir berkantor di kuningan surganya jajan selama hamil. kantor saya pindah ke jakarta barat, di jalan panjang. jam 2 internet sudah mati, anak anak kantor ngungsi ke anomali, saya karena sudah janjian sama deni tidak ikutan nongkrong. akhirnya karena mulai bosan ga bisa online, saya pun cabut dari kantor. nyetop taxi dan meluncur ke pim. karena deni cukup lama, saya mondar mandir pim 1 dan pim 2 (ini yang kayanya mempercepat bukaan).

lumayan lama kita ngalor ngidul ngobrol sama deden dan ulfa, kami pun pulang jam 10 malam. waktu jalan pulang di motor, sekitar pom bensin arah ke terogong, perut saya tiba tiba kencang sekali. lebih kencang dari biasanya dede menendang. saya spontan bilang auw.. deni bertanya, kenapa yan? saya spontan jawab.. kayanya kontraksi den.

tapi setelah itu, tidak ada kontraksi lagi.

saya dan deni seperti biasa, sampai rumah tidak langsung tidur, kami main internet dan ngobrol ngobrol di kamar. lalau jam 11 perut saya kencang lagi, seperempat jam kencang lagi, begitu terus sampai jam 12 malam. jam 12, saya dan deni membangunkan si mama. karena saya bingung, usia kandungan kan baru 37 minggu, belum waktunya untuk melahirkan, prediksinya jatuh pada tanggal 4 - 16 november.

akhirnya kita bertiga jadi bangun dan ngobrol ngobrol diluar sambil ngemil. kontraksi pun maju jadi 10 menit sekali, sampai akhirnya 5 menit sekali. jam 1 saya buang air kecil, dan terlihat flek. langsung kode dari si mama, yak kita brangkat ke rumah sakit.

karena baru 37 minggu, saya dan deni belum packing. padahal siangnya di kantor, saya ngeprint list barang barang yang harus di bawa buat si mama, apa, dan bayi, tapi si list memilih untuk ngumpet malam itu, yang bikin saya dan deni, masukin apa aja yang inget detik itu ke dalam tas hitam yang sudah saya siapkan. dan kami pun berangkat.

ketika sampai di rumah sakit, karena sudah malam, kita lewat UGD. lalu langsung ke poli kebidanan, disana si bidan sudah siap menyambut saya. ternyata sudah BUKAAN 4. humm.. ternyata selama jalan jalan di pim saya sudah bukaan toh. si bidan bilang.. ah palingan subuh juga kluar nih... cepet lah..

tapi jam 7 bukaan belom nambah juga, kontraksi masih bisa di ceritain.. gini nih ma sakitnya tuh naik naik naik, kenceng. mama saya hanya tertawa, itu namanya belom, kalo kamu ga bisa cerita lagi, mulai mulai cari cari yang bisa diremes, baru namanya kontraksi. little did i know, she was right. akhirnya jam 8 saya di infus. reaksinya langsung gas pol, semua yang mama bilang benar, saking ga kuatnya saya sampe bilang.. sakit den, sakit ma.. deni bantuin dengan mijitin punggung dan ingetin ambil nafas. mama saya cuman bilang.. iyah emang begitu kalo ngelahirin, sambil elus elus kaki saya yang saya tekan ke ujung tempat tidur, sambil menahan sakit.

jam 10 akhirnya bukaan sampai di angka 9, luar biasa sakitnya. rasanya pingin ngeden tapi ga boleh. akhirnya saya dibawa ke ruang bersalin. denga 2 bidan, deni pun ikut... si bidan bilang, pak tarik kursi aja. deni bilang gapapa sus, sya berdiri disini aja.. si bidan, yakin pak? nanti kalo liat darah trus ga kuat, kursinya ga bisa jalan sendiri lo.. hihihi...

makin lama rasa sakit dimana mana menekan, sampai akhirnya dokter dewi datang, saya pun akhirnya boleh mengedan... untungnya deni ikut senam hamil.. saya bisa dengan bangga bilang.. deni sangat membantu saya melahirkan. karena dia aktif ikutan senam hamil, dia yang ingat semua yang bidan bilang, soal nafas dan posisi yang bisa menenangkan sambil elus elus dan sun sun saya, karena dalam keadaan sakit seperti itu, saya ga bisa inget apa apa, dan percaya aja ama omongan orang demi rasa sakit berkurang. dan tak lama.. hanya 30 menit, dia meluncur keluar, menangis dengan keras.. lalu langsung ditaruh di dada saya untuk inisiasi menyusui dini... saya tak tahan akhirnya nangis.. sampe pingsan karena kecapean.

mulai di dalam perut deni sudah membisikan pada si utun, bantu ibunya waktu keluar ya.. kita usaha sama sama.. padahal saya sedang bingung mau cuti kapan kalo dia mesti keluar pertengahan november, padahal cuti hanya 1 bulan. ternyata dia dan tuhan lebih punya waktu dan rencana, dia lahir tepat 30 oktober. waktu yang pas, tidak ada hari yang terbuang demi waktu saya bersama dia. alhamdulillah, kamu denger yah utun... tak sabar juga kamu ketemu kita ya, sama!

beberapa saat setelah lahir, ibunya masih pengsan.. :P

Thursday, October 28, 2010

Wednesday, October 27, 2010

...

... ditegor lagi ...
alhamdulillah

Monday, October 25, 2010

ala chef denai dan chef yantul

...

akhir pekan kemarin mama saya pergi ke jambi... dan membiarkan dapur dikuasai oleh kami, akhirnya si ibu yang diet garem dan si suami kelaparan mengacak-ngacak dapur. dan bisa dengan bangga kita bilang...
kaya nya bisa nih survive di cires. high five husband!

tapi menunya memang masih amatir kalo dibandingin pasutri lain :P

nasi goreng baso, sosis, dendeng, ulekan bumbu deni, dan adukan centong yana

hari kedua, sudah mulai pede...

homemade steamboat, baso ikan, fish roll, tahu, dan bokcoy

selamat santap!

Wednesday, October 20, 2010

tarik nafas, hembuuuuusss...

...


sudah memasuki usia 8 bulan, semua menyarankan senam hamil, emang sih setelah dikerjain senam ini penting banget, apalagi buat badan kaku yang ga pernah olahraga kaya saya. sebenernya pas awal awal kehamilan, saya lumayan rajin berenang, tapi makin besar baju renangnya ga cukup lagi, jadi malas, dan ga mau rugi beli baju renang, soalnya lumayan harganya. jadi lah saya ga olahraga lagi. saya mencoba 2 tempat senam hamil di Kemang Medical Care (KMC) dan RS. Puri Cinere (tempat rencana saya mau melahirkan nanti).

KMC
saya penasaran sebenernya sama senam hamil di KMC karena melihat fasilitasnya yang memukau mata... ihihi... tapi menurut sahabat SD saya Nurita, disana harus daftar dulu sebelum ikutan kelas senam mereka, karena jumlahnya terbatas hanya 9 pasangan. kesanalah saya dan deni mendaftar sebelum lebaran, tapi katanya mereka mendahulukan pasien KMC dulu, baru pasien luar. mungkin jika minggu depan kami tidak dapat, akan dimasukan minggu depannya lagi, dan akan di telfon hari jumatnya. saya pun menunggu, tidak di telfon telfon. tapi ternyata mulai bulan ini, tidak ada lagi pendaftaran, pokoknya nomernya per kedatangan. Akhirnya Nurita yang ingin kita senam bareng, berinisiatif untuk memasukan nama saya pas dia daftar paginya, rumahnya cuman satu sentilan dari KMC, jadi suaminya Babay bisa datang pagi, dan mendaftarkan saya.

jadilah saya dan Nurita, beserta suami ikutan senam hamil di KMC. senam hamil di KMC mewajibkan calon ayah untuk ikut. dengan biaya 50 ribu, kami berdua dengan suami dapat membuat teh hangat dan 2 kotak cemilan untuk sarapan.

awal senam didahului dengan kelas teori oleh dokter, kali ini menjelaskan tentang CS Section atau Operasi Ceasar, bagaimana, dan mengapa perlu dilakukan operasi ini. mengingat KMC sangat Pro Normal dan ASI, tapi kalo memang CS Section harus dilakukan, yah harus. dokternya masih muda, dan ringan menjelaskan proses ini. setelah itu ada sesi tanya jawab, lucunya banyak calon ayah yang bertanya, apalagi tentang kapan waktunya dia membawa istrinya ke rumah sakit.

lalu sesi senam mulai, 1 kelas isinya 9 pasangan, berderetan 2 baris, dengan tiap baris berisi 5 kasur. senam dipimpin seorang bidan yang posinya melintang ditengah. jadi semua peserta senam bisa melihat dengan jelas si bidan. si bidan dibantu oleh 4 bidan lain untuk melihat posisi dan gerakan si ibu ibu. sedangkan suami diminta disebelah si ibu, guna membantu ibu nantinya.

gerakan gerakan yang di ajarkan si bidan, sangat jelas, saya tidak bingung mengikutinya. belum lagi kita selalu dilihat dan diajak ngomong oleh bidan bidannya. sangat terasa terperhatikan. belum lagi keterlibatan ayah untuk ikut serta dan ikut mengingat gerakan juga lumayan membantu. kata si bidan, nanti ibunya ga inget pak kalo udah kesakitan, bapaknya yang ingetin ya. :)

di KMC terasa sekali metode metode baru, dan mau menghilangkan gosip gosip yang orang tua sering kasih pada masa kehamilan dan melahirkan. seperti rumput fatima yang ternyata musuh besar rumah sakit, karena rumput fatima memang memancing kontraksi, tapi jika bukaan tidak kunjung membesar, akan merobek dinding vagina. lalu, dulu ibu yang mau melahirkan tidak boleh makan, atao di beri pencahar, agar perut kosong, ini supaya ketika mengeden nanti tidak ada pup yang keluar. tapi itu dulu... sekarang ibu dianjurkan untuk tidak lupa makan dan minum, suami yang mengingatkan, makanan dan minuman itu sumber tenaga ketika kita melahirkan nanti. jangan takut ada kembaran si dedek nantinya.. :)

sesi terakhir di tutup dengan simulasi melahirkan dan tidur siang. ketika tidur, si bidan membisikan agar kita tenang, rileks, egois (iyah egois) untuk beristirahat, rebahkan badan serendah rendahnya, jatuhkan tubuh, tidak usah pikirkan apa apa dan siapa siapa. lucu sekali sesi ini. overall senam di KMC kami puas sekali.. sangat kami rekomendasikan.

Puri Cinere

senam hamil disini tidak perlu daftar dulu. pokoknya perkedatangan, bayar, langsung masuk ruang serba guna. pas masuk-masuk, kami memang tidak ekspektasi seperti KMC, tapi ga bisa kalo ga ngebandingin ya.. *nyengir

disini biaya senam 40 ribu, lebih murah 10 ribu dari KMC, tapi si ayah tidak dapat cemilan dan minum, dan spertinya si ayah pun tidak wajib untuk ikut dalam senam hamil, walau banyak yang menemani, paling hanya 4 ibu yang tanpa suami. 4 bukannya banyak? iyah kalo dibandingin di KMC disini yang senam ada kira kira 20 orang ibu. lumayan kaget juga pas masuk masuk ruangan, wew... rameee.

sama seperti KMC, di Puri Cinere sesi dimulai dengan teori, kali ini tentang memandikan bayi. Sesi kali ini dipimpin oleh seorang bidan, mulai dari menyiapkan air, menyiapkan baju, proses mandi, membungkus puput bayi, dan memakaikan pakaian bayi. cukup lengkap sih, semua ibu ibu duduk berkeliling melihat si bidan. tapi disini ga banyak yang nanya, kecuali 1 orang ibu, yang ternyata istri temen SD saya.

lalu sesi senam pun mulai, yang saya agak kecewa, karena ruangan penuh jadi sampai 5 baris, saya dibaris paling belakang, sehingga agak jauh dari Bidan senam yang posisinya ditengah depan. satu lagi, si bidan hanya sendirian membimbing kita semua senam. selama senam, calon ayah hanya duduk di sekeliling ruangan, tidak mendampingi si ibu. yah biasalah laki laki kalo udah gini pada sibuk sendiri, ada yang baca koran, ada yang baca buku, mainan BB, dan mainan iphone atau ipod.

pada sesi terakhir pun ada simulasi melahirkan. nah baru disini calon ayah diminta ikut serta dalam praktek senam. karena nanti waktu membantu mempercepat pembukaan, calon ayah diminta juga ikut membantu istrinya. setelah simulasi melahirkan, kita pun dapat sesi tidur siang seperempat jam dengan posisi miring kiri tangan kebelakang, sama seperti di KMC. namun disini kita tidak dibisiki oleh bidan, hanya dimatikan lampu, dan diputarkan musik yang menenangkan.

yah lumayan sih yang di Puri Cinere juga, kalo dibandingin di KMC mungkin jauh, tapi saya dan deni tidak punya waktu lagi ke KMC, sekarang kontrol sudah seminggu sekali, jadi lebih baik di 1 tempat saja. senam dulu, setelah senam langsung kontrol ke atas ke dr. Dewi.

bismillah ya dek.. kita sama sama usaha.. biar adek kluarnya sehat dan mudah.. amien.
waktu senam bareng Nurita di KMC

...

bentar lagi bentar lagi... ayo dek, bantuin ibu biar bisa normal. jangan bentar bentar pingin coklat pingin bakwan, jagung rebus ga pake garem enak juga kok. :) ntar kamu kluar ibu kasih ASI rasa iga bakar deh.... *kecup cuph

9 bulan minggu pertama, dengan kaki bengkak dan tensi naik

Tuesday, October 12, 2010

hangin' wheel of cuteness

...





pinginnya sih bikin nursery mobile kaya gini buat si utun waktu cuti nanti...
ngiler dari birdy numnum di etsy.
tapi apa daya kalo cuman sebulan bisa ga ya.. bisa!


Monday, October 04, 2010

...

havin' a bad relationship with work, malas dan ga enak badannya. berat, sesak, pegel, sakit, dan lambat. i want my 3 months cutay.. ihiks...

Wednesday, September 29, 2010

girl: lost

...

reading some girl's blog just reminds me of myself a while ago. to think that i could past that now is such miracle i think, and still have my sanity on. sometimes i still could feel the taste of how i feel those days, those years. those constant disappointments, the let downs. never have i thought i could feel the way i feel today.


now, those days feel so far, alhamdulillah...

the funny thing about reading the girl's blog is. i feel her anger. somewhat close to mine. sometimes, i miss that girl, :)

she was so angry, so confuse, so vulnerable, so full of theories, so full of herself...

glad deni didn't meet me at that time, it seems that that girl disappeared along God settled all her problems for her. she didn't understand it at the time, but after a while she did... and after God open those pages one by one, there's nothing that she has but faith in Him...

we may not understand what's in front of us today, but believe.. you will at the end of the day, and not slightly the way you wanted it to be, but better.

Monday, September 27, 2010

manis dan hangat

...


warm sugar

dari kemaren kemaren udah naksir banget sama boneka handmade ini, tapi kan belum tau jenis kelamin si utun, eh pas liat liat lagi di etsy, sudah lenyap, lagian mahal juga, bayarnya pake dollar :P. apa bikin sendiri aja ya..

Friday, September 24, 2010

ini baru hamil...

hadueh.. kalo difoto begini bisa diganyang ama FPI nanti yah suami ya,
tapi super keren ya. :P


picture take from here

Thursday, September 23, 2010

Wednesday, September 22, 2010

boo! bugaboo

sepertinya saya dan deni ga bakalan beli stroller, lagian kita berdua naik motor, stroller mau ditaro dimana juga. kalo bisa buat bertiga dan pake mesin mau juga sih (kalo itu namanya swift yana!) hihihi... mau pake dijalanan depan rumah kok sayang amat rodanya pada aus. yah tapi kalo mau mimpi punya stroller maunya si bugaboo ini... huahahahaha...




picture taken from here

Monday, September 20, 2010

look at your fatty mommy dear

...

31 weeks we are
(you are now 1,9 kilo in there)

Tuesday, September 14, 2010

ada yang pergi ada yang datang

...

lebaran yang liburnya sempit ini banyak ceritanya.

tepat malam idul fitri uwo saya meninggalkan dunia, mengikuti suaminya yang baru saja pergi kira-kira 3 bulan yang lalu. meninggalkan rencana menikah anak putri kesayangannya yang tinggal seminggu lagi. padahal semua yang sudah disusun sepanjang tahun sudah siap, yah manusia hanya bisa berencana. iyah, dia hanya seorang manusia. kemarin saya mencium mukanya, melihat untuk pertama kalinya, betapa tidak berdayanya kakak papa saya ini. biasanya dia sangat keras, bahkan beberapa hari sebelum meninggal, ketika rapat terakhir pernikahan anaknya, ia masih sempat meneriakkan keberatannya dari dalam kamar. ikhlas.. semua mesti ikhlas.

beberapa hari sebelumnya, sepupu saya dari papa, mendapat hadiah luar biasa. sepupu saya dan suaminya ini, dua orang yang juga luar biasa. bukan main rejeki yang mereka berdua bisa bagi untuk orang tua kedua pihak keluarga, pokoknya keikhlasan hati mereka yang saya baru bisa kagumi saja, belum bisa meniru, susah diceritakan disini. belum lagi bawaan mereka yang sangat sederhana dan menyenangkan. namun mereka tidak dikaruniai rejeki yang paling mereka inginkan, yaitu anak. tapi alhamdulillah awal bulan september ini, mereka dititipkan seorang bayi laki-laki, iyah mereka akhirnya mengangkat anak, cukup lama proses yang mereka harus ikuti. terharu melihat kebahagiaan di mata mereka berdua, tak terbayangkan rasanya. selamat ya uni susan dan bang satria, semoga shaqil jadi anak yang menghargai cinta kasih ibu dan ayahnya...

satu lagi berita bahagia, setelah selesai mengikuti pemakaman dan pengajian uwo, saya dan deni pergi ke bandung. sudah rencana sebelumnya. kami mau ikut menunggu kelahiran keponakan, sambil cuci mata. sepupu saya memang due date-nya pas waktu lebaran, tapi belum ada tanda tanda. kami pun pergi kesana untuk ikut menyambut si dede keluar dari rahim ibunya. alhamdulillah ketika sampai di bandung minggu pagi, caca sudah langsung bukaan 1. kami pun menunggu sampai sepanjang hari, sampai ketika akhirnya dia lahir jam 10 lewat 10. cantiknya si kecil, beratnya 3,6 kg panjangnya 52 cm... hihihi.. lucu ga kebayang, kalo sepupu saya ini punya anak. saya, dia dan adik saya monik dekat sekali dari kecil, bahkan masih kebayang waktu dia masih di bak mandi. sekarang dia sudah jadi ayah.. doa aku bersama kamu dan caca ya gun, semoga salma jadi pembawa kebahagiaan terus seperti dia membawa bahagia tanggal 12 september malam itu... *kecup dari si adang

igun, winona salma shaliha, caca

Tuesday, September 07, 2010

dilema antara dokter dewi dan kmc

...


saya dan deni sebenarnya berencana melahirkan di RS Puri Cinere, karena alasan kedekatan dengan orang tua, dan tempat tinggal kami. dan karena menurut teman saya Amanda biaya-nya cukup terjangkau, tidak konyol-lah menurut kami. kalau demi alasan nostalgila sih, mestinya RSB Asih, saya dan 2 adik saya lahir disana, tapi melihat letak dan fasilitas Asih sekarang, agak kurang selera, kecuali ngambil kamar VIP keatas. saya sebenernya sudah sedikit naksir sama Kemang Medical Care yang terletak di jalan ampera, kalau masalah jarak, berimbang sejajar dengan tempat tinggal kami di cilandak.

tapi ketika periksa kehamilan pertama, saya memilih dr. Dewi Prabarini, sebenarnya teman saya menyarankan dr. Aswin. tapi saya kurang nyaman dengan dokter laki-laki, (untungnya saya pilih dokter wanita, karena kalau tau periksa pertama langsung USG transV, bisa stress saya sama dokter laki-laki), maka saya pilih dr. Dewi. pertama ketemu saya sudah suka sekali dengan si dokter, yang suka menyelipkan kata Bismilah, anugrah dari Allah, dan kata kata dr Dewi yang sering menenangkan, bahkan ketika saya punya sedikit masalah. bahkan ketika omongannya agak pribadi, dia berhasil membuat saya dan deni tertawa malu-malu, tanpa merasa tersinggung atau amatir. si dokter pun tau karakter saya, yang suka tegang, dan merayu saya supaya santai sedikit dan tidak banyak khawatir. daripada dokter sikap nya justru lebih seperti kakak perempuan.

satu saja masalah si dokter, pasiennya banyak, menunggu dia bisa menghabiskan waktu setengah hari sendiri. pernah saking penuhnya, sampai sana saya tidak dapet nomer lagi, karena cuman kontrol saya coba dokter wanita lainnya, dr. Dewi Ratih, saya kurang nyaman dengan dokter ini, agak lebih kaku dan kesannya ragu-ragu, jadi saya jauh lebih tegang sama dokter ini. bulan bulan selanjutnya saya setia sama dr. Dewi Prabarini saja.

lalu, seiring masa kehamilan, saya sering baca baca forum ibu. banyak yang merekomendasi KMC, karena pro ASI dan IMD-nya, juga karena.. hihihi.. rumah bersalin ini cantik.. karena masih baru dan mungil. harga-nya pun bersaing. teman smp saya Nurita, yang beda hanya 2 minggu masa kehamilannya bercerita kalau dia berencana melahirkan di kmc. saya sebenarnya tertarik ikutan senam hamilnya saja, karena katanya hanya 8 orang, sehingga lebih fokus bidannya ke calon ibu.

pekan kemarin, saya dan deni berkunjung kesana, untuk bertanya dan daftar kelas senam. waaaah... kami naksir berat, semua karyawannya dari satpam di depan sampai pegawai didalam ramah semua. padahal kami berdua kan boncengan motor, parkiran motor pun bagus :D soalnya selama ini parkir motor selalu terasa seperti warga kelas 2. lalu kami pun tanya-tanya, biaya senam hamil dan persalinan. ternyata benar harganya bagus, harganya beda tipis dengan RS Puri Cinere, padahal kalau liat fasilitasnya saya pikir harganya akan seperti RSPI atau Brawijaya Women and Children Hospital.

menurut deni KMC jadi option yang lebih menyenangkan, dan lebih nyaman melahirkan daripada Puri Cinere, tapi dia terserah saya, yang buat saya lebih nyaman itu yang mana. tapi kami belum pernah periksa sama sekali sama dokter di KMC, setahu saya yang bagus itu dr. Achmad Mediana, sahabat saya Aya, melahirkan dibantu dokter ini di RS Gandaria. tapi saya sudah mantap mau melahirkan dengan dokter wanita. kalu saya baca baca lagi ternyata dokter wanita yang bagus di KMC itu Dr. Shirley. saya bingung, karena saya sudah jatuh cinta sama Dr. Dewi, tapi sepertinya KMC menggoda sekali... :( gimana yaaa...

picture taken from here

Tuesday, August 24, 2010

titipan si uni

akk.. mereka sudah sampai...



jadilah kemaren kira kira bulan lalu, kalap gara gara liat kalo ikea bisa PO di twitter. tapi ikea malaysia, kurang lengkap dan kurs yang dikasih penjualnya rada mahal, lalu intip intip ikea singapur, trus bandingin harga ternyata lebih murah yang di singapur. trus ym-in si uni yang tinggal disana, kurs dollar singapur berapa sih? yang akhirnya malahan dia nawarin beliin di ikea sana, lagian dia mau pulang bentar lagi, ihiy!

dari 8 item yang dipesan akhirnya cuman dapet 4, soalnya yang lain lagi out of stock, tapi aku tetap bahagia... lumayan.

kata si uni nanti abis lebaran aku pulang lagi kok na, kalo kamu mau titip lagi bilang aja ya, asal masih masuk koper, uni angkut lah.. waaa...

Monday, August 23, 2010

dream a lil dream

...

these pictures are tooooo cute... pingin bikin buat si utun.


a very nice idea from Adele Enersen

Thursday, August 19, 2010

Cires.. bukan Cireng ato Cilok

...

ingat saya berteriak november lalu

metode yang berhasil lagi

alhamdulillah.. pagi ini kami mendapat kabar baik, sudah bisa akad kredit tanggal 25. lega rasanya. rejekinya si utun pastinya.

saya dan deni sebetulnya tidak menyangka akan bisa punya rumah secepat ini, mungkin perkiraan kita, dalam waktu 3 tahun menikah, barulah kami bisa punya rumah, seperti kakak dan adik kami. namun saya dan deni mungkin berkesempatan lain, lagipula kondisi kami berbeda dengan mereka. walau mama saya sudah dengan lega membiarkan kami tinggal di lantai atas, tetap saja ada rasa segan untuk lama lama di sana. sejak ditinggal almarhum papa, mama harus mencari penghasilan, saya dan deni di sana walau bisa membantu sedikit pasti memberatkan dia. jadi kami berdua merasa ingin secepatnya keluar dari rumah mandala. maka tahun lalu saya dan deni bikin janji, bikin due date kapan kita punya rumah.

sebelum uang terkumpul, kami berdua memberanikan diri untuk jalan-jalan melihat situasi pasar, berapa sih rumah yang kira kira kita mampu. waktu yang bersamaan adik saya juga sedang mencari rumah. kalau lihat harga yang rumah yang didatangi adik saya dan ipar, rasanya misi tak mungkin kita punya rumah. maklum tabungan mereka lebih karena sudah 3 tahun menabung. tapi saya dan deni sih optimis santai, kita pun jalan jalan mencari lokasi yang mungkin tidak semahal yang dilihat adik saya, kami pun melihat sekitar lingkungan teteh-nya deni. saya suka sekali sebenarnya komplek teteh, tapi disana sudah penuh.

sampai akhirnya kita menemukan rumah idaman kami, memang sih tidak sempurna. banyak kurangnya, tapi entah kenapa saya dan deni suka sekali dengan rumah itu, apalagi harganya... hihihi.. pas sesuai kantong, tapi tidak terlalu kecil. luas bangunan 38 m2, luas tanah 90 m2, modelnya pun tidak aneh aneh, 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, dapur, ruang tamu dengan langit langit yang tinggi. sudahlah akhirnya kita tetapkan pilihan, dan mulai menabung, sambil melihat opsi lain.

sebenernya karena phk saya lah yang malahan bikin saya dan deni punya kesempatan ini, hihihi.. lumayanlah pesangonnya kami tidak menyangka. tapi ketika pesangon yang dicicil selama 3 bulan akhirnya genap ditangan kami, kami mendapat kabar gembira lain. saya hamil. kabar yang kami tidak sangka sangka, karena kami tidak pernah ngoyo soal ini. bahkan kami berpikiran, punya rumah dulu, biar nanti dia enak, keluarnya di rumah sendiri. :). kabar gembira memang, tapi sayangnya kami berdua tidak didukung dengan fasilitas kantor yang bisa membantu, jadi biaya harus kami tanggung sendiri. berarti, kami harus siap siap biaya persalinan untuk 8 bulan kedepannya. dengan ini, kami pun menomor 2 kan rumah. sudahlah, nanti saja kita pikirkan lagi ketika si utun sudah keluar.

lalu adik saya pun akhirnya mengambil rumah, bukan main ingin rasanya merasakan apa yang dia rasakan. sampai akhirnya dia menyentil saya, "masa sih ka, dengan penghasilan kaka dan ka deni berdua, ga mampu nabung buat persalinan, dan cicilan rumah, kan dp-nya sudah ada. aku aja single income." katanya enteng. lalu saya dan deni cek dan ricek lagi, berapa 'harta' kami. kalau menurut perhitungan memang cukup, alhamdulillah.

lalu kami berdua iseng lagi, mampir ke rumah impian, sebelum berkunjung ke rumah teteh. tanpa disangka harga yang per januari kami lihat tiba tiba ada promo. langsung berasa bisa lega kantong kita kalo begini, sangat lebih dari cukup kalo kita berdua mau menabung untuk persalinan. alhamdulillah double.

yah singkat cerita, kami pun memutuskan mengambil, dan melaksanakan proses KPR ke bank. lucu juga, karena belum pernah, kami berdua cukup deg-deg-an waktu interview di bank, namun karena riwayat bank kami berdua bersih, dan keterangan dari kantor lengkap, maka lancar saja. beberapa minggu kemudian yang dengan senewen kami tunggu, kami pun dikabarkan lulus kpr. minggu minggu berikutnya kami rajin sekali melihat perkembangan si rumah impian. ini terakhir kami berdua berkunjung kesana.

masih jauh dari selesai, tapi sudah mulai kelihatan
selamat datang, nanti kami jamu kalau sudah selesai

kalau sudah bisa akad, bearti rumah sudah hampir siap pakai, masih banyak yang mau kami tambah tambahkan, maklum karena tipe rumah sederhana, dapur masih di luar. lalu rencananya saya dan deni mau menambahkan tempat cuci jemur, dan teras belakang buat duduk duduk. tapi pelan pelan saja, kami tidak buru buru, menunggu utun keluar dulu. baru kami sekeluarga memulai hidup baru, saya insyaallah mau beneran jadi istri buat deni, belajar masak dan bikin rumah nyaman buat suami dan anak saya. amiien.. semoga...

Tuesday, August 17, 2010

give me the chills...

...



aren't this SMEG fridge adorable, it would be lovely for our kitchen. :D
dapurnya aja belom punya dinding, mau beli kulkas lagi.. hahaha

pictures taken from design mom and casa sugar

Sunday, August 15, 2010

ketika 30 tiba

...


selamat hari jadimu bocah, kini angka 3 sudah menempel di depan, sudah waktunya jadi apa yang kamu mau, teruskan ceritamu, tak usah pikirkan apa yang lain bilang, yang penting kini cuma kita, aku, kamu dan dia, juga pondok labu dan mandala... yana sayang deni

*senang bikin kamu bahagia malam kemarin

Friday, August 13, 2010

Tuesday, August 10, 2010

26 weeks and going...

...


perubahan signifikan 26 minggu...

1. perut sudah pamer
walau udah banyak yang bilang belom kliatan kaya 6 bulan, tapi ini sudah lumayan besar untuk ukuran yana. (tunggu saja sampai baca kenaikan berat badan). tapi yang pasti sudah tidak bisa lagi pakai celana, index bawahan saya kini cuman legging, rok dan celana hamil. bahkan kalo tidur, lebih enak pakai kaos deni. kalo pake kaos sendiri, pasti naik naik, paginya jadi masuk angin.

2. kenaikan berat badan
waktu periksa 3 bulan sampai 5 bulan, belum ada perubahan berat badan yang banyak, paling hanya 1 sampai 2 kilo yang naik. tapi waktu periksa 6 bulan kemarin, si dokter dewi sampe bilang.. wah enak makannya kayanya ya yan.. haiks.. naik nya 7 kilo saja! seumur2 belum pernah naik sampe segini banyak dalam 1 bulan, yah total total, dari pertama di isi utun sampe sekarang, sudah naik 9 kilo... kata dokter dewi masih boleh kok nambah 3 kilo lagi. deni yang diruangan dokter tersenyum-senyum menahan ketawa pas sampe tempat parkir langsung ngakak, masalahnya dia sudah komplain kalo kirov kok ga narik ya abis dimasukin bengkel pun, ternyata oh ternyata, dia tidak salah.. bawaannya saja yang berat.

3. kaki bengkak
tiap hari sebelum hamil pun saya lebih suka pakai sepatu sendal, sangat jarang pakai sepatu, jadi saya tidak tahu apa kaki saya sudah melebar atau tidak. saya sebenernya menolak kaki tuh bisa bengkak kalo hamil, masa sih. lalu sabtu kemarin saya pingin cari penganti sepatu merah saya yang sudah hampir hancur kena hujan, dan mencari sepatu yang lebih aman di little things she needs sebrang rumah. ada warna krem yang cocok dimata, bahannya empuk pula.. saya ambil nomer biasa saya.. 37, kok ga masuk.. 38, ga masuk juga, 39... ada yang salah nih.. okay den.. kayanya kaki saya sudah bengkak. :P bubar jalan saja yuk. lalu sambil makan saya pegangi mata kaki saya.. loooh kok udah ga ada lagi segitiga tulang yang biasa nangkring disana.

4. renta
tadinya saya paling sebal liat ibu bu hamil suka terlihat jalan kesusahan, kayanya seperti pemales gitu. jadi saya suka ga tau diri kalo gerak, padahal nenek saya dirumah juga sudah suka bilang, kamu ga bisa diem hamilnya ya. eh ternyata ke ga bisa dieman itu berasa banget sekarang. akibat ga bisa diem, kalo bangun tidur saya suka langsung bangun, padahal itu ga boleh, akibatnya otot belakang keseleo, badan saya ternyata sudah tidak kuat lagi menahan berat si perut. makanya kalo ibu hamil harus miring dulu sebelum naik dari tempat tidur. sekarang rasanya sepunggung, sepinggang sampai betis bawah, pingin dicopot dulu rasanya. kalo duduk pun sekarang mesti pakai bantal dibelakangnya, kalo tidak, sesak tertahan perut, dan akan susah payah berdiri. tulang tulang sekarang terasa semua kalo mau tidur. kalo jalan jalan pun saya cepat capek, tapi dasar ga mau diem, tetep aja dikerjain. abis itu pulang pulang... jompo. tinggal deni yang oles oles voltaren dan kasih bantal buat tinggiin kaki malemnya.. hihi.. (makasi yah den, mangaph istrinya bandel ga mau dibilangin)

5. gerakan si utun udah visible
dulu paling cuman kerasa aja pake tangan kalo dia gerak gerak, hanya duk duk.. seperti di sundul. sekarang bisa tiba tiba kliatan di permukaan perut, bahkan kadang lucunya seperti ombak besar, atau seperti paus yang lagi ambil napas di permukaan laut, jegluk... atau seperti 3 hari yang lalu dia jedak jeduk jedak jeduk.. kaya lagi menikmati musik didalem. :D

hanya untuk mengingatkan rasanya supaya tidak lupa kalo dia sudah keluar nanti...

...


kalau saja saya dan deni lega rejekinya,
alangkah enaknya bisa bela beli ini buat si utun..
akh berkhayal saja


kate spade diaper bag, tommee tippee closer to nature, boon squirt, ikea gulliver highcair, baby bjorn plate and spoon, ikea fabbler 3 piece cutlery set, johnson's natural skin care, hoppop bato+ & donut, tommee tippee bath ducks

Monday, August 02, 2010

another time


i am absolutely in love with this watch, it's a double wrap, cappucino leather unisex perfect for my hands watch, but since it's Hermes, it would'nt be a reasonable thing to buy... range price about US$ 1,700 to US$ 2,100... huft.. i'm just looking for a look-a-like. since my one and only watch died, i've been using my mom's rusty dior watch or no watch at all most of the time.

Friday, July 23, 2010

these boots are made for strutting

...

kami beli boots ini ketika jakarta great sale kemaren. walau sudah menahan diri untuk tidak beli apapun buat si utun sebelum hamil besar (kecuali buku cerita), kami berdua tidak tahan. walaupun belom tau jenis kelamin si utun (terakhir di USG dia tutupin pake pahanya, dasar centil) kami berdua sepakat si boots bisa dipakai anak cowo atau cewe, membayangkan dia pake skinny jeans atau pun terusan bunga bunga pakai boots ini.. oooooo... suit suit..

picture taken from here

Sunday, July 18, 2010

dua langkah kecil berjalan bersama menapak...

. taman mini dan kereta gantung . motor kuping satu . nekat ke bogor naik motor dan menginap di butik hotel lucu di rooftopnya . hantu laut dan kirov sahabatnya . jacuzzi dingin . membaca testpack dan tak berhenti senyum . apotik dekat nhai . selasar sunaryo . taman hutan bandung . berantem besar kehujanan . berantem kecil . melihat layar lcd di puri cinere . minta turun dari motor . penasaran jalan cinere limo sawangan depok . ikan asin gabus sapu lidi . beli penggoda di factory outlet bogor . indie art wedding . baju sma . swoon & tidal . puskesmas jagakarsa . cires .

sangat sebentar tapi sangat banyak rasanya...
selamat setahun hari kita melangkah berdua deni
alhamdulilah sangat sayang

Monday, July 12, 2010

bowling...

yey!.. we bought the first item for the house. uhuh it's a bowl, been hunting for this thing... got it on mayestik, but we only bought two colors, yellow and fuschia. can't wait to serve some instant noodle on it. :D

Tuesday, June 29, 2010

making it happen soon...

...


When I get up in the morning, put the kettle on
Make us some coffee, say hey to the sun
Is it enough to write a song, and sing it to the birds
They'd hear just the tune, not understand my love for words

But you would hear me and know...
That I want to live this
I want to live
I want to live a simple life

I dreamed you first, but not so real
And every day since I found you, such moments we steal
Like little fields, we rub our hands
And hold our hearts between them

But will you hear me and know...
That I want to live this
I want to live
I want to live a simple life

Move on, move on, time is accelerating
Drive on, all night, traffic lights and one ways
Move on, move on parking violations waiting
Turn off the car, breathe the air, let's stay here

I'll kiss you awake, and we'll have time
To know our neighbors all by name, and every star at night
We'll weave our days together like waves, and particles of light

I want to live this
I want to live


MusicPlaylist
Music Playlist at MixPod.com