sali can't wait...

1:54 AM

memang benar, bayi dalam perut bisa mendengar...

saya dan deni sedang jalan-jalan di pim malam itu, bertemu dengan teman kuliah deni, deden, dan istrinya ulfa, tanpa tahu kalau paginya kita berdua sudah jadi abah dan ibu dari bayi perempuan.

paginya saya bekerja seperti biasa, hari itu hari terakhir berkantor di kuningan surganya jajan selama hamil. kantor saya pindah ke jakarta barat, di jalan panjang. jam 2 internet sudah mati, anak anak kantor ngungsi ke anomali, saya karena sudah janjian sama deni tidak ikutan nongkrong. akhirnya karena mulai bosan ga bisa online, saya pun cabut dari kantor. nyetop taxi dan meluncur ke pim. karena deni cukup lama, saya mondar mandir pim 1 dan pim 2 (ini yang kayanya mempercepat bukaan).

lumayan lama kita ngalor ngidul ngobrol sama deden dan ulfa, kami pun pulang jam 10 malam. waktu jalan pulang di motor, sekitar pom bensin arah ke terogong, perut saya tiba tiba kencang sekali. lebih kencang dari biasanya dede menendang. saya spontan bilang auw.. deni bertanya, kenapa yan? saya spontan jawab.. kayanya kontraksi den.

tapi setelah itu, tidak ada kontraksi lagi.

saya dan deni seperti biasa, sampai rumah tidak langsung tidur, kami main internet dan ngobrol ngobrol di kamar. lalau jam 11 perut saya kencang lagi, seperempat jam kencang lagi, begitu terus sampai jam 12 malam. jam 12, saya dan deni membangunkan si mama. karena saya bingung, usia kandungan kan baru 37 minggu, belum waktunya untuk melahirkan, prediksinya jatuh pada tanggal 4 - 16 november.

akhirnya kita bertiga jadi bangun dan ngobrol ngobrol diluar sambil ngemil. kontraksi pun maju jadi 10 menit sekali, sampai akhirnya 5 menit sekali. jam 1 saya buang air kecil, dan terlihat flek. langsung kode dari si mama, yak kita brangkat ke rumah sakit.

karena baru 37 minggu, saya dan deni belum packing. padahal siangnya di kantor, saya ngeprint list barang barang yang harus di bawa buat si mama, apa, dan bayi, tapi si list memilih untuk ngumpet malam itu, yang bikin saya dan deni, masukin apa aja yang inget detik itu ke dalam tas hitam yang sudah saya siapkan. dan kami pun berangkat.

ketika sampai di rumah sakit, karena sudah malam, kita lewat UGD. lalu langsung ke poli kebidanan, disana si bidan sudah siap menyambut saya. ternyata sudah BUKAAN 4. humm.. ternyata selama jalan jalan di pim saya sudah bukaan toh. si bidan bilang.. ah palingan subuh juga kluar nih... cepet lah..

tapi jam 7 bukaan belom nambah juga, kontraksi masih bisa di ceritain.. gini nih ma sakitnya tuh naik naik naik, kenceng. mama saya hanya tertawa, itu namanya belom, kalo kamu ga bisa cerita lagi, mulai mulai cari cari yang bisa diremes, baru namanya kontraksi. little did i know, she was right. akhirnya jam 8 saya di infus. reaksinya langsung gas pol, semua yang mama bilang benar, saking ga kuatnya saya sampe bilang.. sakit den, sakit ma.. deni bantuin dengan mijitin punggung dan ingetin ambil nafas. mama saya cuman bilang.. iyah emang begitu kalo ngelahirin, sambil elus elus kaki saya yang saya tekan ke ujung tempat tidur, sambil menahan sakit.

jam 10 akhirnya bukaan sampai di angka 9, luar biasa sakitnya. rasanya pingin ngeden tapi ga boleh. akhirnya saya dibawa ke ruang bersalin. denga 2 bidan, deni pun ikut... si bidan bilang, pak tarik kursi aja. deni bilang gapapa sus, sya berdiri disini aja.. si bidan, yakin pak? nanti kalo liat darah trus ga kuat, kursinya ga bisa jalan sendiri lo.. hihihi...

makin lama rasa sakit dimana mana menekan, sampai akhirnya dokter dewi datang, saya pun akhirnya boleh mengedan... untungnya deni ikut senam hamil.. saya bisa dengan bangga bilang.. deni sangat membantu saya melahirkan. karena dia aktif ikutan senam hamil, dia yang ingat semua yang bidan bilang, soal nafas dan posisi yang bisa menenangkan sambil elus elus dan sun sun saya, karena dalam keadaan sakit seperti itu, saya ga bisa inget apa apa, dan percaya aja ama omongan orang demi rasa sakit berkurang. dan tak lama.. hanya 30 menit, dia meluncur keluar, menangis dengan keras.. lalu langsung ditaruh di dada saya untuk inisiasi menyusui dini... saya tak tahan akhirnya nangis.. sampe pingsan karena kecapean.

mulai di dalam perut deni sudah membisikan pada si utun, bantu ibunya waktu keluar ya.. kita usaha sama sama.. padahal saya sedang bingung mau cuti kapan kalo dia mesti keluar pertengahan november, padahal cuti hanya 1 bulan. ternyata dia dan tuhan lebih punya waktu dan rencana, dia lahir tepat 30 oktober. waktu yang pas, tidak ada hari yang terbuang demi waktu saya bersama dia. alhamdulillah, kamu denger yah utun... tak sabar juga kamu ketemu kita ya, sama!

beberapa saat setelah lahir, ibunya masih pengsan.. :P

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Like us on Facebook

recent posts