Tuesday, January 17, 2017

mencoba mengurangi kopi instan..


kurang dari sebulan yang lalu, mantan teman kantor saya, mas ipoet, telah pergi meninggalkan kita. masih muda, kira kira hanya 2 atau 3 tahun dia atas saya, anaknya 2 orang masih kecil. saya kaget banget, dia itu anak band yang straight edge yang di tangannya selalu bawa itungan buat dzikir. orangnya cuek, suka asal, tapi taat, yang pasti dia baek banget, dan ga cenderung ga enakan. masalahnya ternyata ginjalnya sudah ga berfungsi, jadi harus cuci darah. mengingat dia ga peminum buat anak gaul, saya juga heran kenapa bisa. ternyata dia suka minum minuman kemasan, soft drink, teh manis botolan, dan kopi instant. saya jadi inget saya dan dia suka ngeledekin temen kantor lain yang peminum kopi beneran, bukan kopi bencong kayak kami. "kopi tuh mesti manis, pake susu, kalo bisa pake es, ya ga yan.." trus dia ngajakin toss.

terus terang saya langsung mikir banyak. saya dan deni sangat tukang jajan, apalagi deni. ga suka bawa bekel minum, kerjanya beli minuman kemasan di jalan. di kantor saya pasti stok kopi instan, bahkan teman saya semua juga pada tau, kalo minta kopi instan ke meja yana. sebulan pasti saya beli stok kopi instan buat di rumah dan di kantor tiap belanja bulanan. pagi sebelum jalan saya ngopi, sampe kantor, jam 10 saya ngopi lagi, lalu satu cangkir lagi ketika jam 3. setelah mas ipoet saya mikir, kasian juga ya ginjal saya. saya juga bukan peminum, atau perokok. tapi masalah saya selalu kurang minum.

makanya saya berniat mengurangi kopi instan, dan minuman kemasan. saya bukan peminum kopi tubruk makanya bagi saya minum kopi ada ampasnya itu ganggu banget. temen sebelah saya itu penggemar kopi akut, kalo ke kantor bawaan alat alat dan jenis kopinya satu container sendiri. dari alat yang sederhana sampe yang pake torch segala. yang paling simpel memisahkan ampas dan rasanya lumayan maximal adalah french press.

akhirnya mulailah niatan untuk minum kopi beneran. sebenernya minum kopi gini sih tetep mesti diimbangin banyak minum air putih. tapi kadar gula dan krim atau susunya bisa kita takar sendiri, dan kalau kopinya udah enak (saya pake yang paling mudah dibeli aja kok.. excelso yang dimana-mana ada) ga perlu gula dan krim yang terlalu banyak juga udah nendang.

saya beli french press kecil yang buat satu cangkir buat di kantor, dan satu french press besaran buat ngopi berdua deni di rumah. dengan modal liat youtube saya udah gapai lo bikin kopi yang enak. malah kata deni saya udah bisa bikin house blend yang ga kalah sama tuku.. azek..

gak kok, ga buat gaya gayaan gak minum kopi instan lagi, buat biar bisa kontrol kadar gula, dan pengawet aja. :)

pic taken from pinterest

2 comments:

  1. Mbak Yana, jika ga keberatan & ada waktu luang, mungkin bs nulis lbh lanjut ttg perjalanan meninggalkan kopi instan? Hehehe. Aku jd terinspirasi juga nih krn Mamahku addict kopi sachet. Pengen tau, mbak pake kopi hitam merk apa & takarannya bagaimana. Sama merk french press nya

    ReplyDelete
  2. hai tyka... aku bikin postingan aja ya buat kamu, ga banyak info sih. cuman lebih detail aja. :)

    ReplyDelete