Friday, March 03, 2017

menanam di ruang terbatas



udah berapa lama, saya ngincer banget taneman yang suka wara wiri di pinterest, namanya fiddle leaf tree, akhirnya saya tau kalau di sini namanya ketapang biola. panjang cerita.. sedikit berbaik hati sama satpam dan tukang kebun kantor, akhirnya saya bisa bawa pulang fiddle leaf tree ini ke rumah. saya emang ga gapai sih ngerawat taneman, seringnya taneman kalo di limo jadi mati, karena ga semept rawat pagi atau sore. tapi karena di kontrakan bisa punya waktu lebih banyak, saya masih sempat siram siram taneman abis anterin sali ke daycare.

kebetulan fiddle leaf ini agak baper, ga disiram dikit atau terlalu kena panas, dia kayak sedih, daunnya turun. tapi menarik sih, saya jadi ga sembarangan sama tenaman. karena tetangga pada seneng liat si fidlle leaf ini, saya jadi ditawarin tanaman rambat sama tetangga, lalu mama juga nyuruh bawa pulang tanaman kecil dari tante saya, lucu tanemannya kaya berbulu gitu dan warnanya gradasi. yah pokoknya singkat cerita kok saya tiba tiba jadi seneng taneman beneran (kalo dulu seneng kan ga berani beli soalnya takut ga bisa rawat). sebenernya tepat saya kecil banget, cuman di teras dan ga ada yang bertanah, ubin semua, jadi anggep aja kaya punya tanaman di apartemen. semua di pot.

karena beberapa kali saya cari di youtube cara ngerawat tanaman yang tepat, muncullah youtube ini di timeline saya.. mbak cantik ini merubah apartemen mininya jadi jungle, sama kayak saya, dia memulainya dari fiddle leaf tree. yah saya ga pengen same serame ini sih, tapi melihat teras saya lama lama bentuknya kayak gini deh kalo ga distop terima taneman. :P

Thursday, March 02, 2017

sali's first big stage


hari minggu kemarin sali akhirnya ikutan event tahunan sekolah narinya Gigi Art of Dance, namanya E-motions, kali ini judulnya "To a Better Home", mengingat tahun ini Gigi pindah ke gedung baru di pondok indah, selama ini lokasinya di radio dalam. juga Miss Gigi pendirinya baru saja kehilangan ayahnya ke rumah yang lebih baik. makanya kali ini rasanya E-motions sangat emosional buat Miss Gigi, ketika membuka acara saja Miss Gigi sempat tersedak tangisan. tapi tak lama dia balik menyemangati performer kembali.

buat anak umur 6 tahun, sebenernya ini lumayan berat buat sali. latihan tiap minggu, belom lagi tambahan latihan koordinasi, photoshoot, videoshoot, ada beberapa event yang sali ga ikut karena tepar panas dan batuk, sali sih kecewa, tapi kita harus juga strict karena kalo kami ikutin semua bisa bisa hari H sali malahan tepar.

weekend kami emang beberapa minggu ini keburu habis karena mesti anter sali buat persiapan e-motions, yah ga waktu yah ga uang. hihihi.. gimana juga kan ada baju, konsumsi, transportasi, yang harus jalan bareng. belom lagi ibu jadi make up artist dadakan karena semua fotosyut, rehearsal, gladi resik dan acaranya sendiri, sali harus full make up. dengan skill ibu yang sadayana, masih bisa lah ibuk...

buat sali performance ini penting banget, dia udah mimpi mimpi mau perform di stage barengan semua"Anak Gigi". sali performer paling kecil kayaknya selain kelas baby. tapi dia dapet part buat di depan. kalo gurunya bilang dia salah satu yang cepet ingat koreografinya, dan bisa diandalkan. dari pertama ikutan les nari sali udah sering denger kata e-motions, makanya begitu dia tau dia ikutan e-motions dia kegirangan. "bener ibu, aku ikutan e-motions?!" padahal partnya dia bentar banget dari seluruh acara, tapi siap siapnya sama aja rempongnya.

H-1 sali harus ikutan Gladi resik (blocking dan run through) , di tempat manggungnya nanti di taman ismail marzuki. dari jam 10 sampai jam 11 malam, dan besoknya dia harus standby lagi jam 10 pagi lagi. bayangin chaosnya mamak mamak di grup, karena anak anak piyik ibunya ga boleh masuk backstage, dan akses masuknya sangat ketat. jadilah kami sang ibu ibu ngemper di depan lift tanpa bisa liat anak anak lagi pada ngapain. serunya sih, kami jadi kenalan, kalo tadinya cuman kenal 1-2 orang aja, jadi kenal banyak, dan ngobrol banyak.. yah iyalah nungguinnya lebih dari setengah hari, udah dari seger sampe lepek. untungnya kita duduk deket dispenser air minum dan salah satu ibu bawa sekotak kue tradisional buat kami nunggu. waktu ini sali sempet muntah, untung aja saya sempet liat dia lari dari pintu backstage ke kamar mandi, saya kejar, katanya muntah dikit. saya kecewa sih semestinya mereka kasih akses buat 1 atau 2 ibu sebagai penunggu anak-anak kalo ada kejadian kayak gini. untungnya sali ga anggep masalah cuman muntah ditangannya aja, kayaknya dia masuk angin karena waktu makannya suka suka panitianya. kali kalo anak udah lebih besar masih punya tanggung jawab ama diri sendiri, kalo sepitil sali mah yang penting main lompat lompatan. dia sih bilang "kayaknya aku kebanyakan lompat lompatan, makanya aku muntah." tapi abis itu anaknya udah lari lagi nyusul temen temennya di panggung.

besoknya ketika hari manggung, sali cuman bisa kami drop di pintu jam 10.00 dibekali dengan backpack penuh bekel, minum baju ganti dan obat obatannya.. sali digiring ke gurunya buat masuk. udah abis itu saya dan deni ngalor ngidul aja di Taman Ismail Marzuki sampai shownya jam 02.00. lalu waktunya tiba saya dan deni pun masuk, saya dan deni beli tiket yang murmer di atas, soalnya lumayan juga tiket yang VIP. nanti aja deh kalo waktu perform sali udah mulai banyak, baru ibunya beli yang VIP :P

setelah beberapa performance sebelumnya oleh jagoan jagoan Gigi Art of Dance yang namanya G.O, dan cast musikalnnya, kelas sali muncul di urutan ke 7. performancenya digabung dengan dance moms dan baby hip hop. biar juga cuman setitik, saya bisa liat dia seneng banget dan sangat siap buat tampil di panggung, iyalah tiap hari selama 5 hari sebelum hari H, sali latihan 5 menit biar ga lupa. paid off ya sal! you did amazing! terakhirnya dia nari finale dengan 300 penari lainnya.. seru banget dia kayak jadi part of Gigi art of Dance.

setelah musik berhenti, kami orang tua boleh ketemu anak anak di depan panggung. saya dan deni langsung ke bawah, dan ngehambur ke sali. katanya "my heart was pounding so fast, everyone is clapping! everybody loves me!" bangga bener sama sali. waktu saya dan deni seumur dia masih mainan kue lumpur doang. dia, dia punya sesuatu buat dibanggain, punya sesuatu to be a part of, punya passion dan good at it. i'm so happy for you sali.. beberapa menit melukin sali dan bilang bangga dan sayang sama dia, bocah udah dipanggil balik ke belakang panggung buat show kedua. ibu dan abah juga disuruh clear stage. kami pun nungguin sampai mereka kelar jam 9 lalu pulang.



sebagai bagian e-motions dia dapet t-shirt e-motions, dan gelang 'i hope you dance' yang mau dia pakai ke sekolah, dia bangga jadi bagian dari Gigi Art of Dance. thank you Miss Suzy and Miss Gigi for being an inspiration for sali.. #ihopeyoudance


* kalo nyariin sali, sali yang baris paling depan, bajunya ungu (di sini lebih keliatan pink) kedua dari kiri, dikuncir 2. :)

nanti full performancenya bakal di upload ke channel youtubenya Gigi art of dance, nanti mau saya kasih link di sini, soalnya keren keren banget, apalgi terakhir ada showcase teachersnya yang kece banget.

Wednesday, March 01, 2017

mencoba mengurangi kopi instan (2)

ini postingannya buat tyka.. yang nanyain soal mencoba mengurangi kopi instan (maaf aku baru baca)... aduh kalo soal takaran aku juga kurang ahli. lagian sebelah meja aku ahli banget nih, malahan bawa moka pot segala ke kantor.. aku jadi malu kalo ampe ketauan dia nih.. :P aku sertain video dari youtube yang jadi acuan aku coba coba pake french press ya..



kalo dari asal asal aku yang sesuai selera aku aja.. aku mah kopinya kopi java arabica biasa aja, merk excelso ada beberapa jenis kopi sih sesuai selera ada juga yang house blend, tapi aku kurang cocok, di supermarket juga ada. biasanya ada tulisannya bubuk atau biji, kalo di gerai excelso biasanya bisa digilingin sama masnya, minta kasar yang medium, soalnya kalo sampai bubuk, bubuknya suka tembus di french press, sedangkan kalau terlalu kasar dia ga bisa maximal diseduhnya, karena setelah disiram air panas di french press cuman butuh 4 menit, lalu siap dituang. kalo lagi abis gajian alias beduit, aku beli blend tetangga-nya kopi tuku di cipete. aku juga belom berani beli kopi kopi dengan packaging bagus yang mahal itu.. lagian ini juga udah upgrade dari coffeemix. :D

kalo merk french pressnya kata temen aku sih mau murah apa mahal macam bodum, sama aja. kalo aku sih karena simpen di kantor resiko pecah sama OBnya tinggi, aku beli yang delicia keluaran ace hardware. harganya karena kemarin diskon ga sampe 100 ribu. tapi cita cita juga sih punya bodum warna putih, siapa tau ada yang mau beliin buat ulang tahun.. *kedip kedip

kalo untuk ukurannya, kalo buat sendiri, biasanya aku 3 sendok teh kopi, airnya secangkir. selama kita tunggu sampai 4 menit, aku tuang gula sachet sebungkus di cangkir, dan dua sendok teh creamer, kalo kamu suka lebih manis dan lebih creamy tinggal ditambah. sebenernya lebih enaknya pake susu diamond, cuman kalo di kantor ga ada kulkas yah apa boleh buat. kalo di rumah biasanya deni lebih suka pake susus kental manis, jadi ga perlu pake gula ato creamer lagi.

gitu aja sih.. semoga bisa bantu.. emang sih bikinnya agak rempong kalo percis kaya di referensi youtube di atas, aku biasanya ga pake preheated french press segala sih. dan tips kalo nyuci french press, tuang dulu air ke dalam french press putar sedikit supaya ampas kopi ga ada yang nempel ke bagian gelas, lalu tuang, dijamin ga perlu ngudek ngudek ampas yaang nempel di french press dan tinggal cuci. :)