Tuesday, August 10, 2010

26 weeks and going...

...


perubahan signifikan 26 minggu...

1. perut sudah pamer
walau udah banyak yang bilang belom kliatan kaya 6 bulan, tapi ini sudah lumayan besar untuk ukuran yana. (tunggu saja sampai baca kenaikan berat badan). tapi yang pasti sudah tidak bisa lagi pakai celana, index bawahan saya kini cuman legging, rok dan celana hamil. bahkan kalo tidur, lebih enak pakai kaos deni. kalo pake kaos sendiri, pasti naik naik, paginya jadi masuk angin.

2. kenaikan berat badan
waktu periksa 3 bulan sampai 5 bulan, belum ada perubahan berat badan yang banyak, paling hanya 1 sampai 2 kilo yang naik. tapi waktu periksa 6 bulan kemarin, si dokter dewi sampe bilang.. wah enak makannya kayanya ya yan.. haiks.. naik nya 7 kilo saja! seumur2 belum pernah naik sampe segini banyak dalam 1 bulan, yah total total, dari pertama di isi utun sampe sekarang, sudah naik 9 kilo... kata dokter dewi masih boleh kok nambah 3 kilo lagi. deni yang diruangan dokter tersenyum-senyum menahan ketawa pas sampe tempat parkir langsung ngakak, masalahnya dia sudah komplain kalo kirov kok ga narik ya abis dimasukin bengkel pun, ternyata oh ternyata, dia tidak salah.. bawaannya saja yang berat.

3. kaki bengkak
tiap hari sebelum hamil pun saya lebih suka pakai sepatu sendal, sangat jarang pakai sepatu, jadi saya tidak tahu apa kaki saya sudah melebar atau tidak. saya sebenernya menolak kaki tuh bisa bengkak kalo hamil, masa sih. lalu sabtu kemarin saya pingin cari penganti sepatu merah saya yang sudah hampir hancur kena hujan, dan mencari sepatu yang lebih aman di little things she needs sebrang rumah. ada warna krem yang cocok dimata, bahannya empuk pula.. saya ambil nomer biasa saya.. 37, kok ga masuk.. 38, ga masuk juga, 39... ada yang salah nih.. okay den.. kayanya kaki saya sudah bengkak. :P bubar jalan saja yuk. lalu sambil makan saya pegangi mata kaki saya.. loooh kok udah ga ada lagi segitiga tulang yang biasa nangkring disana.

4. renta
tadinya saya paling sebal liat ibu bu hamil suka terlihat jalan kesusahan, kayanya seperti pemales gitu. jadi saya suka ga tau diri kalo gerak, padahal nenek saya dirumah juga sudah suka bilang, kamu ga bisa diem hamilnya ya. eh ternyata ke ga bisa dieman itu berasa banget sekarang. akibat ga bisa diem, kalo bangun tidur saya suka langsung bangun, padahal itu ga boleh, akibatnya otot belakang keseleo, badan saya ternyata sudah tidak kuat lagi menahan berat si perut. makanya kalo ibu hamil harus miring dulu sebelum naik dari tempat tidur. sekarang rasanya sepunggung, sepinggang sampai betis bawah, pingin dicopot dulu rasanya. kalo duduk pun sekarang mesti pakai bantal dibelakangnya, kalo tidak, sesak tertahan perut, dan akan susah payah berdiri. tulang tulang sekarang terasa semua kalo mau tidur. kalo jalan jalan pun saya cepat capek, tapi dasar ga mau diem, tetep aja dikerjain. abis itu pulang pulang... jompo. tinggal deni yang oles oles voltaren dan kasih bantal buat tinggiin kaki malemnya.. hihi.. (makasi yah den, mangaph istrinya bandel ga mau dibilangin)

5. gerakan si utun udah visible
dulu paling cuman kerasa aja pake tangan kalo dia gerak gerak, hanya duk duk.. seperti di sundul. sekarang bisa tiba tiba kliatan di permukaan perut, bahkan kadang lucunya seperti ombak besar, atau seperti paus yang lagi ambil napas di permukaan laut, jegluk... atau seperti 3 hari yang lalu dia jedak jeduk jedak jeduk.. kaya lagi menikmati musik didalem. :D

hanya untuk mengingatkan rasanya supaya tidak lupa kalo dia sudah keluar nanti...

2 comments:

  1. Hahahaha...rasakan!!!
    Ya begitulah..hamil itu rasanya jompo. Tapi sebanding dengan kejompoannya. Ah, aku senang melihat dirimu mlendung begitu.

    ReplyDelete
  2. mana kata monik bisa jadi ga ilang ilang tuh renta abis ngelahirin pun... but hey, i got boobies!

    ReplyDelete