Thursday, November 12, 2015

disiplin uang

jadi.... beberapa tahun yang lalu saya dan deni berusaha displin uang dengan buku akuntansi, dan metode amplop. tapi seiring waktu, ketidakrajinan, dan ketidakpraktisan metode tadi. kami jadi ga lanjut, dan keuangan kita makin berantakan. apalagi pengeluaran kita bertambah dengan kebutuhan kost dan daycare sali. rasanya karena butuh banget waktu itu, kita udah ga mau mikir nabung lagi. dan yah udah kita pasrah aja, yang penting cukup tiap bulan.

bahkan tabungan kita jadi kepake untuk kebutuhan kebutuhan emergency. belum lagi bonus tahunan, dan uang thr. rasanya entah, lenyap aja gitu kayak angin, padahal kita ga beli beli barang yang major gitu. karena kami masih punya cita cita punya mobil, dan pendaftaran SD sali itu tahun depan, saya bilang ga bisa nih den kita harus mulai atur.



saya pun tanya sana sini, gimana sih sebenernya ngatur keuangan buat pasangan menikah. soalnya ya, waktu saya single dan gaji saya ga sebesar sekarang kok saya ngerasa lebih bisa nabung dan kontrol keuangan sendiri. bahkan bisa jalan jalan, beli barang idaman, tanpa perlu nunggu bonus.

oke jadi kebanyakan temen saya, yang kebanyakan pria bilang, "uang gaji sih langsung setor ke istri yan. nanti gw dikasih uang dompet aja, yah kalo uang sj, atau uang bonus yah gw boleh kelola sendiri." oh gitu ya.. lalu saya bilang "bukan gimana gimana gitu, gw tuh suka ga tega kalo ngambil uang dia dan dia dikasih jajan doang, dia kan yang capek kerja." lalu teman saya jawab "yah sama sih istri gw juga dulu gitu, tapi percaya deh, uang lebih kekontrol kalo gitu." trus saya tanya lagi "trus perhitungannya gimana? pake pembukuan?" teman saya jawab lagi "kalo istri gw bikinin excel-nya di komputer, jadi pengeluaran dan pemasukan langsung keliatan balancenya, dan kalo misalnya gw target mau beli apa gitu misalnya, yah berarti gw mesti nabung sekian." oh tidak! mampus deh mesti belajar excel.. sungguh ya sebagai anak yang matanya visual banget saya tuh ga bisa banget baca angka, apalagi excel, sungguh itu halaman ga kebaca, kaya motif aja gitu di mata saya.

tapi yah demi keselamatan keuangan keluarga, saya sebagai istri harus belajar. akhir saya pun googling cara mudah mengatur finansial keluarga. trus saya download deh tuh excel excel mudah yang katanya tinggal masukin data aja, langsung keluar hasilnya. errrr... nope, ga bisa sama sekaliiii.. kalo bisa pake adobe ilustrator pake ilustrator deh nih ngerjainnya lebih cepet, abis itu pake kalkulator :P

akhirnya saya mikir ga ada yang lebih praktis apa? bisa dibawa bawa... yah kalo gitu di hp dong. lalu saya ke play store... ada banyaaaaaak aplikasi budgeting, yang enggris ada, yang bahasa ada, yang rusia atau india juga ada. yaoloh yan, kenapa ga pinteran dikit dari kemaren.. huhuhu...

akhirnya pilihan saya jatuh pada..

karena tampilannya enak (anaknya visual banget soalnya)

saya pun mulai masukin data penghasilan, pengeluaran dkk.. yah ampun apps ini detail banget strukturnya laff banget... superorganize. dan dia ada pie chartnya yang langsung keliatan mana atau gawat daruratnya keuangan kita. pengeluaran kita bisa kita masukin per kategori dan keterangan expensenya. lengkap dengan icon icon yang warna dan designnya bagus (iyah sekali lagi anaknya visual banget). detailnya tuh sampe misalnya kategori home itu bisa sub kategori mortgage atau rent, enakkan... buat keluarga yang mesti bayar cicilan rumah dan bayar kos kaya keluarga kami. begitu juga kategori utilitiesnya.. pokoknya user friendly banget deh. dan bisa kita atur mana budget yang akumulatif dan yang jatohnya ke bill, jadi otomatis terdebet ketikan tanggal kita mesti bayar. udah gitu per- budget dia langsung ada garis tabel yang daru ijo berubah jadi merah ketika budget kita ternyata udah mepet. misalnya listrik kita jatahin 200, lalu kita beli 150, langusng otomatis sisa 50 ribu, dan tabel berubah jadi merah. seru kan... 



tapi.. ternyata karena saya downloadnya cuman yang free download. expense yang bisa saya masukan hanya 20 expense saja... konyol kan.. kesel, untuk versi lengkapnya saya harus mendownload yang full version yang harga Rp 70.000 errrr.... saya dan deni ga punya CC dan agak ga rela kan ngeluarin 70 ribu buat apps doang (medit)

akhirnya saya pun cari cari lagi apps yang bisa akomodir kebutuhan kami. banyak sih appnya tapi keburu nyobain Home Budget semua jadi terlalu ribet, belom lagi layoutnya yang ga jelas gitu warna dan fontnya. bikin ga nyaman di mata. setelah ngedownload dan nyobain sekitar 10 apps lain. saya pun nyerah dan menurunkan ekspektasi terhadap apps lain. dan pilihan kedua untuk apps yang saya pilih adalah...

my budget ini sebenernya tampilannya ga buruk, malah kaya berusaha kaya interfacenya nokia gitu, tapi entah menurut saya apps keuangan buat saya mendingan tampilannya bersih, terorganisir, dan rapih. tapi secara fungsi, dia lumayan bisa ngimbangin Home budget, jadi saya alhamdulillah aja. sama seperti Home budget. dia juga punya feature pie chart dan tabel berkurang. tapi yah itu organizednya ga tersusun dari atas ke bawah, yang rasanya ga rapih, dan kategori items dan iconnya ga sedetail Home budget. jadi untuk sementara waktu saya cukup puas dengan apps ini sebelumny nemu apps lain, atau tiba tiba HOme budget jadi gratisan :P (ngarep, sampe sekarang saya belom rela uninstall si Home budget saking jatuh cinta sama dia).




nah... untuk pengelurana pribadi. yang tadi saya bilang deni dan saya dikasih jatah itu. kita sebut aja pockey money ya, isinya sebenernya uang makan, transport, dan pulsa, sama jajan jajan gitu. tapi biar kita tau kita paling banyak pengelurana bualn itu borosnya dimana, saya pake app lain buat pocket money.

nah spending tracker ini lebih sederhana. jadi saya bisa masukin pengeluaran daily, kayak Gojek, Taxi, sarapan, Makan Siang, Jajan, dan lain lain. pokoknya pengeluaran sadar saya setiap hari. nah di Sepending traker ini langsung ke track, kita sebenernya setiap harinya lebih banyak spendingnya kemana, yah namanya juga spending tracker ya :P.




ohe... begitulah kira kira solusi baru yang surprisingly works buat kita. emang sih rasanya kayak puasa, asli deh susah banget nahan dahaga belanja pritil pritil, tapi karena dengan menelusuri expense kita, makin makinan deh, males keluarin duit buat sampah, dan mending save buat greater goods. :)

oh iya, sama seperti metode manual ya, tetep wajib nabung diawal dan terpisah sama pengeluaran kalo mau duit ga sampe kepake.

No comments:

Post a Comment