Tuesday, June 25, 2013

keuangan keluarga rachmat

okeh.. jadi awal bulan lalu saya dan deni berusaha disiplin sama keuangan kami. sekarang di akhir bulan sebelum gajian ini, alhamdulillah kami ga teriak teriak menunggu gaji datang seperti bulan bulan sebelumnya.


jadi begini senjatanya.
1. memastikan tau berapa penghasilan dan pengeluaran kita. jadi akhirnya saya beli buku keuangan keluarga rachmat. itu tuh, yang ga menarik banget, macam buku akuntansi biasa. disana kami blar blar-an melihat realitas keuangan kita yang habis habisan kami telanjangi. kenyataannya pedih. tapi yah itu kalau kami berdua mau sali sekolah bener tahun depan. kalo ga yah, buang aja deh tuh buku.

2. bikin pos-pos pengeluaran dan tabungan. jadi untuk mensiasatinya saya bikin pos pengeluaran bulanan, di amplop hitam berlaci seperti saran manda. disanalah pengeluaran seperti listrik, internet, dan kawan kawan. untuk tabungan, buat lagi tabungan extra yaitu tabungan tanpa atm, dan tabungan buat sali (kalo dalam kasus kami)

3. bawa catatan kecil di tas setiap hari. kita harus tahu penyakitnya kan kalo kita mau mengobatinya. jadi akhirnya saya minta saya dan deni mencatat semua pengeluaran harian di note kecil yang kami bawa masing masing. sebenernya kalo mau jujur, saya dan deni masih sering skip nulis nya. tapi karena masing masing ga mau jadi "tertuduh" dalam kebocoran keuangan keluarga. kami berdua jadi patuh ga jajan.

4. buatlah target. untuk kami sekarang targetnya ga gede gede, sali bisa sekolah, dan bisa nabung tiap bulan. supaya kalo ada emergency, kami ga ganggu keuangan yang ada. mungkin target nantinya kami akan tambah dengan liburan, dan beresin rumah :)

belum banyak dan belom mulai pake investasi segala sih, tapi ini tuh udah kemajuan banget buat saya dan deni yang super boros dan impulsif.

hasilnya...
1. kami ternyata bisa nabung lebih banyak dari yang diperkirakan.
2. kami jadi bisa beli barang atau sesuatu yang kami mau banget di akhir bulan. deni kemarin bisa nonton JRL, yang biasanya akhir bulan gini kami berdua kan ngehemat demi dua ratus 3 ratus ribu aja. saya? bisa beli overshaddow yang kebetulan diskon... ihiy!
3. kami bisa nonton berdua, tanpa khawatir bakalan kere akhir bulan.

jadi bulan depan.. kita frugal frugalan lagi.. :)

4 comments:

  1. horeee! selamat ya ibu dan abah sali, ayo semangat terus menabungnya :D

    klo dikluarga aku yang jadi polisi duwit itu pak suwami. thanks to kealergiannya sama mol dan kesukaannya sama masakan rumah (jadi susah banget klo diseret or diajak mampir buat jajan) hahaha

    ReplyDelete
  2. @tya terimakasih.. semoga berjalan lancar ya kedepannya :P

    bagusnya emang ada pihak yang aliran keras, jadi yang satu terpaksa ikut.. lagi usaha ini.. hihi

    ReplyDelete
  3. mbaaak, salam kenal dari silent stalker, ooops silent reader maksudnya :D

    meskipun masih belia alias dua puluhan, tapi seneng bgt deh baca tiap cerita yg mbak post di sini :)

    ikut seneng liat perkembangan dari hari ke hari, semacam ngliat fase kehidupan gitu deh mbak (padahal kenal sama mbak aja kagak, hehe) jadi ngerasa ikut bahagia aja gitu :)

    seenggaknya jadi bisa mulai belajar dan *siap-siap* ketika besok waktu buat saya udah dateng, hehe :D

    semangat terus yaa mbak!
    salam untuk si cantik Sali,
    salam dari Jogja :)

    ReplyDelete
  4. @mamamia hihi.. makasi ya, pake silent segala, sila sila komen kalo seneng ya. seneng juga, blog nya padahal cuman buat jurnal buat look back kalo nanti harinya sudah leawt, tapi kalo ternyata ada gunanya buat yang lain.. hamlilah.. salam dari sali di desa limo ;)

    ReplyDelete