Wednesday, December 29, 2010

sali berkunjung ke rumah kakak naima

...
karena si sali tiba tiba keluar sebelum tanggalnya, jadi lah si ibu belom berkunjung ke rumah si bunda yang baru pindahan. akhirnya long weekend kemarin si sali berjalan jalan ke rumah bunda monik , kakak naima dan pak de alvin.

liat kaka naima sudah menunggu kita di depan sambil main pasir..

sepedanya kakak naima yang lagi berjemur

hihihi.. berasa rumah sendiri ya.. nanti kita pindahan juga

panas diluar.. enakan dipangku ummi

dapur mungil si bunda lucu ya.. ibu juga mau yang kaya gitu

sampe kita mau pulang kaka naima masih aja main panas panasan
dadah kakak nai...

Thursday, December 23, 2010

asi dilemma

...

saya sudah niat pingin asi ekslusif seperti keberhasilan adik saya kalo kelak nanti punya anak. maka waktu hamil saya siap siap, gimana caranya biar bisa mewujukan cita cita ini, tanya tanya, baca baca... cari pompa yang sesuai karena tau nanti akan meninggalkan bayi untuk masuk kerja. semua alat asi sudah saya lengkapi, beli botol ASIP, juga termasuk benerin kulkas, agar tidak khawatir kulkas rusak ditengah jalan.

waktu melahirkan saya minta di IMD biar sali nanti bisa merangsang air susu keluar, dia pun dengan pintarnya mengisap. begitu juga 3 hari berikutnya ketika yang keluar masih colostrum. sebulan saya dirumah pemberian asi lancar, cuma sempat berkurang sehari karena saya malas makan, habis itu saya langsung cari cari daun katuk, dan makan yang banyak. kalo asi kurang, sali rewel luar biasa.

selama cuti yang hanya 30 hari itu, saya berhasil memompa ASI 19 botol, rasanya sudah banyak sekali waktu liat kulkas atas hari terakhir saya cuti itu. ternyata asi hanya bertahan 4 hari saja, selama saya kerja, sali bisa minum 4 sampai 5 botol. sedangkan ketika ngantor saya hanya sempat memompa sebanyak 2 botol, paling banyak 3. waktu 1 bulan memang tidak cukup untuk menyetok asi.

waktu mama saya bilang, ga mau di campur formula na? saya langsung sensi. sebenernya saya kecewa pada diri sendiri, kenapa sih ga bisa. saya tetep ngotot asi ekslusif, malahan jadinya nyalahin si mama, karena dia kasih susu-nya kebanyakan. tapi kalo cuman 3 botol yang dikasih, sali rewel sampai semalaman, nyusu sama saya jadi marah marah, dan ga mau lepas lepas.

akhirnya deni bilang, apa ga mau coba opsi lain? ditambah aja yan, kan lo tetep bisa nyusuin kalo ada deket dia, dan terus pompa, tapi kalo asinya kurang, ditambah susu formula. akhirnya saya pikir pikir lagi. soalnya kalo saya senewen takut kurang stok-nya, mompa jadi ga tenang.. akibatnya susu jadi sedikit yang keluar.

saya pun menyerah, asi ekslusif hanya bertahan 40 hari saja. tapi saya ga mau lepas semuanya. kita kasih dia susu formula maximal 2 botol sehari, sisanya asi, yang dipompa, atau menyusui langsung.

alhamdulillah sali doyan dan ga alergi susu formula, dan tetep doyan asi saya, tanpa perlu beli susu yang mahal. saya pun lebih tenang memompa, dan mencari jadwal yang enak buat mompa. pertama, pagi habis bangun tidur, 2 kali di kantor, sekali lagi ketika sampai dirumah.

sudah ibu usahakan sebisa mungkin, andai punya waktu lebih, mungkin bisa.. maaf ya sali, ibu ga bisa kasih kamu asi eksklusif.

Tuesday, December 21, 2010

...

berhubung suami baca blog saya...
suami saya mau ini buat ulang tahun.. :)
ama isinya juga ya

Monday, December 20, 2010

yes.. am talking to ya


sebulan pertama kami masih bingung, kok tidur, mimik, tidur, mimik, kapan mainnya ini... tapi sekarang. kami bingung kapan tidurnya. kaya wiken kemaren. dia menolak tidur, maunya main terus bahkan marah kalo diangkat. matanya melotot seolah olah ga mau ketinggalan. suaranya sudah sedikit sedikit keluar dengan kalemnya.. ou.. ou.. sambil mengoyang goyangkan tangannya.. kalo udah ngobrol.. bisa anteng sampai satu jam. :)

Thursday, December 16, 2010

Wednesday, December 15, 2010

...
my sister made this steam bolu for her daughter's birthday yesterday..
look at this cute traditional cupcake!

Happy Birthday NAIMA

...

Tuesday, December 14, 2010

Dahayu Sali Rachmat

waktu mulai deket sama deni, saya ditengah kebingungan membuka pintu atau tidak buat deni. saya pernah bilang.. namanya deni rachmat.. titik. dibandingkan nama saya yang dicantik cantikin, dihias hias.. isyana natalia risti, sepertinya seperti apaaa gitu bentuknya... tapi ini deni dengan i, diikuti dengan rachmat, saja. liat betapa sederhana doa orang tuanya.

saya ingin doa yang seperti itu untuk anak saya nanti..

sebulan pertama mengandung saya sudah rajin cari cari nama, dimana mana, di buku bayi, di internet, di nama tokoh di film.. tapi ga ada yang cocok. satu lagi saya ga suka nama yang berakhiran ia, dan huruf aneh seperti z, atau q, atau, v.

lalu deni lagi ngarang tulisan sambil buka buka thesaurus. lalu ketemu kata kata yang aneh, tapi artinya bagus.. humm ini aja buat nama anak ya...

pertama kami bertemu dengan kata SALI, artinya tegar. lalu kami cari kata kedua, yang kedua kami inginnya tidak terlalu berat karena arti sali sudah berbeban, maka kami pun bertemu dengan DAHAYU, artinya cantik. disambung dengan nama belakang deni, RACHMAT. maka doa sederhana kami buatnya adalah anak cantik yang tegar anaknya pak rachmat. :)

ada nama cowo yang kami simpan, nanti saja kalau kami punya rejeki anak kedua laki laki.. hihi

Monday, December 06, 2010

sali can't wait...

memang benar, bayi dalam perut bisa mendengar...

saya dan deni sedang jalan-jalan di pim malam itu, bertemu dengan teman kuliah deni, deden, dan istrinya ulfa, tanpa tahu kalau paginya kita berdua sudah jadi abah dan ibu dari bayi perempuan.

paginya saya bekerja seperti biasa, hari itu hari terakhir berkantor di kuningan surganya jajan selama hamil. kantor saya pindah ke jakarta barat, di jalan panjang. jam 2 internet sudah mati, anak anak kantor ngungsi ke anomali, saya karena sudah janjian sama deni tidak ikutan nongkrong. akhirnya karena mulai bosan ga bisa online, saya pun cabut dari kantor. nyetop taxi dan meluncur ke pim. karena deni cukup lama, saya mondar mandir pim 1 dan pim 2 (ini yang kayanya mempercepat bukaan).

lumayan lama kita ngalor ngidul ngobrol sama deden dan ulfa, kami pun pulang jam 10 malam. waktu jalan pulang di motor, sekitar pom bensin arah ke terogong, perut saya tiba tiba kencang sekali. lebih kencang dari biasanya dede menendang. saya spontan bilang auw.. deni bertanya, kenapa yan? saya spontan jawab.. kayanya kontraksi den.

tapi setelah itu, tidak ada kontraksi lagi.

saya dan deni seperti biasa, sampai rumah tidak langsung tidur, kami main internet dan ngobrol ngobrol di kamar. lalau jam 11 perut saya kencang lagi, seperempat jam kencang lagi, begitu terus sampai jam 12 malam. jam 12, saya dan deni membangunkan si mama. karena saya bingung, usia kandungan kan baru 37 minggu, belum waktunya untuk melahirkan, prediksinya jatuh pada tanggal 4 - 16 november.

akhirnya kita bertiga jadi bangun dan ngobrol ngobrol diluar sambil ngemil. kontraksi pun maju jadi 10 menit sekali, sampai akhirnya 5 menit sekali. jam 1 saya buang air kecil, dan terlihat flek. langsung kode dari si mama, yak kita brangkat ke rumah sakit.

karena baru 37 minggu, saya dan deni belum packing. padahal siangnya di kantor, saya ngeprint list barang barang yang harus di bawa buat si mama, apa, dan bayi, tapi si list memilih untuk ngumpet malam itu, yang bikin saya dan deni, masukin apa aja yang inget detik itu ke dalam tas hitam yang sudah saya siapkan. dan kami pun berangkat.

ketika sampai di rumah sakit, karena sudah malam, kita lewat UGD. lalu langsung ke poli kebidanan, disana si bidan sudah siap menyambut saya. ternyata sudah BUKAAN 4. humm.. ternyata selama jalan jalan di pim saya sudah bukaan toh. si bidan bilang.. ah palingan subuh juga kluar nih... cepet lah..

tapi jam 7 bukaan belom nambah juga, kontraksi masih bisa di ceritain.. gini nih ma sakitnya tuh naik naik naik, kenceng. mama saya hanya tertawa, itu namanya belom, kalo kamu ga bisa cerita lagi, mulai mulai cari cari yang bisa diremes, baru namanya kontraksi. little did i know, she was right. akhirnya jam 8 saya di infus. reaksinya langsung gas pol, semua yang mama bilang benar, saking ga kuatnya saya sampe bilang.. sakit den, sakit ma.. deni bantuin dengan mijitin punggung dan ingetin ambil nafas. mama saya cuman bilang.. iyah emang begitu kalo ngelahirin, sambil elus elus kaki saya yang saya tekan ke ujung tempat tidur, sambil menahan sakit.

jam 10 akhirnya bukaan sampai di angka 9, luar biasa sakitnya. rasanya pingin ngeden tapi ga boleh. akhirnya saya dibawa ke ruang bersalin. denga 2 bidan, deni pun ikut... si bidan bilang, pak tarik kursi aja. deni bilang gapapa sus, sya berdiri disini aja.. si bidan, yakin pak? nanti kalo liat darah trus ga kuat, kursinya ga bisa jalan sendiri lo.. hihihi...

makin lama rasa sakit dimana mana menekan, sampai akhirnya dokter dewi datang, saya pun akhirnya boleh mengedan... untungnya deni ikut senam hamil.. saya bisa dengan bangga bilang.. deni sangat membantu saya melahirkan. karena dia aktif ikutan senam hamil, dia yang ingat semua yang bidan bilang, soal nafas dan posisi yang bisa menenangkan sambil elus elus dan sun sun saya, karena dalam keadaan sakit seperti itu, saya ga bisa inget apa apa, dan percaya aja ama omongan orang demi rasa sakit berkurang. dan tak lama.. hanya 30 menit, dia meluncur keluar, menangis dengan keras.. lalu langsung ditaruh di dada saya untuk inisiasi menyusui dini... saya tak tahan akhirnya nangis.. sampe pingsan karena kecapean.

mulai di dalam perut deni sudah membisikan pada si utun, bantu ibunya waktu keluar ya.. kita usaha sama sama.. padahal saya sedang bingung mau cuti kapan kalo dia mesti keluar pertengahan november, padahal cuti hanya 1 bulan. ternyata dia dan tuhan lebih punya waktu dan rencana, dia lahir tepat 30 oktober. waktu yang pas, tidak ada hari yang terbuang demi waktu saya bersama dia. alhamdulillah, kamu denger yah utun... tak sabar juga kamu ketemu kita ya, sama!

beberapa saat setelah lahir, ibunya masih pengsan.. :P