sali ke sekolah alam

1:08 AM


beberapa waktu yang lalu saya sempat mampir ke sekolah alam, abis nemenin sali imunisasi. masih ada waktu sedikit sebelum ke kantor. saya dan mama nekat aja ke SAI, adik saya kebetulan lagi disana. okay posting sebelumnya emang saya udah agak judgemental ama sekolah alam disini. waktu kesana, saya dan mama sempat keliling, agak kaget juga sih anak anak ada yang keliaran aja, ga di kelas, main lumpur. ada anak perempuan yang ga pake alas kaki gelantungan di tali tambang, dengan kubangan air dibawahnya. lalu ketika kami ngobrol sama adik saya di saung saung, tiba tiba ada anak laki laki yang nyeburin kepalanya di empang. dasyhat syoknya sih emang. adik saya ketawa ketawa aja.. "anaknya ine febriyanti tuh ka.. sembarangan banget ya, tapi cakep anaknya." yah namanya juga sekolah alam. mata kita aja yang ga kebiasa.

saya, mama, dan adik saya monik (yang lagi nungguin anaknya sekolah) pun ngobrol di saung, tentang keraguan saya soal sekolah alam. adik saya sih orangnya strict banget. "yah tergantung sih kak, apa yang kakak mau di pendidikan sali. tapi emang sih aku akuin, sekolah alam disini bukan kaya green school bali. yang aku mau ketika masukin naima adalah, dia ga bosen sama sekolah, dan dia ga anti baca al quran. al quran itu biasa buat dia sehari hari. kebetulan semua itu terpenuhi sama SAI." tapi yah dia tau banget saya. "yah itu kan bukan kakak, kakak kan maunya beda lagi untuk sali." lalu saya pun cerita lagi soal, metode mengajar sekolah alam kok sama aja sama sekolah biasa tapi di luar kelas. lalu dia bilang "aku ga tau sekolah lain ya, tapi kalo disini metodenya spider web, jadi anak juga ga cuman ngafalin. dan sejauh ini aku tuh ngeliat banget guru gurunya naima itu pada sungguh sungguh banget soal kebersamaan belajar." nah begitu.. sedikit judgemental saya terjawab sama adik saya.

yah terasa banget sih waktu masuk disana ya bareng barengnya, dan senengnya anak anak di sekolah. kaya suatu dunia kecil yang baru sih waktu nyampe. kelas kelasnya kaya rumah panggung gitu, tapi entah kenapa, kebersihannya kurang. (saya masih suka kecewa ama tempat islami yang jorok, bersih kan sebagian dari iman, tapi jarang nemu tempat islami yang bersih) lalu mereka makan bareng waktu makan siang di kelas masing masing, dibagikan menu catering. karena sama sama gitu anak anak jadi makan beneran. saya yakin, kalo saya waktu kecil sekolah disana pasti seneng.

ini bundanya (adik saya) nih yang moto, masak sekolahnya ga kliatan... :|

You Might Also Like

2 comments

  1. Hi, Yana. Salam kenal.. Gue bbrp kali mampir blog ini, silent reader, dan ngerasa related banget sama cerita-cerita lo. Tentang rumah kecil, keluarga kecil, kirim-kiriman link keren sama suami, idealisme mendidik anak dengan segala keterbatasan, ya ampun, miriiiip. Hehehehe.
    Semoga Sali nanti dapet sekolah yang cocok ya...

    Sekali lagi, salam kenal :)

    ReplyDelete
  2. @icha ah salam kenal juga icha, your comment made my day. :) hihi... kadang gw suka ngerasa konyol untuk ngotot apa yang gw mau, akhirnya blog ini lah tempat curhatannya.. senangnya denger apa yang gw anggep penting, ternyata di tempat lain ada yang ngerasa sama. walau kadang bukan goody goody thought. well at least it's the truth :)

    dan dari sini ucapannya, semoga semua doa icha tersampaikan buat aruna.. :)

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

recent posts