Monday, May 27, 2013

menang belakangan

dulu waktu kelas 3 SMA, saya dengan bangga bilang saya mau ambil desain komunikasi visual. ada pria pengganggu hidup saya yang mencibir saya (kami berdua sama sama suka menggambar). gini katanya "ngapain sih lo yan ngambil dkv, ngambil sekolah sih gambar, gambar mah hobi." saya balas "atleast, i didn't lie on what i wanna do, it's my passion, it's the path i choose". saya balas mencibirnya karena dia ambil hukum.

sepupu saya dulu ga seberuntung saya bisa milih design. padahal dia tukang gambar marvel terjago yang pernah saya temui. tepat waktunya dia memilih kuliah, ayahnya meninggal. dia terpaksa memilih sekolah negri, pilihannya pun harus di toleransi, pokoknya harus bisa masuk negri kalo tidak ya tidak kuliah. sepupu saya ini mengalah, dan memilih meteorologi & fisika kalo ga salah. pokonya bukan pilihan favorit. akhirnya dia pun menjalanin pengorbanannya setelah lulus dia bekerja sebagai peneliti, sampai akhirnya mendapat pekerjaan di universitas nanyang di singapur. kemarin saya dapat kabar dia akan kuliah lagi untuk gelar Phd di sana :)

ayah saya juga dulu punya cerita yang sama, berkat doktrin yang sama oleh keluarganya. kalo ga ITB, ga kuliah. dia pun mengorbankan jurusan tekhnik sipil di IKIP yang sedang dijalaninya. dan mengambil ulang kuliah di ITB dengan jurusan geodesi. geodesi gitu? apapula itu. bagusnya ayah saya pintar, dia bahkan sempat jadi asisten dosen. dan diajak proyek proyek pemerintahan sama dosennya. sampai akhir dia sendiri berani sedirian mengambil proyek. ayah saya dulu yang bikin pemetaan irigasi sepanjang jawa. bayangkan nyali dan reward besar yang dipegangnya.

teman saya yang diatas gimana, terakhir ketemu dia sedang antar anaknya sekolah naik mobil eropa. dia memang sekarang jadi corporate lawyer.

kalo dia ngeliat saya sekarang, pasti dia sedang menari tarian "told you so" ala grace. dia benar kerja kreatif ga dibayar mahal. baik di visual atau pun tulisan. kerja kreatif macam advertising atau majalah mungkin rasanya bergengsi banget. shooting, photoshoot, online, offline, grading. ketemu director. kadang kalau beruntung, shooting di luar negri. padahal itu semua kan biaya produksi bukan juga lari ke dompet kita. bukannya ga bersyukur sama penghasilan saya. tapi gini deh prbandingannya bos saya ga mungkin gajinya sebesar seseorang yang setara dengan posisinya di pihak klien. bos saya ga mungkin bisa beli rumah di pondok indah, pak klien bisa. beda kalo ngomong bos expat ya :)

saya ngobrol ngobrol ama teman kantor saya selvy, dia designer grafis. gini sel, kita tuh menang di depan. bangga ga sih pas bilang, lo kuliah apa? DKV.. dibanding lo bilang ekonomi atau hukum atau teknik minyak, lebih keren ga sih rasanya. hihihi..

dia bilang, bener juga yan. suami gw juga ambil kuliahnya asuransi. bayangkan membosankannya. sekarang dia enak, dicari cari headhunter, karena bidangnya jarang. sekarang dia udah 6 bulan magabut. dia kerja kalo ada proyek, bisa pulang ontime. dengan gaji yang lebih besar dari kita yang kerja mpot mpotan disini. hihihi.

menyesal dengan pilihan saya? ga juga sih, tapi andai saya tau ini bisa memberi sali kesempatan-kesempatan lebih baik, saya mau melakukan pengorbanan-pengorbanan tidak keren itu. :)

2 comments:

  1. Yaan, i'm still thinking creative people di advertising agency itu keren! Quick confession, gw dulu ngeliat anak DKV itu keren banget dan sempet pengen banget jadi Copywriter trus jadi Creative Director. Lulus kuliah, apply ke most advertising agencies tapi sayangnya gak ada satu pun yg lolos, even cuma interview pun :(.

    Menang ato kalah, cuma hati kita yang ngerasa, aehh sok bijak bener yak hihi...

    Btw, yg jago gambar marvel itu Yudha? #barutau

    ReplyDelete
  2. keren ga nutup bayar awning, bikin dapur dan uang pangkal sekolah sali des :P. udah bener deh ga jodoh ama agency. aku juga kepengin banget deh lompat ke client side. kesejahteraan lebih terjamin, kerja keras lebih ada hasilnya. ga picing mulu, dicolongin idenya mulu, apalagi kalo client ga ngerti agency fee *kemudian jadi curhat. kalo sekarang sih becandaannya aku sama deni, pokoknya sali ga boleh masuk dkv atau sastra... hiahaha.. emak bapaknya ehois. kalo mau kawin sana ama anak pejabat baru minta kuliah lagi. hihihi...

    iyah des, itu yudha.. dia jago banget, dari kecil kirain dia yang bakalan jadi animator atau designer. tapi kayanya dia ga lost interest ama design stuff sih, kemaren pas kisini dia kasih buku interior dan buku cupcake buat hias hias rumah kita, manis ya ;)

    ReplyDelete