...

2:24 AM


WARNING: tulisan ini bakalan annoying

dari kemaren kemaren kalo diajak diskusi soal mobil murah saya bawaannya pingin ngebacok orang. kenapa? karena setahu saya yang protes mobil murah itu pemilik dan pengguna kendaraan pribadi. bukan pemakai kendaraan umum seperti saya. mereka bilang semestinya kendaraan umum yang diperbaiki, walaupun mereka ga bakalan naik kendaraan umum (walaupun bilangnya eh gw pake kok kendaraan umum kalo di singapur. yah lo ga mampu transport lain kalo di sana nyet). mereka panik mobil murah akan memenuhi jalanan nanti. mereka pinginnya.. lo lo pada naik deh tuh transportasi umum yang udah bagus, biar gw bisa pake jalanan dengan lowong.

saya dan deni sendiri tertarik sekali dengan mobil murah, sejak saya ikutan pitchingnya tahun lalu. impian saya dan deni ga muluk, punya mobil murah buat bawa sali jalan sabtu minggu, cuman biar dia ga naik motor lagi. bukan naik kelas jadi warga bermobil.

lalu deni cerita kalau ahok punya solusi unik buat masalah ini, jalanan berbayar. saya belum dapet youtube ahok tentang mekanisme ini. tapi menurut deni kira kira seperti ini. kendaraan pribadi wajib membayar 50ribu setiap kali ke jalan protokol. 50ribu ini akan masuk ke dana transportasi umum. jika dengan 50ribu jalanan tetap macet maka akam dinaikkan menjadi 100ribu. maka diharapkan transportasi umum akan gratis dengan dana ini.

trus saya bilang sama deni, gimana kalo kasusnya kaya ahmad dhani, yang mampu kasih mobil dan supir buat tiap anaknya dan mampu membayar 100ribu setiap hari. deni bilang, berarti dia orang kaya luar biasa. di tiap negara juga ada pastinya orang kaya luar biasa. nah untuk kelas menengah ngehe ini lah yang mengira mereka mampu pake mobil padahal secara status sosial belum. tentunya PR jokowi dan ahok masih banyak dalam memperbaiki transportasi umum, apalagi di jalanan non protokol.

jadi biar juga orang mampu punya 10 mobil dia harus mau membayar konsekuensinya. buat saya dan deni jadi masih punya kesempatan memiliki mobil murah dengan konsekuensi mau membayar biaya rekreasi ini sabtu dan minggu.

jadi warga kelas menengah ngehe.. welcome to the club... *merentangkan tangan


You Might Also Like

6 comments

  1. lagi kesel bu...sama, saya herannya kenapa org miskin ga boleh punya mobil nyang katanya tambah bikin macet jalan...nah ono di garasi rumahnya..satu org satu mobil kaga dipermasalhkan..bukan kah itu, biang keladi kemacetan jugq..bukan? hehe jadi curcol-salam kenal y bu

    ReplyDelete
  2. Nasib dan pendapat kita sama. Memang banyak orang yang secara finansial mampu punya mobil tapi secara sosial belum mampu. Ya, seperti HP-lah. Haha.

    Mereka yg berkomentar seperti yang lo tulis itu nggak kepanasan-kehujanan bawa anak naik motor. Atau nggak pernah bingung kalau ada acara penting agak jauh untuk naik motor tapi uang taksi ngepas.

    ReplyDelete
  3. "nah untuk kelas menengah ngehe ini lah yang mengira mereka mampu pake mobil padahal secara status sosial belum"

    hahahaha jleb. Lebih jleb mikir sudah kelas menengah secara spending dan lifestyle, padahal....lalalalala

    Gw malah kebalik, yan, traffic kuningan saat pulang edan, makanya gw kalau ditawar bawa mobil ke kantor, gw mending naik ojek atau ngangkot, pilihan lebih cepat untuk pulang. Apesnya kalau ujan doang.

    Kemarin gw dengar interview desi anwar dengan petinggi nissan, gw tadinya mikir penjualan mobil pertahun di indonesia itu uda gila angkanya... kenyataannya masih rendah. Masih rendah dibanding brazil dan negara lain, apalagi dibandingkan china hahaha *yaeyalah

    Artinya infrastrukturnya harus dibenerin!

    Semua berhak beli kendaraan pribadi, murah atau mahal, asal bisa tanggung jawab saja..as in, gak murah mantainancenya, gak murah bensinnya, ga murah bayar parkir di mall (ini kok curhat?) haha

    ReplyDelete
  4. @annida salam kenal juga... sebenernya kalo yang punya mobil banyak serta garasinya, pastinya sudah punya kemampuan untuk bermobil. tapi yang kebanyakan aku liat, kaya di depan rumah mama, rumah semua di petakan di dalem gang, tempat parkir ga punya, akhirnya malahan jadi pake jalanan buat parkir, dan ngorbanin space warga lain. haduh nih yang bikin pusing.

    @manda nah begitu maksudnya...

    @nisha ga lah nis, lo bisa bilang kebalikan karena lo punya keleluasaan punya mobil, dan bisa memilih. brazil dan cina bukannya sama aja macetnya sama jakarta?
    nah itu dia nis, usaha untuk bikin orang merasa naik mobil itu mahal sudah banyak, tapi tetep aja semua mampu bela belain membayarnya. kecuali extra mahal. hanya keterpaksaan lah yang akan membuat mereka pindah ke transportasi umum.

    ReplyDelete
  5. hahaha... gue selalu tertarik kalo ngebahas soal kelas menengah ngehek. bbrp waktu lalu jalan pagi ke cluster mewah di deket rumah, ... idih mobil berderet tapi gak punya garasi. belom lagi mereka2 yang seharusnya pakai pertamax tapi masih pake premium.

    kelas menengah pencitraan kelas atas. di situ ngeheknya.

    :p

    ReplyDelete
  6. @wury i know right! polesan di luaran oke, tapi kenyataannya.. ga ah takut nyebut. :P

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

recent posts