Wednesday, March 02, 2016

ngopi ngopi dikopi...




saya dan deni suka ngopi. ga perlu dibuat buat, bahkan mungkin perlu dikurangin. kita berdua itu tipe yang makan itu bukan big deal.. kita berdua bisa makan yah padang aja, yah warteg aja, abis itu ngopi.

ngopi udah bagian dari hubungan saya dan deni dari awal, bahkan kita kopdar pertama juga di olala pasaraya, walaupun abis itu deni saya ajak bertualang jakarta :). ngopi is just who we are. eh kok jadi kayak posesif gitu ya.. engga gini maksudnya, saya dan deni bukan jadi suka ngopi buat bahan sosmed atau apalagi cuman buat identitas blog saya. gak setiap ngopi mesti difoto sih, bahkan kadang waktu ngopi tanpa foto itu waktu ngopi yang paling nyenengin.

waktu pacaran baru setahun, saya dan deni sempet tiap minggu hunting tempat baru. deni emang doyannya nemuin tempat ngopi baru yang masih sepi, (bahkan gak ada orang lain) dan bisa ngobrol sama baristanya.



bahkan ada coffeeshop di jalan fatmawati yang pas kita dateng itu hari pertama dia buka, namanya blumchen coffee. barista yang juga roasternya waktu itu, seneng diajak ngobrol soal kopi, namanya mas anto. sampai sekarang kita masih suka hubungan sama dia sosmed. waktu kami mau merit, saya bilang ibu saya, catering terserah mama deh, yang penting ada kopi. waktu itu sebenernya saya dan deni pingin ada pojok blumchen di nikahan kami. tapi waktu nanya harga cateringnya blumchen kami kayaknya ga budget. jadi kami batal pake blumchen dan milih kopi yang disediain catering aja. waktu kita main ke blumchen setelah menikah, mas anto liat cincin di jari kami berdua. lalu dia bilang, "hoalah, buat kalian berdua toh.. tau gitu kan saya aja yang buka stand. harga temen lah." ah.. mas anto.. biar juga gak kejadian udah seneng banget dipikirin gitu. sekarang blumchen udah pindah ke tengah kota, dan mas anto udah bosen jadi karyawan dan bikin tempat ngopi sendiri di kampungnya.

setelah nikah, emang mesti curi curi waktu buat ngopi berdua, atau yah palingan ngajakin sali. sali juga udah tau banget ritual kami ini. kalo diajak ngopi yah kadang anteng kadang rusuh. kalo lagi cuman mau nikmatin kopi dan haha hihi aja kami biasanya ajak sali. tapi kalo lagi butuh banget cerita, kami berdua aja. waktunya tentunya harus yang menyesuaikan dengan sali.

sekarang tempat ngopi udah semakin banyak, dan sebenernya kita berdua ga ngerti kopi yang enak itu gimana, lagian kan saya dan deni bukan peminum kopi item. semua tempat ngopi sebenernya kita telen.. hihi.. mau kopitiam kaya yakun kaya, kopi gaul, atau kopi warung, bahkan kopi sacchet. kopi yang saya dan deni lagi suka banget itu.. piccolo latte nya woodpecker coffee sama ice salted caramelnya d'journal. ealaaaah mainstream bet.. maap tapi lidah kami memang lidah bencong, biar juga sok sok-an minum kopi yang lain, paling engga 2 bulan sekali (atau lebih) kami temu kangen sama kedua kopi ini.


No comments:

Post a Comment