lantai 2 di mandala 2*

1:29 AM


karena kemaren liat liat file dari hp lama. saya tiba di foto sali masih dibawah 1 tahun sedang main balon di kamar atas rumah mama. rumah kami bertiga, sebelum kami pindah. saya langsung flash back betapa nyamannya kami bertiga di sana. rasanya langsung mampir di hati saya. kalo inget rasa itu berat banget dulu mau beranjak dari rumah mama yang super nyaman itu. mau kemana mana dekat, tidak perlu bawa bawa sali naik motor setiap hari demi menitip, belum lagi lengkapnya fasilitas di rumah itu di kamar kami. belum lagi kebersamaan di rumah itu, dan obrol obrol lama kami di meja makan.

tapi ya, saya dan deni kan sudah janji. deni sudah minta saya dari tangan mama. keluar adalah wujud tanggung jawab kami berdua di depan mama. "untung"nya ibu saya bukan tipe yang bikin kami terlarut larut lama nyaman di comfort zone itu. bahkan anggia kemaren bilang, "hebat ya nyokap lo yan, dia kuat banget. kalo nyokap gw, masih yang maunya gw nempel terus sama dia." kami tinggal dan keluar dari rumah mama bukan tanpa konflik. justru karena ibu saya sadar, ini rumah tangga saya dan deni, dia memilih supaya kami pergi agar tidak memperbesar konflik.

yang mama, saya dan deni tuju ketika berpisah dari mama adalah kami mulai benar benar berpijak pada tanah. tau kemampuan, dan tau diri. mama bilang, "memang sekarang rumah kamu ga nyaman. tapi sedikit sedikit kamu berdua yang buat nyaman. memang rumah kamu belum lengkap, tapi kamu jadi tahu kekurangan." bikin keputusan, dan ambil resikonya. setelah 1 tahun lebih ini, saya dan deni memang masih merasa rumah kami jauh.. ihihi.. yah tapi itu kemampuan kami, dan itu juga resiko yang dulu kami ambil. dan pelan pelan apa yang mama bilang soal kenyamanan memang terbukti benar. kami memang masih seadanya, belum senyaman di rumah mama (yang emang ga nyaman lagi, soalnya begitu kami keluar, mama pastiin kita ga bakalan ngerasa nyaman lagi disana, dengan merubah kamar kami jadi kamar adik saya yang laki laki.. hihihi). walau dalam keadaan terpaksa kami masih suka menginap, yah masa ga tinggal lagi di rumah mama trus kami ngambek ga mau nginep lagi. tapi karena kondisi dalam kurung tadi kami jadi memang pingin pulang banget. haha...

makasi ya ma... yang udah ijinin kita memulai keluarga dengan ringan, dan tetap membiarkan kita tumbuh...

*saking nyamannya disana deni sampe ciptain lagu... lantai 2 di mandala 2 :P

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Like us on Facebook

recent posts