Thursday, July 10, 2014

eco co co co...

akhir maret lalu kami jalan jalan ke Eco Park Ancol. udah lama direncanain ke sana tapi deni dadakan ngajak kesana pas long weekend. biasa deh deni, cari penyakit. kami ke sana naik trans jakarta, taruh motor di blok m seperti biasa, lalu lanjut ke harmoni naik TJ. tadinya kami mau terusin ke ancol naik TJ, tapi ngeliat antriannya yang parah, kami ga tega sama sali, akhirnya kami nyetop taxi. untungnya kami dapet taxi yang tau banget daerah sini. jadi kami ga diajak macet macetan dari pintu depan ancol. kami diajak mutar ke kemayoran dan lewat pintu samping yg jauh lebih lancar. tapi yah namanya ancol di long weekend, udah kaya semut rang rang deket pohon rambutan. kami minta berenti di pinggir yang ada trotoar beratap, jadi pak supir taxi ga perlu ngantri demi masuk pintu karcis ancol. kami pun jalan kaki, sampai masuk area dekat halte shuttle bus Ancol yang gratis itu. menunggu shuttle bus untuk menuju ke Eco Park.

seluruh ancol padat dan panas terik, tapi begitu sampai di eco park, adem banget. kami jadi betah lama lama disana biar juga muka dan punggung udah merah semua. eco parknya sendiri gratis, tapi banyak fasilitas disana yang bisa disewa. kita bisa sewa mobil golf mini, yang saya lupa berapa tarifnya, soalnya udah lama banget :P kita juga bisa beli pelet seharga 5000 buat kasih makan ikan di sana. ada juga sewa perahu, atau sepeda tapi saya ga tau berapa tarifnya. sekitar pinggi jalan ada pondokan pondokan yang tadinya sepertinya buat jualan F&B, tapi mungkin kurang laku, jadi bisa buat kita rebah-rebahan. banyak juga yang bawa tikar, bawa rantang dan pinik keluarga disana. biar juga ga begitu luas, tapi eco park lumayan rapih, dan lucu buat alternatif jalan jalan. kamar mandinya pun lucu dan bersih, macam villa di bali pake semi outdoor gitu.

dari eco park, udah menjelang sore sebenernya. rencananya kami mau nongkrong di Ancol Beach City, makan sambil sali bisa main pasir. tapi begitu kami jalan ke arah Atlantic, terlihat sudah macet ga bergerak, waduh gimana ini cara kita sampai ke Ancol Beach City yang posisinya di ujung ancol gitu. kami nunggu di halte shuttle bus di depan pantai. tapi begitu 1 shuttle bus lewat kami ga boleh naik lagi, karena udah terlalu penuh. akhirnya kami jalan kaki sampai pizza hut. untung sali such a good sport, ga rewel, jalan sambil seru main main. sampai di pizza hut kami mau cari ojek, kami tanya ke tukang parkir. eh si tukang parkir malahan bilang, "sama saya aja bu ngojeknya, saya carikan teman saya satu lagi." walah bagus deh. kami langsung cuss melewati kemacetan ancol yang super rapet itu, dan sampai di Ancol Beach City.

saya ga punya foto fotonya disana soalnya hapenya keburu abis batre. di sana sali sempat main pasir, tadinya ga boleh berenang sama saya dan deni, tapi ga tega. dan lagi dia pake bilang "ini kan pantai abah, tempetnya orang berenang." okelah sali, boleh deh. seperti tebakan kami susah sekali ajak sali udahan berenang. udah pake berbagai cara bujuk rayu, akhirnya baru berhasil ketika matahari mulai turun. setelah mandi, kami ajak sali makan. karena kecapean karena terlalu banyak aktivitas, sali makannya lahap. seporsi nasi hainam abis bis ampe tinggal tulang belulang. lalu kami pun bertiga nongkrong-nongkrong ngopi sambil menikmati suasana pinggir pantai dengan pemandangan perahu perahu berlampu. sambil menghela napas.. gimana ini caranya pulang... stressss... hihihi...


2 comments:

  1. Ancol mah emang gak ada matinya ya mba..dari jaman kecil sampe skrg jadi tempat wisata wajib..hihi..tapi kekurangannya ya itu, public transportnya kurang oke..jadi agak pe-er untuk yang ga bawa kendaraan.

    ReplyDelete
  2. @Anggi sebenernya udah lumayan oke nggi... cuman pas aja lagi penuh. dulu pas masih pacaran aku beberapa kali naik busway yang langsung ke sana, turunnya langsung sewa sepeda, modal ktp doang, pulangnya pun gampang, buswaynya banyak. tapi kemaren emang pas cari penyakit aja, udah pasti kaya pepes teri didalem :) tapi ga pernah kapok sih ke ancol.. hihihi

    ReplyDelete