queen bee and the nerds

8:25 PM

kemarin sahabat SD saya posting foto album sekolah kami di Path, entah sadar atau tidak dia temenan sama queen bee sekolah (yang saya aja gak pede buat temenan satu sosmed sama dia). bersamaan dengan posting itu dia bilang kalau masa SD itu masa tergelap hidupnya. worse times, but she deals with it. waktu sahabat saya itu tiba di SD kami, dia memang gendut, keriting, pakai kacamata. target paling empuk buat bully anak anak populer di sekolah kami. begitu liat postnya saya langsung syok... satu dipikiran saya "bunuh diri". apalagi beberapa saat kemudian, si queen bee menulis komen dipostnya.. dan bilang kalo mulut anak kecil ya jaman dulu suka sembarangan.

okelah mungkin queen bee tau kalo perbuatan mereka dulu gak baik. tapi sungguh mereka ga tau dampaknya bagi anak kecil yang dia peduli cuman omongan temen temen sekolahnya. untungnya sahabat saya ini sudah cukup dewasa dan ga panikan kayak saya, dia jawab dengan tenang, dan bikin queen bee paham kalo joke biar juga iseng, nyakitin.





sebelum sahabat saya itu masuk jadi anak daerah yang pindah di kelas 5, saya udah duluan jadi korban bully. gak kayak sahabat saya itu, saya pertama masuk sekolah jadi kaum yang diterima. saya bahkan sahabatan sama salah satu anak populer. sampai kelas 3, saya tiba tiba "diputusin" sama sahabat saya (si anak populer) itu. saya sendiri gak pernah tau kenapa, saya gak pernah ditunjuk-tunjuk atau dikata-katain sama anak anak sekolah.. cuman saya tau diri aja, mungkin karena saya kurang kaya. sekolah saya memang sekolah swasta yang orang tuanya harus berduit buat masukin anak sekolah di sana. tapi kan di atas yang berduit ada yang paling berduit. yang anak mentri, cucu presiden, yang punya restoran fast food internasional, dan para pengusaha yang namanya selalu ada di majalah. ada beberapa moment awkward yang harus saya lewatin, kaya diundang ulang tahun, atau ngerjain tugas kelompok, tapi cuman jadi hantu.

gak dibully verbal aja udah bikin saya shut down selama 2 tahun. 2 tahun saya gak punya temen. sampai mama saya dipanggil, karena guru saya mikir kalo orang tua saya mungkin punya masalah di rumah. sampai akhirnya sahabat saya itu datang ke sekolah kami, saya jadi punya teman. bersama beberapa teman lain yang kebetulan sekitaran bangku kami. kami nerds, geeks, apapun sebutannya di sekolah itu kalo liat saya, sejak saya gabung sama pack itu. kami tetep temenan sampai SMP, kecuali yang pindah sekolah ke SMP lain. semua cerita ini mama saya sama sekali gak tau. padahal mama saya gak kerja, dan kami deket banget. mama saya baru tau cerita ini waktu saya cerita pas kuliah... dia tau kalo saya gak main lagi sama anak populer, tapi dia pikir karena waktu aja yang misahin kita, bukan karena saya didepak.

9 tahun (ditambah 2 tahun di TK) di sekolah itu memang pelajaran sosial yang paling brutal di hidup saya. saya gak nyesel dan gak nyalahin orang tua saya karena masukin saya sekolah di sana. bahkan saya sekarang bersyukur jadi lebih ngerti prilaku sosial dalam pertemanan, khatam bahkan. saya dan teman teman saya yang lulusan sana itu paling jeli menganalisa maksud dan tujuan orang dalam pertemanan. biarlah orang dengan berbagai taktik membuat citra, kita paling transparan melihatnya. kami tidak naif.

biar juga saya gak mau sali ngalamin apa yang saya alamin, saya tetep mau dia peka dan tidak salah menilai teman. yang pasti saya gak mau masukin sali ke sekolah saya dulu. walaupun masalah sosial ini gak terhindari di kehidupan sali, semoga saya cukup peka dan tau, dan mengganggap masalah pribadinya penting, cukup penting buat sharing ke ibunya.

You Might Also Like

2 comments

  1. I kinda can relate to this story. cuma bedanya, gue ini semacam si queen bee itu yang dulu suka dengan mudahnya ngebully anak lain (.__.)
    gue pernah melakukan refleksi diri seputar kelakuan waktu kecil dulu.. and I wrote it in my blog, somewhere. sepertinya kelakuan itu disebabkan oleh rasa insecure, kurang perhatian (punya adik baru), dan nggak punya role model yang 'bener.' penyesalan yang dirasain emang nggak sampai membuat gue melacak kembali 'korban2' bully gue dulu sih.. tapi yang jelas bikin merasa malu sama kelakuan diri sendiri jaman dulu.

    tapi di sisi lain, gue juga ngerti banget gimana rasanya nggak nyaman, nggak pede saat tubuh sendiri. "growing pains," indeed.
    anyways, thank you for writing this, Yana.

    ReplyDelete
  2. riskaaa... ih udah lama banget tuker pikiran. ahaha.. iyah, namanya peer pressure umur segitu tuh bener bener ya, lebih lebih daripada umuran sekita sekarang. makasi sama sama riskaa...

    ReplyDelete

Popular Posts

Like us on Facebook

recent posts