Tuesday, August 24, 2010

titipan si uni

akk.. mereka sudah sampai...



jadilah kemaren kira kira bulan lalu, kalap gara gara liat kalo ikea bisa PO di twitter. tapi ikea malaysia, kurang lengkap dan kurs yang dikasih penjualnya rada mahal, lalu intip intip ikea singapur, trus bandingin harga ternyata lebih murah yang di singapur. trus ym-in si uni yang tinggal disana, kurs dollar singapur berapa sih? yang akhirnya malahan dia nawarin beliin di ikea sana, lagian dia mau pulang bentar lagi, ihiy!

dari 8 item yang dipesan akhirnya cuman dapet 4, soalnya yang lain lagi out of stock, tapi aku tetap bahagia... lumayan.

kata si uni nanti abis lebaran aku pulang lagi kok na, kalo kamu mau titip lagi bilang aja ya, asal masih masuk koper, uni angkut lah.. waaa...

Monday, August 23, 2010

dream a lil dream

...

these pictures are tooooo cute... pingin bikin buat si utun.


a very nice idea from Adele Enersen

Thursday, August 19, 2010

Cires.. bukan Cireng ato Cilok

...

ingat saya berteriak november lalu

metode yang berhasil lagi

alhamdulillah.. pagi ini kami mendapat kabar baik, sudah bisa akad kredit tanggal 25. lega rasanya. rejekinya si utun pastinya.

saya dan deni sebetulnya tidak menyangka akan bisa punya rumah secepat ini, mungkin perkiraan kita, dalam waktu 3 tahun menikah, barulah kami bisa punya rumah, seperti kakak dan adik kami. namun saya dan deni mungkin berkesempatan lain, lagipula kondisi kami berbeda dengan mereka. walau mama saya sudah dengan lega membiarkan kami tinggal di lantai atas, tetap saja ada rasa segan untuk lama lama di sana. sejak ditinggal almarhum papa, mama harus mencari penghasilan, saya dan deni di sana walau bisa membantu sedikit pasti memberatkan dia. jadi kami berdua merasa ingin secepatnya keluar dari rumah mandala. maka tahun lalu saya dan deni bikin janji, bikin due date kapan kita punya rumah.

sebelum uang terkumpul, kami berdua memberanikan diri untuk jalan-jalan melihat situasi pasar, berapa sih rumah yang kira kira kita mampu. waktu yang bersamaan adik saya juga sedang mencari rumah. kalau lihat harga yang rumah yang didatangi adik saya dan ipar, rasanya misi tak mungkin kita punya rumah. maklum tabungan mereka lebih karena sudah 3 tahun menabung. tapi saya dan deni sih optimis santai, kita pun jalan jalan mencari lokasi yang mungkin tidak semahal yang dilihat adik saya, kami pun melihat sekitar lingkungan teteh-nya deni. saya suka sekali sebenarnya komplek teteh, tapi disana sudah penuh.

sampai akhirnya kita menemukan rumah idaman kami, memang sih tidak sempurna. banyak kurangnya, tapi entah kenapa saya dan deni suka sekali dengan rumah itu, apalagi harganya... hihihi.. pas sesuai kantong, tapi tidak terlalu kecil. luas bangunan 38 m2, luas tanah 90 m2, modelnya pun tidak aneh aneh, 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, dapur, ruang tamu dengan langit langit yang tinggi. sudahlah akhirnya kita tetapkan pilihan, dan mulai menabung, sambil melihat opsi lain.

sebenernya karena phk saya lah yang malahan bikin saya dan deni punya kesempatan ini, hihihi.. lumayanlah pesangonnya kami tidak menyangka. tapi ketika pesangon yang dicicil selama 3 bulan akhirnya genap ditangan kami, kami mendapat kabar gembira lain. saya hamil. kabar yang kami tidak sangka sangka, karena kami tidak pernah ngoyo soal ini. bahkan kami berpikiran, punya rumah dulu, biar nanti dia enak, keluarnya di rumah sendiri. :). kabar gembira memang, tapi sayangnya kami berdua tidak didukung dengan fasilitas kantor yang bisa membantu, jadi biaya harus kami tanggung sendiri. berarti, kami harus siap siap biaya persalinan untuk 8 bulan kedepannya. dengan ini, kami pun menomor 2 kan rumah. sudahlah, nanti saja kita pikirkan lagi ketika si utun sudah keluar.

lalu adik saya pun akhirnya mengambil rumah, bukan main ingin rasanya merasakan apa yang dia rasakan. sampai akhirnya dia menyentil saya, "masa sih ka, dengan penghasilan kaka dan ka deni berdua, ga mampu nabung buat persalinan, dan cicilan rumah, kan dp-nya sudah ada. aku aja single income." katanya enteng. lalu saya dan deni cek dan ricek lagi, berapa 'harta' kami. kalau menurut perhitungan memang cukup, alhamdulillah.

lalu kami berdua iseng lagi, mampir ke rumah impian, sebelum berkunjung ke rumah teteh. tanpa disangka harga yang per januari kami lihat tiba tiba ada promo. langsung berasa bisa lega kantong kita kalo begini, sangat lebih dari cukup kalo kita berdua mau menabung untuk persalinan. alhamdulillah double.

yah singkat cerita, kami pun memutuskan mengambil, dan melaksanakan proses KPR ke bank. lucu juga, karena belum pernah, kami berdua cukup deg-deg-an waktu interview di bank, namun karena riwayat bank kami berdua bersih, dan keterangan dari kantor lengkap, maka lancar saja. beberapa minggu kemudian yang dengan senewen kami tunggu, kami pun dikabarkan lulus kpr. minggu minggu berikutnya kami rajin sekali melihat perkembangan si rumah impian. ini terakhir kami berdua berkunjung kesana.

masih jauh dari selesai, tapi sudah mulai kelihatan
selamat datang, nanti kami jamu kalau sudah selesai

kalau sudah bisa akad, bearti rumah sudah hampir siap pakai, masih banyak yang mau kami tambah tambahkan, maklum karena tipe rumah sederhana, dapur masih di luar. lalu rencananya saya dan deni mau menambahkan tempat cuci jemur, dan teras belakang buat duduk duduk. tapi pelan pelan saja, kami tidak buru buru, menunggu utun keluar dulu. baru kami sekeluarga memulai hidup baru, saya insyaallah mau beneran jadi istri buat deni, belajar masak dan bikin rumah nyaman buat suami dan anak saya. amiien.. semoga...

Tuesday, August 17, 2010

give me the chills...

...



aren't this SMEG fridge adorable, it would be lovely for our kitchen. :D
dapurnya aja belom punya dinding, mau beli kulkas lagi.. hahaha

pictures taken from design mom and casa sugar

Sunday, August 15, 2010

ketika 30 tiba

...


selamat hari jadimu bocah, kini angka 3 sudah menempel di depan, sudah waktunya jadi apa yang kamu mau, teruskan ceritamu, tak usah pikirkan apa yang lain bilang, yang penting kini cuma kita, aku, kamu dan dia, juga pondok labu dan mandala... yana sayang deni

*senang bikin kamu bahagia malam kemarin

Friday, August 13, 2010

Tuesday, August 10, 2010

26 weeks and going...

...


perubahan signifikan 26 minggu...

1. perut sudah pamer
walau udah banyak yang bilang belom kliatan kaya 6 bulan, tapi ini sudah lumayan besar untuk ukuran yana. (tunggu saja sampai baca kenaikan berat badan). tapi yang pasti sudah tidak bisa lagi pakai celana, index bawahan saya kini cuman legging, rok dan celana hamil. bahkan kalo tidur, lebih enak pakai kaos deni. kalo pake kaos sendiri, pasti naik naik, paginya jadi masuk angin.

2. kenaikan berat badan
waktu periksa 3 bulan sampai 5 bulan, belum ada perubahan berat badan yang banyak, paling hanya 1 sampai 2 kilo yang naik. tapi waktu periksa 6 bulan kemarin, si dokter dewi sampe bilang.. wah enak makannya kayanya ya yan.. haiks.. naik nya 7 kilo saja! seumur2 belum pernah naik sampe segini banyak dalam 1 bulan, yah total total, dari pertama di isi utun sampe sekarang, sudah naik 9 kilo... kata dokter dewi masih boleh kok nambah 3 kilo lagi. deni yang diruangan dokter tersenyum-senyum menahan ketawa pas sampe tempat parkir langsung ngakak, masalahnya dia sudah komplain kalo kirov kok ga narik ya abis dimasukin bengkel pun, ternyata oh ternyata, dia tidak salah.. bawaannya saja yang berat.

3. kaki bengkak
tiap hari sebelum hamil pun saya lebih suka pakai sepatu sendal, sangat jarang pakai sepatu, jadi saya tidak tahu apa kaki saya sudah melebar atau tidak. saya sebenernya menolak kaki tuh bisa bengkak kalo hamil, masa sih. lalu sabtu kemarin saya pingin cari penganti sepatu merah saya yang sudah hampir hancur kena hujan, dan mencari sepatu yang lebih aman di little things she needs sebrang rumah. ada warna krem yang cocok dimata, bahannya empuk pula.. saya ambil nomer biasa saya.. 37, kok ga masuk.. 38, ga masuk juga, 39... ada yang salah nih.. okay den.. kayanya kaki saya sudah bengkak. :P bubar jalan saja yuk. lalu sambil makan saya pegangi mata kaki saya.. loooh kok udah ga ada lagi segitiga tulang yang biasa nangkring disana.

4. renta
tadinya saya paling sebal liat ibu bu hamil suka terlihat jalan kesusahan, kayanya seperti pemales gitu. jadi saya suka ga tau diri kalo gerak, padahal nenek saya dirumah juga sudah suka bilang, kamu ga bisa diem hamilnya ya. eh ternyata ke ga bisa dieman itu berasa banget sekarang. akibat ga bisa diem, kalo bangun tidur saya suka langsung bangun, padahal itu ga boleh, akibatnya otot belakang keseleo, badan saya ternyata sudah tidak kuat lagi menahan berat si perut. makanya kalo ibu hamil harus miring dulu sebelum naik dari tempat tidur. sekarang rasanya sepunggung, sepinggang sampai betis bawah, pingin dicopot dulu rasanya. kalo duduk pun sekarang mesti pakai bantal dibelakangnya, kalo tidak, sesak tertahan perut, dan akan susah payah berdiri. tulang tulang sekarang terasa semua kalo mau tidur. kalo jalan jalan pun saya cepat capek, tapi dasar ga mau diem, tetep aja dikerjain. abis itu pulang pulang... jompo. tinggal deni yang oles oles voltaren dan kasih bantal buat tinggiin kaki malemnya.. hihi.. (makasi yah den, mangaph istrinya bandel ga mau dibilangin)

5. gerakan si utun udah visible
dulu paling cuman kerasa aja pake tangan kalo dia gerak gerak, hanya duk duk.. seperti di sundul. sekarang bisa tiba tiba kliatan di permukaan perut, bahkan kadang lucunya seperti ombak besar, atau seperti paus yang lagi ambil napas di permukaan laut, jegluk... atau seperti 3 hari yang lalu dia jedak jeduk jedak jeduk.. kaya lagi menikmati musik didalem. :D

hanya untuk mengingatkan rasanya supaya tidak lupa kalo dia sudah keluar nanti...

...


kalau saja saya dan deni lega rejekinya,
alangkah enaknya bisa bela beli ini buat si utun..
akh berkhayal saja


kate spade diaper bag, tommee tippee closer to nature, boon squirt, ikea gulliver highcair, baby bjorn plate and spoon, ikea fabbler 3 piece cutlery set, johnson's natural skin care, hoppop bato+ & donut, tommee tippee bath ducks

Monday, August 02, 2010

another time


i am absolutely in love with this watch, it's a double wrap, cappucino leather unisex perfect for my hands watch, but since it's Hermes, it would'nt be a reasonable thing to buy... range price about US$ 1,700 to US$ 2,100... huft.. i'm just looking for a look-a-like. since my one and only watch died, i've been using my mom's rusty dior watch or no watch at all most of the time.