dilema tuan putri..

12:09 AM


"A lot of parents will do anything for their kids except let them be themselves. " - banksy 

deni selalu ingetin saya quote di atas. sali ternyata dalam periode princess yang parah, kaya ibunya sih :P. kita berdua ga nyangka karena mengingat perangainya yang jauh sekali dari lemah lembut seorang putri. bahkan sali sedang dalam periode ga mau pake celana jeans. saya dan deni sebenernya dilema banget, selama ini yah pastinya yang mengontrol pilihan barang barang sali ya kita berdua. selama masih bisa belokin baju polkadot kece kita bilang baju princess dia juga percaya.

sampai akhirnya dia bisa memilih sendiri, jadi ceritanya saya dan deni mau beliin dia sepatu keds, ada sepatu adidas biru yang lucu, dia suka waktu dia coba coba, tapi begitu dia liat sepatu ungu glitter bisa nyala, pilihan pun berbelok. entah ya.. kenapa anak kecil seneng banget sama sepatu nyala, beroda, atau berkilat. saya dan deni sudah bersikeras membujuk dia untuk pilih yang adidas, tapi namanya juga sali si kareh kapalo. saya langsung mikir, saya dulu juga pernah jadi anak kecil, yang meminta papa belikan saya sepatu LA Gear. jadi kami putuskan untuk setuju sama pilihan sali.. dia tampak bangga sekali dengan pilihannya.

lalu sali kan mulai masuk daycare bulan lalu, selama ini saya bawain dia tas canvas saja untuk perlengkapannya. terlihat tiap hari teman-temannya bawa tas sekolah. kami pun kepikiran untuk belikan tas sekolah buat sali, macam skip hop atau jansport (atau kanken.. amiin) tapi.. semua di sekolah pakai tas princess. saya dan deni dilema lagi. emang sih dia lagi kerajingan sofia, tapi apa kita mesti turutin maunya dia.

waktu saya sedang cari baju sali buat sekolah (daycare) kami melewati tempat penjual tas, bergelantungan lah di sana tas sofia dan frozen. deni penasaran, berapa sih harganya? eh ternyata ga mahal. gapapalah buat iseng iseng bikin anak seneng. kami pun mencari yang lumayan ga norak norak amat, beberapa toko kami liat ada kurang lebihnya. ada yang modelnya sederhana tapi ga ada gambar ambernya (sali suka amber). ada yang gambar amber, tapi warna hijau (pasti maunya pink atau ungu), ada yang pas, tapi gambarnya sofia jadi putri duyung. yah udahlah daripada maksa kami ga jadi beli.

lalu kami kembali lagi kesana lusanya buat tukar baju sali yg kekecilan (ga muat ukuran 3 tahun si sekel). kami pun kembali dengan dilema tas sofia..

deni: jadi beli ga?
yana: ga tau nih
deni: gw dilema nih, kaya gini bener apa engga sih, i want her to be kids her age
yana: iyah tapi apa kita setuju degan keseragaman itu, kalo cewe pake tas princess
deni: tapi dia pasti seneng kalo kita beliin itu
yana: lo yang seneng atau sali yang seneng?
deni: sali lah
yana: tapi kenapa lo yang excited? karena lo tau kan kalo lo punya power buat bikin dia seneng, jadi lo yang seneng atau dia yang seneng? hihihi
deni: iya sih, gw kebayang mukanya kalo ngeliat tas itu
yana: eh dimana ya toko tas tadi
deni: lah jadi beli?

yah begitulah argumen pasutri yang terlalu banyak menganalisa. akhirnya kami.. beli! kami pilihkan yang paling sali suka, warna pink, ada sofia dan amber, dan ada geretannya (oh tuhan, percaya ga sih yana ama deni bertransaksi beli ginian).

sampai rumah kami kasih sali, luar biasa senangnya sali.. dipandangin terus, minta beberes barang barang besok. leganyaaa... eh tapi "ibuk, ini kok sofianya gambar kartun dvd, tapi kok ambernya boneka?" waks ternyata kami kurang detail sedetail sali. tapi saya jadi tenang dia emang anak yang punya pilihan sendiri, bukan asal ngikut orang lain, bukan asal princess, dan bukan asal sofia.

waktu cerita tadi sama mama saya, "itu mah kamu banget, susah banget beliin kamu. ga mau diatur sama yang gampang." saya jadi inget, saya emang punya periode princess yang lebih parah dari sali, tapi waktu saya kelas 3 SD pernah mama saya udah beliin baju kembar sama adik saya, saya nolak. saya ga mau, saya ngotot hari ini pake kemeja flannel tangan digulung dan jeans. difoto sama mama saya dengan muka cemberut dan hati bangga luar biasa, hari itu hari fashion rebel buat saya :) jadi biar juga saya bakalan pusing sama pilihan sali nantinya, saya yakin dia mau perbedaan bukan keseragaman. :)


ini sali waktu akhirnya berhasil beli sepatu glitter ungu nyala nyala... gambar diambil dari instagram deni.

You Might Also Like

6 comments

  1. huwa huwa huwa huwaaa... menunggu saat-saat itu terjadi pada luna dan gue nggak suka princess dan (kayanya) enggak ada periode princess dalam hidup gue (adanya periode seneng pake baju penganten gembres-gembes) : )))))

    ReplyDelete
  2. Mbak, salam kenal yaa. Silent reader :D

    Aku juga mikir gitu mbak. Gak pengen anakku terlalu 'tokoh' minded, tapi karena di daycare, tiba-tiba tau juga "pademen" dan adeknya tau "pincess" -__-

    ReplyDelete
  3. Halo Mbak Yana..
    Salam kenal ya selama ini aku silent reader dan malu mau komen. Hihi. Akuh suka bgt mbak sama blog mu. Apalagi cerita-cerita tentang keluarga kecilnya. Bisa nyasar ke blog ini gara-gara dulu sering bgt cari referensi di internet waktu baru banget punya bayi. Eh malah jadi keterusan sampe sekarang. Terus up date ya mbak. Salam buat Sali, semoga periode princessnya cepet terlewati..:)

    ReplyDelete
  4. @wury semoga cepat kelar ini periode, solanya kalo ngikutin ibunya pake beberapa kali periode princess hihihi... ga lah wur, luna paling kaya titan, idolanya kece kece! :*

    @wifey halo mba, aku manggilnya apa nih :) iyah, kaya kalo dia masuk ke dalam lingkungan anak kecil semua ga tercegah ya, biar juga kita udah bilang ini cantik lo sali.. tetep aja udah kekeh sama pilihannya :)

    @anggi halo mba... makasi ya udah suka mampir, nambah temen baru nih :) amin amin... semoga cepet punya idola baru.. amal alamudin misalnya *emak ambisius

    ReplyDelete
  5. ah sali akhirnya ibunya negblog lagi hihihi,

    si biyu juga ada periode robot2an sih yan, kemaren sempet mw beliin tas bumblebee tapi trus inget gimana kalo tiap dia punya kesukaan selalu minta tas yang sesuai kesukaannya. akhirnya kami ga jadi beli, ahaha.. eh kejam gak sih? ;p

    ReplyDelete
  6. @tya tergantung pilihan orang tuanya sih, mau didik yang kaya apa.. semuanya ga ada yang salah dan kejam. pastinya ga selalu beli yang dia mau, kaya kalo kita pergi ke alfamart, dia ga selalu pulang dengan bawa permen atau coklat. tapi pada waktu waktu dia pinter, kita ngerasa perlu ngasih reward buat bikin dia happy. dan kalo pilihannya adalah tas sofia yang paling bikin happy, ya sudahlah... hihihi

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

recent posts