Monday, September 26, 2011

butuh papa

waktu pindah rumah sudah dekat sekali. sebenernya saya rada rada stress, bukan karena mesti hidup di tempat kami sendiri. tapi lebih ke persiapan kelengkapan rumah. saya ga ngerti soal bangunan sama sekali, begitu juga si mama. soal tukang, soal pompa, soal septic tank, soal saluran air, soal listrik, soal cat, soal kunci, soal rumput, soal tanaman dan lain lain. saat seperti ini saya butuh si alm. papa.

sejak dari lahir sampai sekarang, selama di keluarga risman djamil, kami sudah pindah rumah 8 kali, 5 diantaranya si papa bangun dari nol (walau makin lama makin kecil :P). dia tau persis kondisi prima sebuah rumah sampai layak ditempati. kalo dia masih ada, pasti saya sudah kena marah berkali kali. tapi rumah pasti beres sama dia.

saya ga bisa deket secara emosional sama si papa, tapi kalo soal material dia paling cepat, tangguh, dan jago. emang itu caranya dia untuk nunjukin dia kepala keluarga. kalo masih ada dia, pasti saya tinggal terima beres sambil diomel omelin dikit. :P

sayangnya kami ga sempet kena omel, dan masih dalam kebingungan. *nyengir. wish us luck pa! semoga papa ikut seneng, biarpun banyak ga lengkapnya rumah kita. jauh dari rumah pertama papa XD

No comments:

Post a Comment