Thursday, August 21, 2014

sali pulkam ke cihideung...

liburan lebaran kemaren, kami ajak sali ke kampung nenek. ini tahun pertama kami ga skip ikutan rombongan dari pondok labu. sebenernya kalo semua sedang sehat, setiap tahun keluarga ibu silaturahmi ke bogor. tapi deni ga pernah tega bawa sali naik mobil dengan keadaan ga nyaman berjam-jam dengan kondisi macet lebaran. tapi saya maksa minta ijin ke deni, soalnya sali belom pernah ketemu keluarga neneknya di kampung cihideung itu. lagian kita pernah ajak sali naik angkot 3 jam demi camping di batu tapak, kenapa juga ga ikutan trip sama keluarganya sendiri. :)

akhirnya kami pun ikutan, pagi pagi kami dijemput aki ke rumah, karena mereka mau lewat parung juga, kami ga ikutan ngumpul di pondok labu. jadilah, aki, nenek, mama umi, kakak miko, om alex, tante yanti, abah ibu dan sali berangkat dengan minibus yang disetirin si akang. let's go to cihideung!

di cihideung sali disambut sama keluarga nenek, yang mukanya MIRIP SALI SEMUA! hihihi.. jadi ini toh the petak face origin. kami pun duduk duduk sambil silaturahmi, yang kebanyakan ngobrol sih aki sama nenek, dengan roaming bahasa sunda, kitanya cuman he eh he eh doang. sali bosan cuman liat nenek nenek pada ngobrol, diajakin abah sama kakak miko ke kandang ayam, ada kandang ayam potong di sana yang bukan main-main, ada 9000 ekor ayam, kebayang deh baunya dari kejauhan ^^.

makan siang kami dimasakain makan seger dari kebon, sayur asem sambel dan ikan asin, lahap deh makannya semua :). agak siang kami jalan jalan ke rumah neneknya nenek yang dulu, tapi ternyata kami ga bisa turun lagi, rumahnya sudah tertutup rumah rumah lain, sungainya yang dulu jernih dan lebar, kini hanya selebar got, sawah ga ada yang garap, cuman jadi tempat tumbuh ilalang. kami pun berbalik dan naik ke atas, di kampung ini ada semacam tujuan wisata masyarakat sana buat liat lembah, semacam puncak nya gitu. tapi kami ga turun dan foto, soalnya kakak miko takut jurang :P

selesai dari sana aki ama nenek mau istirahat, namanya juga sali, bosen, dan ga mau istirahat. jadi kami saya, deni dan sali, berencana naik angkot ke cinangneng, sebelah kampung ibu ada tempat wisata budaya, Kampung Wisata Cinangneng. katanya sali bisa main sama kerbau, nanam padi, dan belajar kebudayaan sunda. tapi sampai sana ternyata mereka hanya julan tiket paket yang seharian, masalahnya kami sampai sana sudah jam 3, rugi kalo ga ikut semua kegiatannya yang lumayan mahal. tapi sali udah keburu kentang rasanya berharap ada hiburan. di sebelah kampung cinangneng ada kolam renang umum namanya tirta ayu. aduh kami sebenernya mengeryitkan dahi pas liat kedaan kolam. tapi sali kan ga ngerti juga, yang dia rasa kepanasan, dan yang dia liat air. rasanya tega betul ga ngebolehin dia nyebur. yah udah lah, dengan bismillah.. berbahagialah sali...

setelah puas mendinginkan diri, kami pun dijemput aki lagi, langusng jalan ke jakarta. sali udah capek, dan tidur dijalan yang kebetulan macet banget, baru pangun di parung. yey! tinggal dikit banget rumah sali. seru yah sali pulkam, sayang kita ga sempet foto bareng pas pulang, soalnya kan sali ngacir duluan ngangkot. taun depan kita pulang kampung oma uyut yuk! bukareh 2015!



2 comments:

  1. ohh ternyata sali urang bogor yah, aku pernah deh maen ke daerah ciampea sini, desa banget yah enakk

    ReplyDelete
  2. iyah ti, sali sebelah sunda sebelah padang ^^

    ReplyDelete